19 Juni 2024



SmokersWorld

Kemarahan meningkat di India setelah seorang remaja yang diduga membunuh dua orang saat mengemudi dalam keadaan mabuk diperintahkan untuk menulis esai sebagai hukuman, dengan banyak yang menuntut hukuman yang lebih berat dan menuduh pengadilan memberikan keringanan hukuman.

Anak laki-laki berusia 17 tahun tersebut diduga sedang mengendarai mobil Porsche di kota Pune pada hari Minggu ketika kendaraan tersebut menabrak sepeda motor, menewaskan dua orang, menurut wakil kepala menteri negara bagian Maharashtra Devendra Fadnavis.

Anak di bawah umur itu ditahan dan kemudian diserahkan ke Dewan Peradilan Remaja, di mana dia dibebaskan dengan jaminan dan diberikan 15 hari pelayanan masyarakat. Ia juga diminta menulis esai tentang keselamatan jalan raya, kata Fadnavis.

“Kemarahan semakin meningkat setelah ini. Menurut polisi, anak laki-laki itu berusia 17 tahun 8 bulan. Ini adalah kejahatan yang keji,” katanya kepada wartawan pada hari Selasa, sambil menunjuk pada perubahan undang-undang remaja di India pada tahun 2015, yang mengizinkan anak-anak di atas 16 tahun diadili sebagai orang dewasa jika mereka diduga melakukan kejahatan yang “keji”.

“Ini adalah perintah mengejutkan yang dikeluarkan (oleh Dewan Kehakiman Anak),” kata Fadnavis.

SmokersWorld telah berusaha menghubungi pengacara tersangka pengemudi, Prashant Patil, untuk memberikan komentar.

Fadnavis menambahkan bahwa polisi Pune sedang menyelidiki anak di bawah umur tersebut atas dugaan pembunuhan yang tidak disengaja. Mereka juga telah meminta Pengadilan Anak untuk meninjau kembali perintah jaminannya, katanya.

Video CCTV, yang konon direkam beberapa saat sebelum kecelakaan, menunjukkan sebuah Porsche putih melaju kencang di jalan utama yang sibuk. Orang-orang terlihat bergegas ke lokasi kecelakaan, hal ini tidak tergambar dalam video yang dibagikan secara luas di media sosial dan disiarkan di saluran berita lokal.

Ayah anak di bawah umur tersebut telah ditangkap karena diduga mengizinkan putranya mengemudi meskipun masih di bawah umur, menurut Komisaris Polisi Pune Amitesh Kumar. Usia legal mengemudi di India adalah 18 tahun.

Tiga orang yang menyajikan minuman keras ringan juga telah ditangkap, tambah Kumar.

“Kami telah menerapkan pendekatan seketat mungkin, dan kami akan melakukan apa pun yang kami bisa untuk memastikan bahwa dua nyawa muda yang hilang mendapatkan keadilan, dan terdakwa mendapatkan hukuman yang pantas,” katanya.

Insiden ini mendominasi berita utama di India dan memicu kemarahan luas, dan banyak orang yang mengutuk kondisi jaminan anak tersebut di media sosial.

Suresh Koshta, yang putrinya berusia 24 tahun tewas dalam kecelakaan itu, mendesak pihak berwenang untuk mengambil tindakan lebih keras terhadap tersangka pengemudi.

“Itu salah (mengizinkan anak di bawah umur mengemudi),” katanya kepada wartawan di luar rumahnya, sambil menahan air mata. “Seseorang harus tahu cara mengemudi terlebih dahulu.”

Rahul Gandhi, pemimpin oposisi utama India, Kongres Nasional India, mempertanyakan apakah sopir bus atau taksi akan diberi hukuman yang sama.

“Jika seorang anak laki-laki berusia 16-17 tahun dari keluarga kaya, yang mengendarai Porsche di bawah pengaruh alkohol, tertangkap, dia akan diminta untuk menulis esai,” kata Gandhi dalam sebuah video yang diposting ke X. “Mengapa esai tidak ditugaskan kepada supir truk atau supir bus?”

Ini bukan pertama kalinya putusan pengadilan diperiksa dengan cara seperti ini.

Pada tahun 2015, superstar Bollywood Salman Khan, yang menghadapi hukuman penjara yang lama karena tabrak lari yang fatal, mendapat penangguhan hukuman ketika Pengadilan Tinggi Bombay membatalkan hukumannya karena kurangnya bukti, sehingga menyebabkan kemarahan luas.

“Berdasarkan bukti-bukti yang dihasilkan oleh penuntut, pemohon banding tidak dapat dihukum, tidak peduli betapa berbedanya pendapat orang biasa,” kata pengadilan.

Insiden tabrak lari terjadi di luar toko roti Mumbai pada bulan September 2002, dan jaksa mengatakan Khan menabrak lima pria yang sedang tidur setelah kehilangan kendali atas kendaraannya. Dia kembali dari bar setelah minum-minum semalaman, kata mereka.

Aktor itu mengatakan dia bukan pengemudinya.

Salah satu korban terbunuh; yang lainnya terluka.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *