19 Juni 2024



SmokersWorld

Anggota parlemen AS berjanji untuk meningkatkan pencegahan Taiwan terhadap Tiongkok pada hari Senin selama kunjungan kongres bipartisan ke negara demokrasi berpemerintahan sendiri hanya beberapa hari setelah Beijing mengepung pulau itu dengan latihan militer besar-besaran.

Latihan minggu lalu adalah yang terbesar yang dilakukan Tiongkok dalam lebih dari setahun dan terjadi beberapa hari setelah Taiwan mengambil sumpah presiden barunya, Lai Ching-te, yang secara terbuka dibenci oleh Beijing karena memperjuangkan kedaulatan pulau itu dan identitasnya yang berbeda.

Dalam konferensi pers di Taipei, Perwakilan AS Michael McCaul, ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR, menyebut latihan tersebut sebagai “taktik intimidasi untuk menghukum demokrasi” dan berjanji untuk memperkuat pertahanan Taiwan dengan mempercepat pengiriman senjata pertahanan dari AS.

Mengutip pendanaan militer asing baru-baru ini untuk Taiwan yang disetujui oleh DPR AS, McCaul berjanji untuk memberikan Taiwan senjata yang dibelinya dari AS “sesegera mungkin.”

“Kami bergerak maju dalam pengembangan sistem senjata tersebut. Saya ingin melihatnya lebih cepat, tapi mereka akan datang,” katanya.

AS memelihara hubungan dekat namun informal dengan Taiwan dan terikat oleh hukum untuk memasok senjata ke pulau itu untuk mempertahankan diri. Namun, Taiwan telah berulang kali menyampaikan kekhawatirannya tentang keterlambatan pengiriman senjata AS, terutama setelah invasi Rusia ke Ukraina.

“Presiden Lai dan saya selalu melakukan pembicaraan yang serius namun langsung mengenai ancaman yang dihadapi pulau ini dari tetangganya di utara,” kata McCaul, mengacu pada Tiongkok.

Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa memandang Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya, meski tidak pernah menguasainya, dan berjanji akan merebut pulau itu dengan kekerasan jika diperlukan.

Militer Tiongkok memulai latihan dua hari pada Kamis lalu, mengirimkan kapal perang dan jet tempur di sekitar Taiwan dan pulau-pulau sekitarnya dalam apa yang disebutnya sebagai “hukuman keras atas tindakan separatis pasukan kemerdekaan Taiwan.” Dikatakan bahwa latihan tersebut dirancang untuk menguji kemampuannya dalam “merebut kekuasaan” di pulau tersebut.

Beijing telah lama mengecam Lai sebagai “separatis berbahaya” dan mengecam pidato pelantikannya, di mana ia meminta Tiongkok untuk menghentikan intimidasinya terhadap Taiwan.

Mayoritas warga Taiwan tidak memiliki keinginan untuk hidup di bawah kekuasaan Tiongkok. Namun di bawah kepemimpinan Xi Jinping, pemimpin Tiongkok yang paling otoriter dalam satu generasi, Beijing menjadi lebih tegas dan meningkatkan tekanan diplomatik, ekonomi, dan militer terhadap negara tetangganya yang demokratis.

Dalam suasana Capitol Hill yang seringkali terpolarisasi, dukungan terhadap Taiwan telah menjadi salah satu dari sedikit poin kesepakatan bipartisan.

“Tanpa pencegahan, Ketua Xi mempunyai ambisi yang berani dan agresif, dan kita hanya perlu melakukan segala yang kita bisa untuk memungkinkan dia melihat bahwa risikonya lebih besar daripada imbalannya, bahwa risikonya terlalu tinggi. Saya pikir pencegahan yang akan kami berikan, dan yang kami berikan melalui kehadiran kami di sini hari ini, akan membantu mencegah hal tersebut,” kata McCaul, seorang anggota Partai Republik.

Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan pihaknya “dengan tegas menentang” kunjungan tersebut dan telah mengajukan pernyataan tegas kepada AS.

Kementerian tersebut mendesak anggota parlemen Amerika untuk “berhenti memainkan kartu Taiwan, berhenti mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok, berhenti mendukung dan memaafkan kekuatan separatis kemerdekaan Taiwan, dan berhenti merusak hubungan Tiongkok-AS serta perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan,” juru bicara kementerian Mao Ning mengatakan pada konferensi pers reguler Senin.

Perwakilan AS Michael McCaul, yang merupakan anggota Partai Republik-Texas, telah berjanji untuk meningkatkan pencegahan Taiwan terhadap Tiongkok.

Menteri Luar Negeri Taiwan Lin Chia-lung menyebut kunjungan anggota parlemen AS sebagai “pertunjukan kuat dari dukungan bipartisan yang kuat terhadap Taiwan di Amerika Serikat.”

“Ini juga merupakan isyarat solidaritas yang penting yang menunjukkan Amerika berdiri teguh bersama Taiwan yang demokratis, dan untuk ini, kami sangat berterima kasih,” kata Lin pada konferensi pers bersama McCaul, dan berjanji untuk memajukan “kemitraan yang kokoh” antara kedua pihak. .

Latihan militer Tiongkok, katanya, adalah “untuk mengungkapkan ketidaksenangan mereka terhadap Presiden Lai, presiden yang dipilih secara demokratis oleh rakyat Taiwan.”

Namun dia menambahkan mereka punya tujuan lain.

“Saya yakin latihan militer ini juga merupakan cara RRT menyambut delegasi ini,” katanya, mengacu pada nama resmi Tiongkok, Republik Rakyat Tiongkok.

Delegasi tersebut juga bertemu dengan Lai, pemimpin baru Taiwan, pada Senin pagi.

Menyebut McCaul sebagai “teman lama Taiwan,” Lai berterima kasih kepada delegasi tersebut atas dukungan kuat mereka terhadap Taiwan dan berjanji untuk memperdalam kerja sama dengan AS dan negara-negara lain yang berpikiran sama untuk menjaga perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran regional.

“Saya sangat mengagumi konsep ‘perdamaian melalui kekuatan’ mantan Presiden AS Ronald Reagan. Oleh karena itu, ke depan, saya akan meningkatkan reformasi dan memperkuat pertahanan nasional, menunjukkan kepada dunia tekad rakyat Taiwan untuk mempertahankan tanah airnya,” kata Lai.

“Dengan dukungan Anda, saya berharap Kongres AS melalui tindakan legislatif akan terus membantu Taiwan dalam memperkuat kemampuan pertahanan diri, sehingga memajukan pertukaran dan kerja sama bilateral.”

Sebagai tanggapan, McCaul mengucapkan selamat kepada Lai karena telah menjadi presiden, dengan mengatakan “Taiwan memiliki orang yang tepat pada waktu yang tepat dan tempat yang tepat.”

“Kita harus memastikan tidak ada orang waras yang mencoba mengganggu perdamaian yang telah membuat kita berkembang,” kata McCaul kepada Lai. “Amerika adalah dan akan selalu menjadi mitra yang dapat diandalkan, dan paksaan atau intimidasi sebesar apa pun tidak akan memperlambat atau menghentikan kunjungan rutin kongres ke Taiwan.”

McCaul terakhir kali mengunjungi Taiwan pada April 2023 dan bertemu dengan mantan Presiden Tsai Ing-wen. Tiongkok menanggapinya dengan unjuk kekuatan militer dan kemudian menjatuhkan sanksi terhadap McCaul.

Pada Agustus 2022, Tiongkok menggelar latihan perang besar-besaran di sekitar Taiwan untuk menunjukkan ketidaksenangannya terhadap kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei. Beijing menembakkan rudal ke perairan sekitar pulau itu dan melakukan simulasi blokade dengan jet tempur dan kapal perang, dalam unjuk kekuatan terbesarnya selama bertahun-tahun.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *