19 Juni 2024

Versi cerita ini pertama kali muncul di buletin Before the Bell SmokersWorld Business. Bukan pelanggan? Anda dapat mendaftar disini. Anda dapat mendengarkan buletin versi audio dengan mengeklik tautan yang sama.


New York
SmokersWorld

Orang Amerika mungkin memperhatikan penurunan harga untuk beberapa kebutuhan sehari-hari selama belanja bahan makanan mingguan mereka. Hal ini tidak berarti perjuangan melawan inflasi telah dimenangkan.

Penjualan Walmart pada kuartal pertama di toko-toko yang dibuka setidaknya satu tahun naik 3,8% dari tahun sebelumnya, sebagian berkat kemampuannya untuk menjaga harga tetap rendah bahkan ketika inflasi tetap stabil. Pengecer terbesar di Amerika Serikat ini telah menjadi andalan bagi konsumen yang kekurangan uang dalam berbelanja bahan makanan dan barang dagangan lainnya.

Kini Walmart mengambil satu langkah lebih jauh. Superstore tersebut mengatakan pada tanggal 16 Mei bahwa mereka telah menurunkan harga hampir 7.000 item di tokonya, dengan memperhatikan tren deflasi pada barang dagangan umum. Inflasi selama kuartal pertama meningkat setengah dari tingkat inflasi tahun lalu, tambahnya.

“Kombinasi kami antara harga rendah setiap hari ditambah sejumlah besar kemunduran (rollback) diterima” oleh konsumen, CEO Walmart Doug McMillon mengatakan melalui telepon dengan para analis.

Pada hari Senin, Target memangkas harga lebih dari 1.500 item, mulai dari deterjen hingga makanan kucing hingga tabir surya, dengan ribuan potongan harga lainnya diperkirakan terjadi selama musim panas. Misalnya, harga sebungkus 16 tisu bayi Huggies turun menjadi 99 sen dari $1,19 dan kacang panggang dari merek Good & Gather sekarang berharga $5,29 dari $6,89, menurut siaran pers.

Perusahaan pada hari Rabu melaporkan penurunan penjualan kuartal keempat berturut-turut di toko-toko yang dibuka setidaknya selama satu tahun karena harga yang lebih tinggi membebani basis pelanggan inti kelas menengah Target.

Pengecer lain termasuk Ikea dan Aldi juga telah menurunkan harga dalam beberapa bulan terakhir.

Beberapa ekonom mengatakan bahwa meskipun pemotongan harga dari pengecer merupakan pertanda baik bahwa inflasi secara keseluruhan telah menurun, demikian juga dengan inflasi di bidang lain juga perlu surut untuk mencapai target 2% Federal Reserve.

Pemotongan harga di pengecer besar “akan sangat membantu, tapi kita masih harus melihat inflasi perumahan turun, yang merupakan sebuah masalah, dan pertumbuhan upah terus menjadi normal,” kata Preston Caldwell, ekonom senior AS di Morningstar Layanan Penelitian.

Harga rata-rata rumah yang dimiliki sebelumnya di Amerika Serikat tumbuh 5,7% di bulan April dari tahun sebelumnya menjadi $407,600, rekor harga tertinggi di bulan April. Kenaikan upah melambat pada bulan lalu namun masih di atas rata-rata historis.

Kemajuan The Fed dalam menurunkan inflasi terhenti selama kuartal pertama tahun ini, meningkatkan kekhawatiran bahwa bank sentral tidak akan menurunkan suku bunga hingga musim gugur ini atau bahkan tahun depan. Pengangguran masih berada pada titik terendah dalam sejarah, sehingga ada kekhawatiran bahwa The Fed ingin melihat pasar kerja lebih tenang sebelum memutuskan untuk melonggarkan kebijakan restriktifnya.

Namun, data terbaru menunjukkan bahwa inflasi kembali melambat. Harga konsumen naik 3,4% untuk 12 bulan yang berakhir pada bulan April, turun dari 3,5% pada bulan sebelumnya, menurut data dari Biro Statistik Tenaga Kerja. Investor akan mendapatkan lebih banyak data inflasi minggu depan dari indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi untuk bulan April.

Perekonomian juga menunjukkan tanda-tanda perlambatan. Masyarakat Amerika mengalami ketertinggalan dalam hal pembayaran, kehabisan tabungan akibat pandemi, dan menjadi lebih berhemat. Penjualan ritel tidak berubah pada bulan lalu dibandingkan bulan Maret, ketika belanja meningkat sebesar 0,6% yang direvisi turun, yang merupakan tanda lain bahwa konsumen mengurangi belanja mereka.

Akankah Scarlett Johansson menuntut OpenAI karena menciptakan asisten suara yang terdengar seperti penampilan aktor dalam film “Her” tahun 2013, tentang seorang pria yang jatuh cinta dengan kecerdasan buatan?

Begitulah yang bisa terjadi setelah Johansson mengatakan OpenAI mencoba mempekerjakannya untuk mengisi suara asisten AI untuk ChatGPT dan, ketika dia menolak, terus maju dengan suara yang mirip. Salah satu pendiri dan CEO OpenAI, Sam Altman, bisa saja menjadi sasaran gugatan semacam itu, tulis rekan saya Brian Fung.

Saat ini, para ahli hukum mengatakan Johansson mungkin memiliki tuntutan yang kuat dan kredibel di pengadilan jika dia memutuskan untuk menuntut, mengingat serangkaian kasus di masa lalu yang dapat mengakibatkan kerugian signifikan bagi salah satu perusahaan AI terkemuka di dunia dan menimbulkan pertanyaan tentang industri tersebut. kesiapan untuk menghadapi banyak komplikasi AI yang berantakan.

OpenAI tampaknya tidak menyadari sejarah hukum tersebut, atau paling buruk dengan sengaja mengabaikannya, menyoroti apa yang dikatakan beberapa kritikus sebagai kurangnya pengawasan industri terhadap AI. dan perlunya perlindungan yang lebih besar bagi pencipta.

OpenAI tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Ada dua jenis hukum yang berpotensi terlibat di sini, menurut para ahli hukum, namun hanya satu yang mungkin berlaku berdasarkan fakta yang diketahui saat ini.

Baca lebih lanjut di sini.

Regulator Inggris menjatuhkan denda gabungan sebesar £62 juta ($79 juta) kepada Citigroup pada hari Rabu karena kegagalan dalam sistem perdagangannya yang hampir mengakibatkan saham senilai $189 miliar dibuang ke pasar Eropa, lapor rekan saya Anna Cooban.

Financial Conduct Authority (FCA) menjatuhkan denda hampir £28 juta ($36 juta) kepada Citigroup (C), sementara Prudential Regulation Authority milik Bank of England mendenda Citigroup hampir £34 juta ($43 juta) menyusul penyelidikan terhadap bank AS tersebut. menurut pernyataan dari pihak berwenang.

Regulator mengurangi denda sebesar 30% karena Citigroup setuju untuk menyelesaikan masalah tersebut. Tanpa diskon tersebut, denda gabungan akan mencapai £88 juta ($112 juta).

“Kami dengan senang hati menyelesaikan masalah ini lebih dari dua tahun lalu, yang timbul dari kesalahan individu yang diidentifikasi dan diperbaiki dalam beberapa menit,” kata juru bicara Citigroup kepada SmokersWorld. “Kami segera mengambil langkah-langkah untuk memperkuat sistem dan kontrol kami, dan tetap berkomitmen untuk memastikan kepatuhan penuh terhadap peraturan.”

Juru bicara tersebut menolak mengomentari laporan bahwa perdagangan tersebut disebabkan oleh kesalahan jari gemuk, yaitu data yang dimasukkan salah karena tombol yang salah ditekan.

Baca lebih lanjut di sini.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *