19 Juni 2024



SmokersWorld

Itu adalah kisah norak tentang kebohongan, balas dendam dan uang tutup mulut, dengan dugaan adegan kamar tidur yang kotor, seorang hakim yang kesabarannya akhirnya retak dan seorang terdakwa yang mengamuk yang pernah menjadi presiden dan mungkin akan menjadi presiden di masa depan.

Namun tidak akan ada lagi bukti, saksi, atau pemeriksaan silang yang brutal dalam persidangan pidana pertama Donald Trump, yang telah memasuki tahap akhir sebelum para juri pensiun untuk mempertimbangkan putusan mereka dalam kasus bersejarah yang terkait dengan pemilu 2024.

Tidak seperti biasanya, sekarang akan ada jeda satu minggu – karena libur Memorial Day – antara kesaksian terakhir pada hari Selasa dan saat pengacara dari masing-masing pihak memaparkan narasi terakhir mereka dalam ringkasan penutup. Kemudian hakim akan menyampaikan instruksinya – tahap kritis dalam kasus ini di mana juri akan belajar bagaimana menerapkan hukum dan mempertimbangkan kesaksian yang bertentangan dan berbagai jenis bukti.

Saat itulah tujuh pria dan lima wanita dari New York harus memutuskan apakah Trump akan menjadi mantan presiden pertama yang dihukum karena kejahatan dan calon presiden pertama yang mencalonkan diri sebagai penjahat.

Mantan presiden telah mempersiapkan momen ini selama berminggu-minggu. Dia melakukan kampanye setiap hari untuk menghancurkan reputasi pengadilan dan Hakim Juan Merchan, serta Jaksa Wilayah Manhattan Alvin Bragg, seorang Demokrat, yang mengajukan kasus tersebut. “Hakim membenci Donald Trump, lihat saja, lihat dia, lihat dari mana asalnya. Dia tidak tahan dengan Donald Trump,” kata mantan presiden tersebut pada hari Selasa dalam kata-kata kasar terbarunya kepada media di koridor tersebut. Pada satu titik, hakim mengancam akan mengirimnya ke penjara jika dia terus melanggar perintah pembungkaman yang melindungi saksi-saksi kunci – yang menetapkan garis merah yang belum dilewati oleh mantan presiden tersebut.

Praktik aneh Trump dalam membacakan kritik terhadap kasus ini dari sekutunya di media konservatif semua hal tersebut dirancang untuk menciptakan suasana keluhan di sekitar persidangan, yang ia manfaatkan untuk mendukung alasan utama kampanyenya di Gedung Putih – bahwa ia adalah korban penganiayaan dari keadilan yang dipersenjatai.

Minggu-minggu berlalu, Trump didampingi oleh kader anggota parlemen dari Partai Republik di pengadilan, yang menunjukkan kendali totalnya atas Partai Republik setelah memenangkan nominasi ketiga berturut-turut dan terus bersujud terhadap pemimpin yang mencoba menghancurkan demokrasi Amerika untuk tetap berkuasa setelahnya. pemilu tahun 2020.

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah kasus di mana dia mengaku tidak bersalah – dan keputusan akhirnya – akan berdampak pada pemilih pada musim gugur ini. Namun tidak masuk akal bahwa persidangan tersebut, yang dilarang menggunakan kamera televisi, telah menarik imajinasi bangsa ini.

Tidak mungkin mengetahui bagaimana juri menafsirkan drama sehari-hari di ruang sidang dalam persidangan mana pun.

Namun masih banyak hal yang harus diselesaikan dalam kasus yang memiliki implikasi besar bagi masa depan Trump, dan bahkan kebebasannya, dan memiliki nuansa politik yang besar karena berpotensi menjadi satu-satunya dari empat persidangan pidana yang harus diselesaikan sebelum pemilu.

Dalam satu bulan kesaksian yang dramatis, jaksa menuduh Trump secara ilegal memalsukan catatan bisnis untuk menutupi pembayaran uang tutup mulut sebesar $130.000 kepada bintang film dewasa Stormy Daniels untuk menipu pemilih pada tahun 2016 sebagai contoh campur tangan pemilu. Trump telah membantah dugaan perselingkuhannya dengan Daniels, dan pembayaran uang tutup mulut bukanlah tindakan ilegal. Namun juri harus memikirkan persamaan hukum yang rumit dalam inti kasus ini. Untuk mencapai putusan bersalah, mereka harus setuju bahwa jaksa di Negara Bagian New York telah membuktikan tanpa keraguan bahwa Trump memalsukan catatan bisnis – yang biasanya merupakan pelanggaran ringan di negara bagian tersebut. Kemudian, untuk memvonis Trump melakukan kejahatan, juri harus memutuskan bahwa tindakan tersebut dilakukan untuk melakukan kejahatan lain – yang berkaitan dengan pemilu. “Terdakwa Donald Trump mengatur skema kriminal untuk merusak pemilihan presiden tahun 2016,” kata jaksa Matthew Colangelo kepada juri dalam pernyataan pembukaannya pada bulan April.

Namun pembela berpendapat bahwa Trump tidak bersalah atas kejahatan apa pun. Pengacaranya berusaha untuk meragukan jejak tertulis yang dibuat oleh jaksa dengan mengatakan bahwa Trump tidak ada hubungannya dengan pemalsuan catatan keuangan dan mereka telah mencoba untuk menghapus kredibilitas saksi bintang penuntut, Michael Cohen. Mantan presiden yang menggambarkan dirinya sebagai mantan “preman” ini sangat penting dalam kasus ini karena ia memberikan satu-satunya implikasi langsung dari Trump dalam dugaan skema pelanggaran hukum dengan menutup-nutupi pembayaran tersebut. Dan pembela mencoba membuktikan bahwa Trump tidak berusaha menyembunyikan rincian dugaan perselingkuhannya dengan Daniels sebagai bagian dari skema untuk menyesatkan pemilih. Sebaliknya, menurut mereka, dia khawatir hal itu akan membuat keluarganya kesal.

Dan dalam pernyataan pembukaannya, pengacara Trump Todd Blanche mengatakan kepada juri: “Saya mendapat peringatan spoiler. Tidak ada salahnya mencoba mempengaruhi pemilu: Itu disebut demokrasi.”

Kesaksian Cohen kemungkinan besar akan menjadi elemen penting dalam pertimbangan tersebut – terutama apakah kerusakan yang terjadi terhadap kepercayaannya selama pemeriksaan silang sudah cukup untuk meyakinkan satu atau lebih juri bahwa mereka tidak dapat menghukum Trump berdasarkan kata-kata mantan pemecah masalah tersebut.

Jaksa tahu bahwa mereka punya masalah dengan Cohen yang akan diadili karena dia sudah masuk penjara setelah dinyatakan bersalah atas pelanggaran yang berkaitan dengan pembayaran uang tutup mulut dan kejahatan lainnya, termasuk berbohong kepada Kongres. Oleh karena itu, mereka berusaha untuk mendukung kesaksiannya sebelum dia memberikan kesaksiannya dengan bukti berhari-hari. Mereka menelepon David Pecker, mantan kepala American Media Inc., yang menerbitkan National Enquirer. Pecker tidak terlibat langsung dalam pembayaran uang tutup mulut yang menjadi inti kasus ini. Namun dia terbiasa membuktikan bahwa Cohen dan Trump memiliki catatan menggunakan pembayaran untuk membungkam cerita-cerita tidak menyenangkan tentang calon presiden tersebut sebelum pemilu 2016.

Mantan direktur komunikasi Gedung Putih dan staf lama Trump, Hope Hicks, juga dipanggil oleh jaksa penuntut dan tampaknya menempatkan mantan bosnya dalam tumpukan masalah ketika dia mengatakan bahwa tim kampanyenya terpaku pada kekhawatiran atas dirilisnya film “Access Hollywood” rekaman yang menunjukkan dia membual bahwa dia bisa mencengkeram alat kelamin wanita. Hicks bersaksi bahwa Trump yakin cerita Daniels akan lebih merugikan. “Akan lebih baik jika masalah ini ditangani sekarang, dan akan sangat buruk jika cerita tersebut terungkap sebelum pemilu,” kata Hicks tentang pemikirannya.

Dalam bagian persidangan yang paling bersifat cabul, Daniels dipanggil untuk bersaksi tentang dugaan hubungannya dengan Trump di sebuah suite di Lake Tahoe pada tahun 2006.

Daniels mengatakan bahwa dia “memukul” Trump “tepat di pantat” dengan majalah dan kembali dari kamar mandi dan menemukannya di tempat tidur dengan celana boxer dan T-shirt. Dia mengatakan bahwa mereka berhubungan seks dan dia gemetar ketika meninggalkan ruangan, yang dia ingat karena lantai keramiknya yang hitam-putih. Hakim telah berusaha untuk membatasi rincian pertemuan tersebut sebelumnya, dan setelah memberikan kesaksian, dia berkomentar bahwa beberapa rincian eksplisit “sebaiknya tidak diungkapkan.” Namun kesaksian Daniels sangat penting bagi penuntutan karena kesaksian tersebut menggambarkan dugaan adanya hubungan yang ingin diyakini oleh para juri sebagai asal muasal upaya menutup-nutupi kasus tersebut.

Ketika Cohen akhirnya mengambil sikap, dia secara langsung melibatkan Trump dalam dugaan skema untuk membeli diamnya Daniels. “Dia menyatakan kepada saya bahwa dia telah berbicara dengan beberapa teman, beberapa individu, orang pintar, dan ‘Itu $130,000. Anda seorang miliarder, bayar saja. Tidak ada alasan untuk menyembunyikan hal ini, jadi lakukanlah.’ Dia menyatakan kepada saya, ‘Lakukan saja,’” kata Cohen, mengutip dugaan instruksi Trump kepadanya. Mantan pemecah masalah ini, yang pernah mengatakan bahwa ia akan mengambil risiko demi Trump, juga membantah bahwa ia telah bertindak sendiri, dan mengatakan bahwa semua yang ia lakukan untuk mantan bosnya memerlukan persetujuan Trump – dan bahwa ia ingin memastikan bahwa ia dibayar kembali.

Namun reputasi Cohen kembali menghantuinya dalam pemeriksaan silang ketika pembela mengklaim bahwa dia adalah seorang pembohong yang terobsesi untuk menjatuhkan Trump dan bahwa dia menjadi kaya karena penampilan media dan podcast yang berfokus pada mantan idolanya.

Momen penting terjadi ketika Cohen tersandung oleh panggilan telepon yang sebelumnya dia saksikan di bawah sumpah. Dia mengatakan dia telah berdiskusi dengan Trump mengenai pembayaran uang tutup mulut pada panggilan telepon Oktober 2016 itu. Namun pihak pembela memberikan pesan teks yang dikirim Cohen sebelum panggilan tersebut – yang dikirimkan ke telepon pengawal Trump, yang bersama dengan calon Partai Republik pada tahun 2016 – yang menyatakan bahwa topik percakapan 96 detik itu adalah masalah lain. Sebagai tanggapan, jaksa menggunakan pemeriksaan pengalihan mereka untuk mencoba meremehkan pentingnya satu panggilan telepon, dan Cohen mengatakan dia berbicara dengan Trump tentang pembayaran tersebut beberapa kali, tidak hanya pada kesempatan itu.

Namun pengacara Trump meminta hakim pada hari Senin untuk membatalkan persidangan berdasarkan kesaksian Cohen, dengan mengatakan bahwa juri tidak boleh diminta untuk memberikan putusan berdasarkan apa yang dianggap oleh pembela sebagai bukti yang tidak aman. “Pengadilan tidak mungkin membiarkan kasus ini dibawa ke juri, hanya mengandalkan kesaksian Tuan Cohen,” kata Blanche kepada Merchan.

Dibandingkan dengan kesaksian yang diberikan oleh jaksa penuntut selama berminggu-minggu, kasus pembelaan hanya berlangsung selama 90 menit dan hanya melibatkan dua saksi sebelum pengacara Trump diistirahatkan pada hari Selasa. Hal ini berarti mantan presiden tersebut, yang menurut banyak ahli akan menimbulkan risiko besar bagi kasusnya jika dia bersaksi, tidak mengambil sikap.

Beberapa ahli mempertanyakan apakah pembela juga akan lebih baik jika tidak memanggil salah satu saksinya – Robert Costello, yang terlibat pertengkaran verbal dengan Merchan yang marah, beberapa di antaranya terlihat oleh juri. Dalam adegan yang luar biasa, Merchan bertanya apakah Costello mencoba untuk menatapnya setelah saksi menyatakan penghinaan atas beberapa intervensi hakim.

Costello dimaksudkan untuk membantah klaim jaksa bahwa Trump melakukan kampanye tekanan agar Cohen tetap diam pada tahun 2018. Namun menurut beberapa pakar hukum, ia mungkin malah menciptakan lubang dalam pembelaan Trump. Paling tidak, masa jabatannya di mimbar mungkin telah membuat kasus yang tampaknya dalam beberapa hari terakhir bisa mengubah reputasi Cohen sekali lagi fokus pada perilaku dan karakter mantan presiden.

Itu semua mungkin hanya tontonan belaka yang tidak banyak berpengaruh pada nasib persidangan nanti.

Namun hanya juri yang bisa memutuskannya.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *