19 Juni 2024



SmokersWorld

Sebuah lagu propaganda Korea Utara yang memuji Kim Jong Un sebagai “pemimpin yang hebat dan orang tua yang ramah” telah menjadi viral di TikTok, dengan mashup dan tarian yang ditonton jutaan kali, sehingga menyebabkan Korea Selatan melarang lagu tersebut karena “perang psikologis.”

Regulator media Seoul pada hari Senin mengumumkan bahwa mereka memblokir akses ke versi “Friendly Father,” sebuah propaganda ceria yang menjadi sensasi media sosial yang tidak terduga.

Lagu tersebut diluncurkan pada bulan April saat konser malam hari untuk menandai selesainya proyek perumahan di ibu kota Pyongyang, menurut Kantor Berita Pusat Korea yang dikelola pemerintah Korea Utara.

Liriknya memuji Kim – pemimpin generasi ketiga dari salah satu negara paling otokratis di dunia – sebagai “pemimpin yang hebat dan orang tua yang ramah,” dan video musiknya menggambarkan warga Korea Utara dengan antusias menyanyikan lagu orkestra yang menyatakan bahwa Kim “menjaga” kami dengan kasih sayang.”

Meskipun propaganda Korea Utara bukanlah hal baru, perbedaannya kali ini adalah “Ayah yang Ramah” diposting di TikTok – yang pemiliknya adalah raksasa internet Tiongkok, ByteDance. Lagu ini menjadi viral setelah pembuat konten di seluruh dunia menggunakannya untuk mengedit video musik mereka sendiri dengan menambahkan tarian dan teks yang tidak serius ke klip pendek berdurasi satu menit mereka di platform, dan ditonton lebih dari 2 juta kali.

Namun hal ini belum tentu merupakan kudeta propaganda bagi Pyongyang.

“Ini bukan Gen Z yang tiba-tiba menyatakan kesetiaannya kepada rezim,” kata Alexandra Leonzini, seorang peneliti di Universitas Cambridge yang melakukan penelitian tentang musik Korea Utara.

“Mereka menertawakan rezim, bukan pada rezim.”

Meskipun demikian, pejabat keamanan Korea Selatan menolak parodi tersebut. Komisi Standar Komunikasi Korea memutuskan untuk memblokir 29 video lagu tersebut, menyusul permintaan dari Badan Intelijen Nasional Seoul.

“Video tersebut adalah konten khas yang terkait dengan perang psikologis melawan Korea Selatan, karena diposting di saluran yang dioperasikan untuk berhubungan dengan dunia luar dan terutama berfokus pada mengidolakan dan mengagungkan Kim secara sepihak,” kata regulator dalam sebuah pernyataan.

Larangan tersebut bukanlah sebuah kejutan, karena Undang-Undang Keamanan Nasional negara tersebut memblokir akses ke situs web dan media pemerintah Korea Utara, membatasi paparan terhadap rezim otokratis Kim dan menghukum perilaku yang mendukung negara tetangganya yang otoriter dan bersenjata nuklir.

Lebih dari 90% lagu propaganda negara tertutup itu adalah tentang mengidolakan pemimpinnya dan “Ayah yang Ramah” juga demikian, kata Ha Seung-hee, profesor tamu studi Korea Utara di Universitas Dongguk.

Namun hal ini menunjukkan peningkatan nilai produksi, dan bisa menjadi sinyal strategi propaganda baru bagi negara tersebut.

Video musik dari

“Dulu video musik Korea Utara menampilkan alam dan pemandangan, seperti sesuatu yang Anda lihat di karaoke dengan subtitle… tapi sekarang, sudah berubah,” kata Ha, seraya menambahkan bahwa “Friendly Father” tampaknya menggunakan koreografi dan pengeditan video yang lebih baik.

“Korea Utara tidak bermaksud demikian, namun entah karena algoritme atau hal lainnya, video tersebut mendapat perhatian dan setelah Pyongyang mengetahui bahwa cara tersebut efektif, mereka dapat membuat konten baru dengan metode ini,” kata Ha.

Korea Utara dan Selatan telah terputus satu sama lain sejak Perang Korea pada tahun 1953 yang berakhir dengan gencatan senjata. Kedua belah pihak secara teknis masih berperang, namun kedua pemerintahan telah lama berupaya mencapai tujuan untuk bersatu kembali suatu hari nanti, dan masih memandang satu sama lain sebagai pihak yang bermusuhan.

Jutaan warga Korea Utara hidup dalam kondisi miskin di bawah kediktatoran totaliter, yang telah berlangsung selama lebih dari tujuh dekade selama tiga generasi dinasti Kim. Rezim ini mengontrol segalanya mulai dari jatah makanan, akses terhadap pendidikan dan penugasan pekerjaan, dan orang-orang seringkali dimasukkan ke dalam kamp kerja yang sangat melelahkan.



Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *