19 Juni 2024



SmokersWorld

Departemen Kehakiman dan beberapa negara bagian diperkirakan akan mengajukan gugatan secepatnya pada hari Kamis terhadap Live Nation Inc, mengutip dugaan pelanggaran antimonopoli setidaknya sebagian karena dominasi pasar unit Ticketmaster perusahaan tersebut, kata seseorang yang diberi penjelasan tentang rencana tindakan hukum tersebut.

Kasus antritrust yang berhasil berpotensi menyebabkan perubahan besar di pasar acara langsung – sebuah industri yang mendapat pengawasan ketat pada tahun 2022 setelah gangguan di Ticketmaster menghalangi jutaan orang untuk membeli tiket tur “Eras” Taylor Swift.

Bagi banyak kritikus Live Nation, bencana Swift mengungkapkan bagaimana kurangnya persaingan telah menyebabkan kerugian mulai dari layanan pelanggan yang buruk hingga penetapan harga yang membingungkan, biaya tiket yang mahal, hingga pembatasan penjualan kembali tiket — yang dikeluhkan oleh banyak konsumen sebagai kematian ribuan orang. pemotongan.

Kegagalan tersebut menyebabkan anggota parlemen mencecar eksekutif puncak perusahaan induk Ticketmaster, Live Nation Entertainment, pada bulan Januari tahun lalu atas praktik perusahaan tersebut.

Selama sidang tiga jam, para senator mendesak presiden dan CFO Live Nation Joe Berchtold dan beberapa saksi lainnya mengenai apakah perusahaannya terlalu dominan dalam industri, sehingga merugikan pesaing, musisi, dan penggemar.

“Saya ingin mengucapkan selamat dan terima kasih atas pencapaian yang sungguh menakjubkan,” kata Senator Richard Blumenthal kepada Berchtold. “Anda telah menyatukan Partai Republik dan Demokrat dalam tujuan yang benar-benar bersatu.”

Penggemar musik dan anggota parlemen juga bukan satu-satunya yang mengkritik Live Nation selama bertahun-tahun – banyak musisi dan tokoh budaya pop lainnya juga melakukan hal yang sama.

Bintang country Zach Bryan merilis album kejutan di akhir tahun 2022 bertajuk, “All My Homies Hate Ticketmaster (Live at Red Rocks).”

Dalam postingan media sosial yang mengumumkan album tersebut pada Malam Natal, Bryan menulis bahwa “tampaknya ada masalah besar dengan harga tiket pertunjukan live yang wajar akhir-akhir ini.”

Bahkan acara animasi yang sudah lama berjalan “The Simpsons” telah menumpuk, dengan kapitalis rakus Mr. Burns mencibir dalam satu episode kepada anteknya Mr. Smithers: “Anda tertawa ketika saya membeli Ticketmaster. ‘Tidak ada yang akan membayar biaya layanan seratus persen.’”

Artikel ini telah diperbarui dengan konteks tambahan.

Brian Fung dari SmokersWorld, Samantha Kelly, Hannah Rabinowitz dan Dan Heching berkontribusi dalam pelaporan.



Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *