19 Juni 2024



SmokersWorld

Chase Oliver memenangkan nominasi presiden Partai Libertarian pada hari Minggu setelah tujuh putaran pemungutan suara di konvensi partai tersebut di Washington, DC.

Pria berusia 38 tahun ini, yang sebelumnya telah beberapa kali mencalonkan diri sebagai anggota Kongres di Georgia, memfokuskan upayanya untuk menjadikan nilai-nilai Libertarian dapat diterima oleh khalayak yang lebih luas.

Dalam sebuah wawancara dengan SmokersWorld setelah pencalonannya, Oliver mengatakan dia yakin memperoleh 2% suara secara nasional pada pemilihan umum bulan November adalah tujuan yang masuk akal.

“Saya mendapat 2,1% suara ketika saya mencalonkan diri sebagai Senat di Georgia. Saya pikir itu adalah hal yang bisa dilakukan, dan tentu saja kita bisa memperbaikinya dengan kampanye keras yang bisa menyadarkan masyarakat,” katanya.

Ketika ditanya bagaimana ia berencana untuk bersaing dengan Presiden Joe Biden, calon calon dari Partai Republik Donald Trump, dan kandidat independen Robert F. Kennedy, Jr., untuk memperluas perolehan suaranya, Oliver mengatakan ia berencana untuk berbicara dengan “sebanyak mungkin orang, ” sambil menunjukkan keyakinan bahwa dia dapat mengganggu keseimbangan kekuasaan antara Demokrat dan Republik.

“Saya siap untuk terus menjadi pelopor sistem dua partai,” katanya.

Oliver sangat mengkritik penampilan Trump di konvensi Libertarian. Pada konferensi pers setelah pernyataan mantan presiden tersebut, yang secara terus-menerus dicemooh oleh penonton Libertarian, Oliver menyebutnya sebagai “kesalahan” jika Trump berbicara. “Anda bukan seorang libertarian, Donald Trump,” katanya. “Kamu adalah penjahat perang dan kamu pantas dipermalukan oleh semua orang di aula ini.”

Oliver menyerukan penyederhanaan jalur menuju kewarganegaraan bagi para imigran dan memperluas visa kerja dan sangat menentang keterlibatan AS dalam perang di luar negeri. Dia mengatakan dia ingin mendorong negara-negara untuk “mendekriminalisasi” prosedur aborsi sambil juga mempromosikan alternatif selain aborsi.

Kemenangan Oliver pada konvensi hari Minggu menandai kekalahan Kaukus Mises, sekelompok Libertarian sayap kanan yang semakin berkembang di partai tersebut dalam beberapa tahun terakhir. Ketua Partai Libertarian Angela McArdle, yang terpilih kembali pada konvensi akhir pekan ini, adalah anggota kaukus.

“Sementara pemungutan suara terakhir ini sedang berlangsung, saya telah mendengar dari begitu banyak orang yang khawatir bahwa saya tidak akan melibatkan mereka dalam kampanye ini,” kata Oliver pada Minggu malam dalam pidato penerimaannya. “Saya mendorong Anda untuk memahami bahwa saya ingin menyatukan partai ini berdasarkan prinsip-prinsip umum yang kita semua hormati.”

Kennedy, setelah dicalonkan sebagai kandidat pada Minggu pagi, tersingkir dari persaingan pada putaran pertama pemungutan suara.

Oliver mendapatkan nominasi setelah mencapai kesepakatan dengan Mike ter Maat, salah satu dari tiga kandidat terakhir dalam proses pencalonan. Ter Maat mendukung Oliver di depan konvensi setelah putaran kelima pemungutan suara, dengan mengatakan bahwa dia menerima tawaran Oliver untuk menjadi calon wakil presiden setelah menyatakan keprihatinannya tentang strategi Kaukus Mises. Kaukus Mises secara resmi mendukung Michael Rectenwald, yang memimpin putaran awal pemungutan suara.

Namun pada putaran keenam, baik Oliver maupun Rectenwald tidak memperoleh 50% mayoritas yang diperlukan untuk mengamankan nominasi, meskipun hanya mereka yang tersisa dalam pemungutan suara. Putaran terakhir pemungutan suara mempertemukan Oliver dengan “tidak satu pun dari yang di atas.” McArdle menjelaskan menjelang putaran final bahwa jika “tidak satu pun dari kandidat di atas” yang menang, maka partai tersebut tidak akan mencalonkan calon presiden tahun ini.

Oliver menang dengan 497 suara, memperoleh 60% suara berbanding 36% untuk “tidak satupun dari yang di atas.”

Tom Markey, seorang delegasi Rhode Island, mengatakan dia menyukai Oliver karena dia lebih mungkin mendapatkan dukungan dari banyak pemilih dibandingkan Rectenwald.

“Beberapa orang hanyalah libertarian, dan mereka terjebak pada satu hal,” kata Markey. “(Oliver) mungkin dianggap oleh Partai Demokrat dan Republik sebagai, ‘Baiklah, itu masuk akal.’”

“Dia akan melewati batas sedikit lebih baik,” tambah Markey.

Oliver memuji kunjungannya ke seluruh 50 negara bagian sebelum konvensi pencalonan akhir pekan ini sebagai bukti komitmennya untuk mendapatkan suara sebanyak mungkin. Dan ketika berbicara kepada SmokersWorld setelah mendapatkan nominasi, ia juga menyebutkan tolok ukur keberhasilan kampanye selain kemenangan di bulan November, termasuk meningkatkan jumlah anggota Libertarian yang terdaftar dan memperluas akses pemungutan suara untuk partai tersebut.

“Jika kita tidak bisa memenangkan Gedung Putih, masih banyak ukuran kemenangan lainnya,” katanya.

Rectenwald mengatakan kepada SmokersWorld ketika pemungutan suara masih berlangsung di konvensi tersebut bahwa kemenangan Oliver dalam nominasi tersebut berarti menganut “keterjagaan,” yang ia sebut sebagai “ideologi otoriter dan totaliter.”

“Ini seperti mengubah (partai) menjadi referendum, semacam ideologi status tertentu, yang tertarik untuk melindungi kategori identitas khusus… masyarakat,” kata Rectenwald. “Artinya, terbangun secara efektif. Ideologi yang terbangun.”

Oliver, seorang gay, mengatakan dia bergabung dengan Partai Libertarian setelah bertemu dengan partai tersebut di Atlanta Pride Festival pada tahun 2010. Pada tahun 2020, dia mencalonkan diri sebagai seorang Libertarian dalam pemilihan khusus di Distrik Kongres ke-5 Georgia untuk menggantikan mendiang Rep. . Pada tahun 2022, ia mencalonkan diri sebagai Senat melawan Senator Demokrat Raphael Warnock dan Herschel Walker dari Partai Republik.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *