19 Juni 2024



SmokersWorld

Elon Musk mengatakan kecerdasan buatan akan mengambil alih semua pekerjaan kita dan itu tidak selalu berarti buruk.

“Mungkin tidak ada di antara kita yang memiliki pekerjaan,” kata Musk tentang AI pada konferensi teknologi pada hari Kamis.

Saat berbicara dari jarak jauh melalui webcam di VivaTech 2024 di Paris, Musk menggambarkan masa depan di mana pekerjaan akan menjadi “opsional.”

“Jika Anda ingin melakukan pekerjaan yang mirip dengan hobi, Anda bisa melakukan suatu pekerjaan,” kata Musk. “Namun sebaliknya, AI dan robot akan menyediakan barang dan jasa apa pun yang Anda inginkan.”

Agar skenario ini berhasil, katanya, diperlukan “penghasilan tinggi universal” – jangan sampai tertukar dengan pendapatan dasar universal, meskipun ia tidak menjelaskan seperti apa skenario tersebut. (UBI mengacu pada pemerintah yang memberikan sejumlah uang kepada setiap orang tanpa memandang berapa banyak penghasilan mereka.)

“Tidak akan ada kekurangan barang atau jasa,” katanya.

Kemampuan AI telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, cukup cepat sehingga regulator, perusahaan, dan konsumen masih memikirkan cara menggunakan teknologi tersebut secara bertanggung jawab. Kekhawatiran juga terus meningkat mengenai bagaimana berbagai industri dan pekerjaan akan berubah seiring dengan berkembangnya AI di pasar.

Pada bulan Januari, para peneliti di Lab Ilmu Komputer dan Kecerdasan Buatan MIT menemukan bahwa tempat kerja mengadopsi AI jauh lebih lambat dari perkiraan dan ketakutan beberapa pihak. Laporan tersebut juga mengatakan sebagian besar pekerjaan yang sebelumnya diidentifikasi rentan terhadap AI tidak menguntungkan secara ekonomi bagi perusahaan yang melakukan otomatisasi pada saat itu.

Para ahli juga percaya bahwa banyak pekerjaan yang memerlukan kecerdasan emosional dan interaksi manusia yang tinggi tidak perlu digantikan, seperti profesional kesehatan mental, pekerja kreatif, dan guru.

Musk telah terang-terangan menyuarakan keprihatinannya terhadap AI. Saat menjadi pembicara utama pada hari Kamis, dia menyebut teknologi sebagai ketakutan terbesarnya. Dia mengutip “Seri Buku Budaya” oleh Ian Banks, sebuah pandangan fiksi utopis tentang masyarakat yang dijalankan oleh teknologi canggih, sebagai yang paling realistis dan “bayangan terbaik dari AI di masa depan.”

Namun, di masa depan yang bebas pekerjaan, Musk mempertanyakan apakah orang akan merasa puas secara emosional.

“Pertanyaannya benar-benar bermakna – jika komputer dan robot dapat melakukan segalanya lebih baik dari Anda, apakah hidup Anda memiliki makna?” dia berkata. “Saya pikir mungkin masih ada peran manusia dalam hal ini – sehingga kita dapat memberi arti pada AI.”

Dia juga menggunakan waktu panggungnya untuk mendesak orang tua membatasi jumlah media sosial yang dapat dilihat anak-anak karena “mereka diprogram oleh AI yang memaksimalkan dopamin.”

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *