19 Juni 2024


Seoul, Korea Selatan
SmokersWorld

Kursi kelas ekonomi yang pernah Anda duduki saat terbang di Asia mungkin suatu hari nanti akan menjadi tempat kendali persenjataan nuklir Amerika Serikat.

Hal ini terjadi karena lima jet penumpang Boeing 747 yang pernah dioperasikan oleh maskapai penerbangan Korea Selatan, Korean Air, telah dibeli oleh Sierra Nevada Corporation, kontraktor pengganti armada pesawat militer komando dan kendali strategis Angkatan Udara AS saat ini, yang lebih dikenal sebagai Pesawat “Kiamat”.

Juga dikenal sebagai E-4B “Nightwatch,” pesawat Doomsday dirancang untuk menjadi pusat komando dan kendali bagi militer AS jika terjadi keadaan darurat nasional yang mengakibatkan fasilitas komando di lapangan hancur atau tidak berdaya, seperti perang nuklir. .

Mereka bisa menjadi seperti Pentagon di angkasa, membawa presiden AS, menteri pertahanan dan anggota Kepala Gabungan di antara lebih dari 100 orang lainnya dengan kemampuan untuk mengendalikan pasukan AS di seluruh dunia dari pesawat tersebut, menurut Angkatan Udara. lembar fakta pada E-4B.

Pesawat Doomsday dibuat untuk tahan terhadap efek gelombang elektromagnetik, ledakan energi yang dilepaskan oleh ledakan nuklir yang dapat “mengganggu dan merusak secara permanen komponen listrik dan seluruh sistem di sebagian besar sektor infrastruktur penting dan berdampak pada infrastruktur skala besar,” menurut Departemen Keamanan Dalam Negeri AS.

Setidaknya satu pesawat Doomsday bersiaga 24/7 di pangkalan militer AS di suatu tempat di dunia, kata Angkatan Udara.

Pada hari Jumat, juru bicara Sierra Nevada yang berbasis di Colorado mengkonfirmasi pembelian jet Korean Air tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Boeing 747-800 Korean Air mendarat di bandara Roma Fiumicino.

Namun, pada tanggal 26 April, Angkatan Udara memberikan Sierra Nevada kontrak senilai $13 miliar untuk mengembangkan dan memproduksi Survivable Airborne Operations Center, nama resmi dari pesawat Doomsday yang baru. Pengerjaan proyek ini akan selesai pada tahun 2036, menurut rilis Departemen Pertahanan.

Pada hari Jumat, juru bicara Angkatan Udara mengkonfirmasi kontrak tersebut telah diberikan pada bulan April.

“Pengembangan sistem senjata keamanan nasional yang penting ini memastikan kemampuan Komando, Pengendalian, dan Komunikasi Nuklir Departemen ini relevan secara operasional dan aman selama beberapa dekade mendatang. Untuk memenuhi persyaratan operasional, sistem senjata akan terdiri dari Pesawat Turunan Komersial yang akan diperkeras dan dimodifikasi untuk memenuhi kebutuhan militer,” kata juru bicara Angkatan Udara Ann Stefanek kepada SmokersWorld.

Tahun lalu, Sierra Nevada membuka fasilitas perbaikan, pemeliharaan dan perombakan pesawat seluas 100.000 kaki persegi di Bandara Internasional Dayton di Ohio, dan pembangunan hanggar kedua dengan ukuran serupa telah dimulai.

Rendering fasilitas Dayton oleh seniman menunjukkan bagian dalam 747-800.

Pesawat 747-800 akan menjadi peningkatan pada badan pesawat 747-200 yang lebih tua dan lebih kecil dari armada Doomsday saat ini, yang mulai bertugas di Angkatan Udara pada tahun 1980an.

Awal pekan ini, Korean Air mengumumkan penjualan lima pesawatnya ke Sierra Nevada senilai $675 juta. Keputusan untuk menjual jet tersebut adalah bagian dari “rencana pengenalan pesawat baru dalam jangka menengah hingga panjang,” kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan bahwa pihaknya memperkirakan kesepakatan tersebut akan selesai pada 30 September 2025.

Korean Air memiliki sembilan jet penumpang 747-800 dalam armadanya pada Oktober 2023, menurut situs webnya.

Yoonjung Seo dan Haley Britzky dari SmokersWorld berkontribusi pada laporan ini.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *