19 Juni 2024


Seoul, Korea Selatan
SmokersWorld

Pemimpin Korea Selatan pada hari Kamis mengatakan ia berencana untuk membentuk kementerian pemerintah baru untuk mengatasi “darurat nasional” karena tingkat kelahiran yang sangat rendah di negara tersebut ketika negara tersebut bergulat dengan krisis demografi yang semakin parah.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Presiden Yoon Suk Yeol mengatakan dia akan meminta kerja sama parlemen untuk membentuk Kementerian Penanggulangan Angka Kelahiran Rendah.

“Kami akan mengerahkan seluruh kemampuan bangsa untuk mengatasi rendahnya angka kelahiran yang dapat dianggap sebagai darurat nasional,” ujarnya.

Berbicara kemudian dalam konferensi pers pertamanya sejak Agustus 2022, yang diadakan untuk menandai dua tahun masa jabatannya, Yoon mengakui pemerintahannya telah gagal dalam upayanya untuk meningkatkan kehidupan masyarakat. Ia berjanji akan menggunakan masa jabatannya selama tiga tahun ke depan untuk meningkatkan perekonomian dan mengatasi angka kelahiran rendah.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol pada konferensi pers di Seoul, Korea Selatan, pada, 9 Mei 2024.

Korea Selatan mempunyai tingkat kesuburan terendah di dunia, yang menunjukkan jumlah rata-rata anak yang akan dimiliki seorang wanita seumur hidupnya. Angka ini hanya tercatat sebesar 0,72 pada tahun 2023 – turun dari 0,78 pada tahun sebelumnya, penurunan terbaru dalam serangkaian penurunan tahunan yang panjang.

Negara-negara membutuhkan tingkat kesuburan 2,1 untuk mempertahankan populasi yang stabil, tanpa adanya imigrasi.

Data ini menggarisbawahi bom waktu demografis yang dihadapi Korea Selatan dan negara-negara Asia Timur lainnya karena masyarakat mereka mengalami penuaan yang cepat hanya dalam beberapa dekade setelah industrialisasi yang pesat.

Banyak negara Eropa juga menghadapi populasi menua, namun kecepatan dan dampak perubahan tersebut dapat dimitigasi oleh imigrasi. Namun negara-negara seperti Korea Selatan, Jepang dan Tiongkok menghindari imigrasi massal untuk mengatasi penurunan populasi usia kerja.

Para ahli mengatakan alasan terjadinya pergeseran demografi di kawasan ini adalah tuntutan budaya kerja, stagnasi upah, kenaikan biaya hidup, perubahan sikap terhadap pernikahan dan kesetaraan gender, serta meningkatnya kekecewaan di kalangan generasi muda.

Namun terlepas dari faktor ekonomi yang berperan, mengeluarkan uang untuk mengatasi masalah ini terbukti tidak efektif. Pada tahun 2022, Yoon mengakui bahwa lebih dari $200 miliar telah dihabiskan untuk mencoba meningkatkan populasi selama 16 tahun terakhir.

Inisiatif-inisiatif seperti memperpanjang cuti ayah yang dibayar, menawarkan “voucher bayi” berupa uang kepada orang tua baru, dan kampanye sosial yang mendorong laki-laki untuk berkontribusi dalam pengasuhan anak dan pekerjaan rumah tangga, sejauh ini gagal membalikkan tren tersebut.

Para ahli dan warga malah menunjuk pada beberapa masalah sosial yang mengakar – misalnya, stigma terhadap orang tua tunggal, diskriminasi terhadap kemitraan non-tradisional, dan hambatan bagi pasangan sesama jenis.

Pemerintah Jepang telah mencoba cara serupa untuk mendorong pasangan agar memiliki anak, namun tidak berhasil – sehingga mendorong pemimpin negara tersebut untuk mengambil tindakan segera dalam beberapa tahun terakhir.

Pada bulan Januari 2023, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida memperingatkan bahwa Jepang “di ambang tidak mampu mempertahankan fungsi sosial” karena menurunnya angka kelahiran, dan mengumumkan rencana untuk membentuk lembaga pemerintah baru yang fokus pada masalah ini.

Badan tersebut, Badan Anak dan Keluarga, diluncurkan beberapa bulan kemudian – dimaksudkan untuk mengatasi sejumlah masalah, mulai dari meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan anak-anak hingga mendukung keluarga dan orang tua, menurut situs webnya.

Langkah-langkah ini, mulai dari meningkatkan layanan penitipan anak dan menyediakan tempat bagi anak-anak untuk bermain dan tinggal, bertujuan untuk “mengatasi penurunan angka kelahiran” dan menciptakan masyarakat di mana orang-orang “memiliki harapan untuk menikah, memiliki anak, dan membesarkan mereka,” kata situs web tersebut. .

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *