19 Juni 2024



SmokersWorld

Presiden Joe Biden memuji perluasan NATO, tindakannya di Timur Tengah dan kemajuan dalam menurunkan serangan seksual militer dalam pidato pembukaan di kelas kelulusan West Point pada hari Sabtu.

Meskipun Biden tidak menyebut nama mantan Presiden Donald Trump atau mengajukan permohonan kepada para pemilih menjelang pemilu November, ia sangat kontras dengan saingannya dari Partai Republik dengan menggarisbawahi nilai-nilai yang menurut Partai Demokrat berisiko, seperti demokrasi dan aliansi NATO.

“Tidak ada yang bisa menjamin demokrasi kita di Amerika,” katanya. “Setiap generasi mempunyai kewajiban untuk mempertahankannya, melindunginya, melestarikannya, memilihnya. Sekarang giliranmu.”

Berbicara di depan para lulusan taruna, Biden menegaskan kembali dukungan AS terhadap Ukraina dengan mengatakan, “Kami berdiri teguh bersama Ukraina dan kami akan mendukung mereka.”

Menanggapi invasi Rusia ke Ukraina, Biden mengatakan NATO kini menjadi “aliansi pertahanan terbesar dalam sejarah dunia – lebih kuat dari sebelumnya” sambil memuji anggota terbarunya, Swedia dan Finlandia.

Pidato presiden tersebut disampaikan ketika ia membahas tindakan penyeimbangan yang rumit atas dukungannya terhadap Israel dalam perang melawan Hamas, yang telah mengguncang kampus-kampus di seluruh negeri. Pidato tersebut juga menyusul pidato wisuda yang ia sampaikan akhir pekan lalu di Morehouse College di mana ia menghimbau para pemilih kulit hitam dan juga mengakui penderitaan yang membara di kalangan generasi muda atas krisis kemanusiaan di Gaza.

Presiden pada hari Sabtu memuji militer AS atas upayanya dalam membangun dermaga sementara di lepas pantai Gaza, dengan mengatakan bahwa dermaga tersebut dibangun “dalam waktu singkat” dan “meningkatkan bantuan penyelamatan jiwa kepada warga Palestina.”

Kelompok-kelompok bantuan mulai mendistribusikan bantuan kemanusiaan yang diturunkan di dermaga kepada warga Palestina minggu ini setelah menghadapi kendala signifikan pada jalur distribusi yang menunda pengiriman.

Taruna Akademi Militer AS berjalan untuk menerima ijazah mereka setelah Presiden Joe Biden menyampaikan pidato wisuda pada upacara wisuda 2024 di West Point, New York, pada 25 Mei 2024.

Dalam pidatonya pada hari Sabtu, presiden berjanji bahwa dia selalu “bersedia menggunakan kekuatan dengan api” untuk melindungi bangsa, dan mengatakan bahwa “jika ada yang menargetkan pasukan Amerika, kami akan memberikan keadilan kepada mereka.” Dia mengutip perintahnya untuk melakukan serangan pesawat tak berawak terhadap militan yang didukung Iran sebagai tanggapan atas pembunuhan tiga anggota militer AS di Yordania pada bulan Januari.

Biden juga berbicara tentang pelecehan seksual di militer, dengan mengatakan, “Setiap anggota angkatan bersenjata kita harus selalu aman dan dihormati di jajaran militer,” sebelum memuji berkurangnya insiden kekerasan dan pelecehan seksual yang dilaporkan di militer.

“Untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade, tingkat penyerangan seksual dan pelecehan seksual telah menurun di seluruh pasukan aktif,” kata Biden. “Sudah lama sekali untuk mengakhiri momok kekerasan seksual di militer untuk selamanya, dan kita bisa melakukan ini.”

Avery Lotz dan Priscilla Alvarez dari SmokersWorld berkontribusi pada laporan ini.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *