19 Juni 2024

SmokersWorld — Musim film musim panas biasanya dimulai dengan meriah selama bulan Mei dan, khususnya, selama akhir pekan Memorial Day.

Tahun ini, itu adalah rengekan. Penjualan tiket film akhir pekan Memorial Day (Jumat hingga Senin) diperkirakan mencapai $128,3 juta, menurut data Comscore yang diberikan kepada SmokersWorld. Jumlah tersebut turun dibandingkan akhir pekan Memorial Day tahun lalu, yang hanya mencatatkan pendapatan kotor $205 juta, dan berada jauh di bawah rekor liburan pada tahun 2013, ketika “Fast & Furious 6” meningkatkan pendapatan akhir pekan tersebut menjadi $314,3 juta.

Faktanya, box office AS berada di jalur yang tepat untuk mencatatkan pendapatan kotor terendah pada akhir pekan Memorial Day sejak $117,1 juta yang ditayangkan pada tahun 1995, ketika “Casper” menghantui layar lebar – dan itu bahkan belum disesuaikan dengan inflasi. “Tidak ada cara untuk menutup-nutupi hal ini, angka-angka yang keluar pada akhir pekan ini bukanlah hal yang perlu untuk dicatat,” Paul Degarabedian, analis media senior di Comscore, mengatakan kepada SmokersWorld dalam sebuah wawancara.

“Furiosa: A Mad Max Saga” diperkirakan menjadi film No. 1 dengan penjualan $32 juta pada akhir pekan. Akhir pekan Memorial Day yang hangat melanjutkan awal yang biasa-biasa saja di box office musim panas, musim pemutaran film yang masih belum pulih dari dampak kesuksesan Hollywood tahun lalu.

Ditambah dengan penundaan produksi – yang merupakan dampak dari Writers Guild selama berbulan-bulan dan pemogokan SAG-AFTRA yang masih bergema di seluruh studio – musim yang secara historis menarik penonton bioskop terbesar ini dimulai dengan awal yang sulit, berpotensi merugikan tahunan. total box office untuk tahun 2024. “Musim panas adalah musim menonton film yang paling penting dalam setahun, menyumbang rata-rata hampir 40% dari total pendapatan tahunan domestik, begitu pula musim panas,” kata Dergarabedian.

Musim panas lalu, gabungan film blockbuster “Barbie” dan “Oppenheimer” menambah hampir satu miliar dolar ke box office domestik, menurut data Comscore. Namun tahun ini, studio-studio bertaruh pada sejumlah besar sekuel dan prekuel kelas menengah, serta film animasi yang berfokus pada keluarga untuk mengisi lubang berbentuk Barbenheimer, termasuk “Furiosa: A Mad Max Saga,” “Bad Boys: Ride atau Mati” dan “Inside Out 2.”

“Kecuali ada beberapa kinerja berlebihan yang besar, musim panas ini sepertinya pendapatan kotor box office akan turun 20% hingga 25% antara Mei dan Agustus dibandingkan tahun lalu,” kata analis Shawn Robbins, pendiri dan pemilik Box Office Theory. Meskipun tidak ada film Marvel yang akan diluncurkan pada bulan Mei ini dan tidak ada mega-blockbuster untuk Memorial Day, masih ada potensi sejumlah film yang akan datang tahun ini, kata Degarabarian.

“Kami sekarang harus mengandalkan film-film yang akan dirilis pada bulan Juni dan Juli untuk benar-benar tampil – dan ada beberapa film besar yang akan segera hadir,” katanya, seraya menyebutkan “Despicable Me 4,” “Inside-Out 2,” dan “Deadpool” & Serigala.” Hingga tahun 2020, periode antara akhir pekan Memorial Day dan Hari Buruh pada hari Senin diperkirakan akan menghasilkan pendapatan domestik sebesar $4 miliar, menurut data Comscore. Musim panas tahun 2023 merupakan musim panas pertama senilai $4 miliar pascapandemi.

Didorong oleh kesuksesan “Sound of Freedom,” “Oppenheimer,dan penayangan “Barbie” yang memecahkan rekor senilai $155 juta pada akhir pekan, musim panas 2023 meraup $4,09 miliar, melonjak 19,2% dari tahun sebelumnya. “Barbie” didistribusikan oleh Warner Bros., yang dimiliki oleh perusahaan induk SmokersWorld, Warner Bros. Discovery.

Pembukaan akhir pekan yang bernilai $100 juta biasanya hanya terlihat di film aksi berbasis kekayaan intelektual seperti film Star Wars dan film superhero, serta film animasi keluarga seperti “The Incredibles 2” dan “Finding Dory.” Sejauh tahun ini, belum ada film yang melewati ambang batas tersebut.

“Tidak ada film Marvel yang menyediakan akhir pekan pembukaan senilai $100 juta lebih untuk mewujudkan momentum, musim panas ini harus dilakukan pada bulan Juni dan Juli,” kata Dergarabedian, seraya menambahkan bahwa musim panas ini sejauh ini merupakan “kesalahan besar yang terlambat”. “Dua film yang menurut para analis bisa melewati ambang batas $100 juta musim panas ini adalah “Deadpool & Wolverine” dan “Inside Out 2,” keduanya didistribusikan oleh Walt Disney Studios.

Rilisan luas pertama studio tersebut pada tahun 2024 di bawah bendera andalannya “Disney” ditetapkan menjadi “Inside Out 2,” sebuah anomali bagi perusahaan dan bisnis film, menurut Daniel Loria, direktur editorial di Box Office Pro, yang mengumpulkan penjualan dan waktu pertunjukanS data dari ribuan bioskop di seluruh Amerika Serikat. (20th Century Entertainment milik Disney merilis film pertamanya tahun ini, “The First Omen,” pada bulan April.)

“Saya tidak bisa memikirkan tahun lain di mana sebuah studio yang sangat penting bagi industri ini tidak beroperasi sepanjang paruh pertama tahun ini,” kata Loria kepada SmokersWorld, menambahkan bahwa hal ini sebagian besar disebabkan oleh penundaan produksi dan perubahan jadwal yang disebabkan oleh waktu berbulan-bulan. bolak-balik antar studio, Writers Guild of America dan SAG-AFTRA, persatuan para aktor. “Kami cenderung terlalu menekankan dampak pemogokan buruh Hollywood pada tahun 2023 di box office, namun sulit untuk tidak mengutipnya ketika Anda melihat jumlah rilis yang diputar di bioskop dari studio-studio besar pada paruh pertama tahun ini.”

Disney belum menanggapi permintaan komentar – SmokersWorld

Loria juga menekankan bahwa penawaran musim panas Disney, baik dari divisi Pixar dan Marvel, akan sangat penting bagi kinerja box office 2024 secara keseluruhan. “Inside Out 2” diperkirakan akan terjual antara $80 juta dan $100 juta, menurut data pra-penjualan Box Office Pro. Penawaran Pixar dalam beberapa tahun terakhir gagal; “Lightyear” tahun 2022 debut dengan pendapatan $50,5 juta di dalam negeri, sedangkan “Elemental” tahun 2023 menghasilkan $29,6 juta pada akhir pekan pembukaannya.

Sementara itu, “Deadpool & Wolverine,” satu-satunya film milik Marvel yang dirilis musim panas ini, diharapkan dapat menghidupkan kembali antusiasme penonton setelah “The Marvels” mengecewakan pada bulan November lalu dengan penayangan akhir pekan senilai $47 juta. Pekan lalu, penjual tiket Fandango mengumumkan bahwa “Deadpool & Wolverine” telah memecahkan rekor perusahaan pada tahun 2024 untuk penjualan tiket hari pertama terbaik, mengalahkan “Dune: Part Two.” Film ini juga memiliki penjualan tiket hari pertama terbaik untuk film berperingkat R dalam 24 tahun sejarah Fandango, kata perusahaan itu kepada SmokersWorld.

“Deadpool & Wolverine berpotensi menjadi film kedua (setelah “Spiderman: No Way Home” tahun 2021) yang menghasilkan $200 juta pada pembukaan akhir pekan di era pascapandemi,” kata Loria. “Kami masih merilis dua bulan lagi, tapi jika pra-penjualan dan kesadaran terus berlanjut seperti ini, kami yakin film ini bisa menghasilkan antara $170 juta dan $210 juta.”

“Despicable Me 4” dan “Inside Out 2” “terlihat sangat kuat, dan ‘Deadpool & Wolverine’ akan menjadi film teratas musim panas ini,” kata Dergarabedian.

Pakar industri sepakat bahwa box office tahun 2024 sejauh ini lesu, namun tetap berharap box office dapat pulih pada akhir tahun ini dan seterusnya.

“Pendapatan box office telah turun sebagian besar karena kesenjangan yang sangat besar antara rilis yang menarik pada paruh pertama tahun ini,” kata Robbins. “Hal ini menjadi status quo di era pascapandemi karena berbagai alasan, sebagian besar di luar kendali pameran teater. Industri ini hanya mengalami periode singkat antara dampak penundaan produksi akibat COVID yang diikuti dengan pemogokan penulis dan aktor pada tahun lalu.”

Robbins menambahkan bahwa masih ada waktu untuk judul-judul kuat di paruh kedua tahun ini untuk mengisi kesenjangan tersebut, termasuk “Beetlejuice Beetlejuice” dan “Transformers One” di bulan September, dan “Joker: Folie à Deux” di bulan Oktober.

“Kebiasaan menonton film telah berubah drastis sejak pandemi ini, namun kami terus melihat antusiasme yang signifikan terkait pengalaman menonton bioskop,” kata Loria. “Data dengan jelas menunjukkan bahwa penonton masih dapat mendukung model studio tentpole – tetapi mengidentifikasi film yang akan menjadi film blockbuster masih sulit diprediksi seperti sebelumnya.”

Box Office Pro memproyeksikan bahwa box office tahun 2024 akan menghasilkan pendapatan kotor $8,2 miliar, sekitar 10% lebih rendah dari $9 miliar tahun lalu. Pendapatan domestik pada tahun 2023 merupakan yang tertinggi sejak pandemi, tetapi masih turun sekitar $2 miliar dari penjualan tahunan sebelum pandemi, menurut Comscore.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *