19 Juni 2024

SmokersWorld — Pemerintah Prancis telah mengumumkan keadaan darurat di wilayah kepulauan Pasifik Selatan, Kaledonia Baru, setelah kekerasan mematikan terjadi pada hari ketiga pada hari Rabu, dengan bentrokan bersenjata antara pengunjuk rasa, milisi dan polisi, serta pembakaran gedung dan mobil di ibu kota.

Setidaknya empat orang tewas dalam kerusuhan tersebut, yang dianggap terburuk sejak tahun 1980an. Di ibu kota, Noumea, pihak berwenang memberlakukan jam malam dan menutup bandara utama – yang biasanya merupakan pusat wisata sibuk – untuk lalu lintas komersial. Mereka juga melarang pertemuan publik, membawa senjata dan menjual alkohol.

Kekerasan tersebut merupakan ledakan ketegangan politik terbaru yang telah berlangsung selama bertahun-tahun dan mempertemukan komunitas adat Kanak yang sebagian besar pro-kemerdekaan di pulau tersebut – yang telah lama tidak menyukai pemerintahan Paris – melawan penduduk Perancis yang menentang memutuskan hubungan dengan tanah air mereka.

Protes dimulai pada hari Senin yang melibatkan sebagian besar kaum muda, sebagai tanggapan terhadap pengajuan pemungutan suara yang berjarak 10.000 mil (17.000 kilometer) jauhnya di parlemen Perancis yang mengusulkan perubahan konstitusi Kaledonia Baru yang akan memberikan hak memilih yang lebih besar kepada penduduk Perancis yang tinggal di pulau-pulau tersebut. Pada hari Selasa, para legislator memberikan suara yang sangat mendukung perubahan tersebut.

“Dalam dua hari terakhir kita telah melihat kekerasan dalam skala yang belum pernah kita lihat selama 30 tahun di Kaledonia Baru,” kata Denise Fisher, mantan Konsul Jenderal Australia di Kaledonia Baru, kepada SmokersWorld. “Ini seperti menandai berakhirnya 30 tahun perdamaian.”

“Orang Kanak keberatan [the vote in France] bukan hanya karena hal tersebut telah diputuskan di Paris tanpa mereka tetapi juga mereka merasa ingin hal tersebut menjadi bagian dari negosiasi … yang akan mencakup pemungutan suara penentuan nasib sendiri dan berbagai hal lainnya.”

Usulan perubahan konstitusi akan menambah ribuan pemilih tambahan dalam daftar pemilih di Kaledonia Baru, yang belum diperbarui sejak akhir tahun 1990an. Kelompok pro-kemerdekaan mengatakan perubahan tersebut merupakan upaya Perancis untuk mengkonsolidasikan kekuasaannya atas kepulauan tersebut.

Kementerian Dalam Negeri Perancis mengatakan kepada SmokersWorld bahwa 1.800 petugas polisi dan polisi sudah berada di Kaledonia Baru dan 500 polisi tambahan akan tiba dalam beberapa jam mendatang.

Keadaan darurat akan memungkinkan pihak berwenang untuk memberlakukan pembatasan pergerakan dan melakukan tahanan rumah serta penggeledahan. Seorang juru bicara pemerintah Perancis mengatakan langkah-langkah tersebut diperlukan untuk “menangani pelanggaran serius terhadap ketertiban umum yang sedang terjadi.”

Terletak di Pasifik Selatan bersama Australia, Fiji, dan Vanuatu sebagai tetangganya, Kaledonia Baru adalah wilayah semiotonom Prancis – satu dari selusin wilayah yang tersebar di Pasifik, Karibia, dan Samudra Hindia.

Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan ketenangan, dengan mengeluarkan surat pada hari Rabu kepada para pemimpin politik Kaledonia Baru yang mendesak mereka untuk “mengutuk secara tegas semua kekerasan ini” dan mengundang para pemimpin pro dan anti-kemerdekaan untuk bertemu dengannya “tatap muka” di Paris.

Pemerintahan Macron telah mendorong peralihan ke Indo-Pasifik, dengan menekankan bahwa Prancis adalah kekuatan di Pasifik, seiring Tiongkok dan Amerika Serikat meningkatkan kehadiran mereka di tengah perebutan pengaruh di kawasan penting yang strategis tersebut. Kaledonia Baru adalah pusat dari rencana itu.

“Pertaruhannya tinggi bagi Prancis,” tambah Fisher. “Prancis telah mengidentifikasi visi Indo-Pasifik secara keseluruhan.”

“Legitimasi partisipasi Perancis dengan cara ini, dengan memberikan pengaruh dengan cara ini, dipertanyakan ketika Anda melihat pemandangan seperti ini.”

Tiga orang – dua pria dan seorang wanita, semuanya penduduk asli Kanak – telah ditembak mati dalam protes kekerasan dan penjarahan, menurut Charles Wea, juru bicara Louis Mapou, Presiden Pemerintah Kaledonia Baru. Seorang petugas polisi Prancis yang terluka akibat tembakan dalam kerusuhan juga tewas, kata Menteri Dalam Negeri Prancis Gérald Darmanin.

Para pengunjuk rasa juga membakar gedung-gedung dan mobil-mobil di Noumea, melanggar jam malam yang telah diperpanjang hingga Kamis.

Gumpalan asap hitam tebal menutupi ibu kota pada Rabu pagi, menurut video media sosial. Gambar-gambar menunjukkan mobil-mobil yang terbakar, kebakaran di jalan, dan toko-toko dirusak dan dijarah.

“Ada yang dilengkapi senapan berburu dengan peluru sebagai amunisinya. Yang lainnya dilengkapi dengan senapan yang lebih besar dan menembakkan peluru,” kata Komisaris Tinggi Prancis untuk Kaledonia Baru Louis Le Franc.

Lebih dari 140 orang telah ditangkap, sementara setidaknya 60 personel keamanan terluka dalam bentrokan antara kelompok nasionalis lokal dan pihak berwenang Prancis, menurut Le Franc.

Seorang penduduk Noumea mengatakan kepada afiliasi SmokersWorld, Radio Selandia Baru, tentang pembelian panik yang mengingatkan kita pada Covid-19. “Banyak kebakaran, kekerasan…tapi lebih baik saya tetap aman di rumah. Ada banyak polisi dan tentara. Saya ingin pemerintah melakukan tindakan demi perdamaian,” kata orang tersebut kepada RNZ, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Asap mengepul di Noumea, Kaledonia Baru pada 14 Mei 2024.
Petugas polisi Prancis menjaga pintu masuk distrik Vallee-du-Tir, di Noumea, Kaledonia Baru pada 14 Mei 2024.

Perancis Kolonial menguasai Kaledonia Baru pada tahun 1853. Pemukiman kulit putih menyusul dan masyarakat adat Kanak telah lama menjadi korban kebijakan segregasi yang keras. Banyak penduduk asli yang masih hidup dengan tingkat kemiskinan dan pengangguran yang tinggi hingga saat ini.

Kekerasan mematikan yang meledak pada tahun 1980an akhirnya membuka jalan menuju Perjanjian Noumea pada tahun 1998, sebuah janji dari Perancis untuk memberikan otonomi politik yang lebih besar kepada komunitas Kanak.

Berbagai referendum diadakan dalam beberapa tahun terakhir – pada tahun 2018, 2020, dan 2021 – sebagai bagian dari perjanjian yang menawarkan pilihan kepada pemilih di Kaledonia Baru untuk memisahkan diri dari Prancis. Setiap referendum ditolak, namun prosesnya dirusak oleh boikot dari kelompok pro-kemerdekaan dan Covid-19.

Peran pemilih telah dibekukan sejak Perjanjian Noumea, sebuah isu yang ingin diselesaikan oleh parlemen Perancis dalam pemungutan suara yang memicu kekerasan minggu ini.

Anggota parlemen Perancis di Paris memberikan suara 351 berbanding 153 untuk mendukung perubahan konstitusi untuk “mencairkan” daftar pemilih di wilayah tersebut, memberikan hak pilih kepada penduduk Perancis yang telah berada di Kaledonia Baru selama 10 tahun.

Daftar tersebut dibekukan oleh pemerintah Perancis untuk menenangkan kelompok nasionalis Kanak yang pro-kemerdekaan yang percaya bahwa kedatangan pendatang baru ke bekas jajahan tersebut, termasuk dari Perancis, melemahkan dukungan rakyat terhadap kemerdekaan.

Kedua majelis parlemen Perancis perlu menyetujui perubahan konstitusi yang disahkan oleh Majelis Nasional.

Pada hari Selasa, Perdana Menteri Perancis Gabriel Attal mengatakan pemerintahnya tidak akan mengadakan pertemuan parlemen untuk melakukan pemungutan suara mengenai mosi tersebut sebelum melakukan pembicaraan dengan para pemimpin Kanak, termasuk aliansi kemerdekaan besar Kanak dan Front Pembebasan Nasional Sosialis (FLNKS).

“Saya mengundang para pemimpin politik Kaledonia Baru untuk memanfaatkan kesempatan ini dan datang ke Paris untuk melakukan pembicaraan dalam beberapa minggu mendatang. Yang penting adalah perdamaian. Dialog itu penting. Ini tentang menemukan solusi bersama, politis dan global,” kata Attal di depan Majelis Nasional.

FLNKS mengeluarkan pernyataannya sendiri pada hari Rabu yang mengutuk pemungutan suara di Majelis Nasional dan menyerukan diakhirinya kekerasan.

“FLNKS menghimbau para pemuda yang terlibat dalam demonstrasi ini untuk menenangkan diri dan menjamin keselamatan penduduk dan properti,” bunyi pernyataan itu.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *