19 Juni 2024



SmokersWorld

Ketegangan sekali lagi meningkat di Selat Taiwan, ketika Tiongkok meluncurkan latihan militer mengelilingi Taiwan hanya beberapa hari setelah negara demokrasi tersebut mengambil sumpah pemimpin baru yang telah lama dibenci oleh Beijing.

Latihan tersebut dimulai pada Kamis pagi, yang digambarkan oleh Tiongkok sebagai “hukuman” atas “tindakan separatis” – mengacu pada pemilihan dan pelantikan Presiden baru Lai Ching-te di pulau yang memiliki pemerintahan mandiri.

Meskipun hubungan antara kedua belah pihak terus memburuk dalam beberapa tahun terakhir, eskalasi terbaru ini menandai ujian yang signifikan bagi pemimpin baru Taiwan, yang partai berkuasanya telah memperjuangkan demokrasi dalam menghadapi meningkatnya ancaman dari negara adidaya yang otoriter.

Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa mengatakan Taiwan adalah bagian dari wilayahnya, meskipun tidak pernah menguasainya, dan telah berjanji untuk merebut pulau itu, jika perlu dengan kekerasan. Dan hal ini menjadi jauh lebih agresif di bawah kepemimpinan Tiongkok Xi Jinping.

Inilah yang perlu Anda ketahui.

Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLA) mengatakan pihaknya meluncurkan latihan militer gabungan yang melibatkan angkatan darat, angkatan laut, angkatan udara, dan kekuatan roket di wilayah sekitar Taiwan pada Kamis pagi dini hari.

Latihan tersebut dilakukan di Selat Taiwan – perairan sempit yang memisahkan pulau yang memiliki pemerintahan mandiri ini dengan daratan Tiongkok – serta di utara, selatan, dan timur Taiwan.

Serangan juga terjadi di daerah sekitar pulau Kinmen, Matsu, Wuqiu dan Dongyin, yang terletak di lepas pantai tenggara Tiongkok, kata komando itu dalam sebuah pernyataan.

Fregat berpeluru kendali Tiongkok Nantong, salah satu kapal dalam rangkaian latihan militer di sekitar Taiwan.

Kolonel Angkatan Laut Li Xi, juru bicara komando tersebut, menyebut latihan tersebut sebagai “hukuman berat atas tindakan separatis pasukan kemerdekaan Taiwan dan peringatan serius terhadap campur tangan dan provokasi oleh kekuatan eksternal.”

Latihan militer Tiongkok sering kali bertujuan untuk menarik perhatian masyarakat domestik dan juga memberi sinyal niat secara internasional. Media pemerintah Tiongkok banyak meliput latihan hari Kamis itu, sementara militer juga mengunggah rekaman salah satu kapalnya di media sosial. Latihan tersebut kemudian menjadi viral di internet Tiongkok yang diatur dengan ketat.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya telah mengirimkan pasukan laut, udara dan darat untuk menanggapi latihan Tiongkok. Mereka menyatakan penyesalannya atas “provokasi dan tindakan tidak rasional yang merusak perdamaian dan stabilitas regional.”

Kantor kepresidenan Taiwan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “yakin dan mampu membela keamanan nasional,” menuduh Tiongkok “menggunakan provokasi militer sepihak untuk mengancam demokrasi dan kebebasan Taiwan.”

Jawaban paling jelas adalah pelantikan Lai pada hari Senin.

Partai Progresif Demokratik (DPP) yang dipimpin Lai, yang kini berkuasa untuk masa jabatan ketiga yang bersejarah, memandang Taiwan sebagai negara berdaulat de facto dengan identitas Taiwan yang khas.

Menjelang pemilu Taiwan pada bulan Januari, Beijing telah memperingatkan bahwa kemenangan Lai dapat mengobarkan ketegangan dan memicu konflik – yang berulang kali menggambarkan pemilu tersebut sebagai pilihan antara “perdamaian dan perang.”

Para pemilih di Taiwan mengabaikan peringatan tersebut, dan mengembalikan DPP ke tampuk kekuasaan – meskipun dua partai oposisi yang mendukung hubungan lebih dekat dengan Tiongkok kini memiliki mayoritas di parlemen.

Pemerintah Tiongkok dan media pemerintah secara teratur menegur Lai, menyebutnya sebagai separatis berbahaya, “pembuat onar” dan “pembuat perang,” sambil menolak tawaran perundingan yang berulang kali ia berikan.

Presiden baru Taiwan Lai Ching-te dan istrinya Wu Mei-ju melambaikan tangan saat upacara pelantikan di Taipei pada 20 Mei 2024.

Ketidaksukaan mereka terhadap Lai berakar pada masa lalu politiknya, serta penolakan Beijing untuk berhubungan langsung dengan sejumlah besar pemimpin Taiwan.

Mantan dokter dan veteran politik berusia 64 tahun ini pernah menjadi pendukung terbuka kemerdekaan Taiwan – sebuah garis merah bagi Beijing.

Pandangannya berubah selama bertahun-tahun, dan dia kini mengatakan bahwa dia lebih menyukai status quo saat ini, dengan mengatakan “tidak ada rencana atau kebutuhan” untuk mendeklarasikan kemerdekaan karena pulau tersebut “sudah menjadi negara berdaulat yang independen.”

Namun Beijing tidak pernah memaafkannya atas komentar awal tersebut – yang menegaskan pendiriannya melalui latihan pada hari Kamis.

Lai juga telah menentukan arah pendekatan pemerintahan barunya terhadap Tiongkok – dengan menggunakan pidato pengukuhannya pada hari Senin untuk menyatakan bahwa “era kejayaan demokrasi Taiwan telah tiba,” dan menegaskan kembali tekad untuk mempertahankan kedaulatannya.

Dia juga meminta Beijing untuk menghentikan “intimidasi” terhadap Taiwan dan menghormati bahwa rakyat Taiwan ingin menentukan nasib mereka sendiri.

Apa hubungan antara Tiongkok dan Taiwan?

Perang Saudara berdarah Tiongkok berakhir dengan Partai Komunis Tiongkok (PKT) mengambil alih kekuasaan di daratan, mendirikan Republik Rakyat Tiongkok (RRT) di Beijing pada tahun 1949.

Partai Nasionalis yang kalah melarikan diri ke Taiwan, memindahkan pusat pemerintahan Republik Tiongkok (ROC) dari daratan ke Taipei.

Keduanya menyatakan diri mereka sebagai satu-satunya pemerintahan yang sah di seluruh wilayah Tiongkok.

Dalam beberapa tahun terakhir, Taiwan telah meremehkan klaim teritorialnya atas daratan Tiongkok, dan saat ini merupakan negara demokrasi yang dinamis, dengan militer, mata uang, konstitusi, dan pemerintahan terpilihnya sendiri.

Namun negara ini tidak diakui sebagai negara merdeka oleh sebagian besar pemerintah di dunia. Selama beberapa dekade, Taiwan semakin terisolasi secara diplomatis – dengan semakin banyak negara yang mengalihkan pengakuan diplomatik mereka dari Taipei ke Beijing. Namun hubungan diplomatik tidak resmi dengan banyak negara Barat sebenarnya telah diperkuat dalam beberapa tahun terakhir, sebagian berkat kekerasan yang dilakukan Tiongkok.

Sementara itu, di bawah kepemimpinan Xi, Tiongkok menjadi semakin tegas dalam kebijakan luar negeri dan menjadi lebih otoriter di dalam negeri.

Tiongkok telah memutus komunikasi resmi dengan Taiwan sejak DPP mulai menjabat pada tahun 2016, dan telah meningkatkan tekanan ekonomi, militer, dan diplomatik terhadap pulau tersebut.

Pada saat yang sama, hubungan antara Taipei dan Washington menjadi lebih kuat, dengan peningkatan penjualan senjata dan keterlibatan politik tingkat tinggi di bawah kepemimpinan pendahulu Lai, Tsai Ing-wen. Hal ini telah membuat marah Beijing, mendorongnya untuk memberikan tekanan lebih besar terhadap Taiwan dan memperburuk hubungan lintas selat.

Di manakah posisi AS dalam hal ini?

AS secara resmi mengalihkan pengakuan diplomatik dari Taipei ke Beijing pada tahun 1979 – namun telah lama menempuh jalan tengah yang rumit.

Dalam apa yang dikenal sebagai kebijakan “Satu Tiongkok”, Washington mengakui Republik Rakyat Tiongkok sebagai satu-satunya pemerintahan sah Tiongkok; Tiongkok juga mengakui posisi Beijing bahwa Taiwan adalah bagian dari Tiongkok, namun tidak pernah menerima klaim kedaulatan Partai Komunis Tiongkok atas pulau tersebut.

AS memelihara hubungan tidak resmi yang erat dengan Taiwan, yang telah diperkuat dalam beberapa tahun terakhir. Negara ini terikat oleh hukum untuk menyediakan sarana pertahanan bagi pulau demokratis tersebut, dan menyediakan persenjataan pertahanan bagi pulau tersebut.

Anggota parlemen Amerika secara teratur mengunjungi Taiwan dan mendukung undang-undang untuk meningkatkan dukungan AS terhadap pulau tersebut dan kemampuan pertahanannya.

Namun secara historis mereka masih tidak jelas mengenai apakah mereka akan membela Taiwan jika terjadi invasi Tiongkok, sebuah kebijakan yang dikenal sebagai “ambiguitas strategis.”

Setelah pemilu di Taiwan pada bulan Januari, AS mengirimkan delegasi bipartisan ke Taiwan, di mana mereka bertemu dengan Lai dan Tsai – dan berjanji bahwa dukungan Amerika untuk Taiwan akan terus berlanjut tidak peduli siapa yang memenangkan pemilu AS mendatang.

Beijing pada hari Selasa juga mengumumkan sanksi terhadap mantan Perwakilan DPR AS Mike Gallagher, yang memimpin delegasi tersebut, dengan alasan “pernyataan dan tindakannya” yang “mencampuri” urusan dalam negeri Tiongkok.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *