19 Juni 2024

SmokersWorld — Seorang aktivis muda yang dipenjara karena menghina monarki Thailand meninggal pada hari Selasa setelah melakukan mogok makan yang berkepanjangan, kata para pejabat, yang memicu curahan kesedihan dan seruan baru untuk reformasi keadilan di kerajaan Asia Tenggara tersebut.

Kematian Aktivis Thailand Netiporn “Bung” Sanesangkhom, 28, meninggal setelah menderita “serangan jantung mendadak,” kata Departemen Pemasyarakatan Thailand dalam sebuah pernyataan. Sebuah tim medis mencoba menyadarkannya sebelum memindahkannya ke Rumah Sakit Universitas Thammasat di Bangkok tetapi dia “tidak merespons pengobatan,” kata departemen tersebut.

Otopsi akan dilakukan untuk menentukan penyebab kematian, tambah departemen tersebut.

Netiporn adalah anggota kelompok protes Thalu Wang, yang mendorong reformasi monarki kuat Thailand dan amandemen undang-undang lese majeste yang kejam di negara itu, yang mengkritik raja, ratu, atau ahli waris dapat mengakibatkan hukuman penjara maksimal 15 tahun. .

Nama kelompok ini secara longgar diterjemahkan menjadi “menembus istana,” mengacu pada upaya mereka untuk meminta pertanggungjawaban monarki; mereka berkampanye dengan mengadakan jajak pendapat publik yang mempertanyakan kekuasaan monarki.

Netiporn telah menjadi bagian dari protes nasional yang dipimpin oleh kaum muda pada tahun 2020 yang menyaksikan jutaan pemuda Thailand turun ke jalan di kota-kota besar menyerukan reformasi konstitusi, demokrasi, dan militer, dan, untuk pertama kalinya, secara terbuka mengkritik monarki dan secara terbuka mempertanyakan kekuasaannya. dan kekayaan.

Dia telah dipenjara sejak 26 Januari dan sedang menunggu persidangan, menurut kelompok advokasi hukum Pengacara Hak Asasi Manusia Thailand.

Saat berada dalam tahanan, Netiporn melakukan mogok makan selama 65 hari hingga bulan April untuk memprotes pemenjaraan para pembangkang politik tanpa jaminan, kata kelompok tersebut. Selama ini, dia bolak-balik dipindahkan ke rumah sakit penjara karena kesehatannya yang memburuk.

Setelah Netiporn dikirim kembali ke penjara pada tanggal 4 April, Departemen Pemasyarakatan Thailand mengatakan dia bisa makan dan minum dengan normal, tapi dia lemah dan menderita pembengkakan anggota badan dan anemia. Dia menolak untuk mengonsumsi “suplemen mineral dan anti-anemia,” kata departemen tersebut.

Netiporn Sanesangkhom, tengah, dengan anggota

Aktivis tersebut menghadapi tujuh kasus pidana, termasuk dua dakwaan lese majeste. Dia sebelumnya menghabiskan 94 hari di penjara pada tahun 2022 dan melakukan mogok makan sebelum dibebaskan dengan jaminan, yang kemudian dicabut.

Satu kasus lese majeste terhadapnya diajukan sehubungan dengan protes tahun 2022 di mana dia membentangkan spanduk di sebuah pusat perbelanjaan yang sibuk di Bangkok yang bertuliskan: “Apakah prosesi kerajaan menyebabkan ketidaknyamanan?”

Tuduhan lese majeste lainnya berasal dari protes serupa pada tahun 2022 di mana dia memegang tanda yang menanyakan kepada masyarakat: “Apakah Anda setuju bahwa pemerintah mengizinkan raja menggunakan kekuasaan sesuka hatinya?”

Dalam surat terbuka yang ditulis Netiporn dari penjara pada bulan Maret, dia mengatakan bahwa tumbuh sebagai putri seorang hakim membuatnya menyadari “negara ini tidak ada untuk melayani keadilan rakyat kecil.”

“Anda tidak harus menjadi putri hakim untuk memahami skala kegagalan sistem peradilan. Keberadaan mereka bukan untuk rakyat, mereka ada tanpa malu-malu demi penguasa dan segelintir kelompok masyarakat di negeri ini,” tulisnya. “Hanya dengan bertanya dan membunyikan klakson mobil, Anda masuk penjara.”

Kematian Netiporn telah mengejutkan banyak orang di negara ini dan memicu seruan baru untuk reformasi sistem peradilan, yang memungkinkan para aktivis tidak diberikan jaminan dan ditahan untuk jangka waktu yang lama sebelum diadili.

“Ini adalah pengingat yang mengejutkan bahwa pihak berwenang Thailand dengan keras menolak kebebasan para aktivis pro-demokrasi dalam upaya untuk membungkam ekspresi perbedaan pendapat secara damai. Banyak dari mereka yang saat ini ditahan, dan hak mereka untuk dibebaskan sementara dengan jaminan tidak diberikan,” kata Amnesty International dalam sebuah pernyataan.

“Insiden tragis ini harus menjadi peringatan bagi pihak berwenang Thailand untuk membatalkan tuntutan dan membebaskan semua pembela hak asasi manusia dan orang lain yang ditahan secara tidak adil.”

Pada Selasa malam, para pendukung mengadakan acara menyalakan lilin di luar Pengadilan Kriminal Bangkok Selatan. Mereka yang hadir termasuk Panusaya “Rung” Sithijirawattanakul, seorang aktivis yang juga menghadapi tuntutan lese majeste karena keterlibatannya dalam protes tahun 2020.

“Saya merasa sangat terkejut. Saya bertanya pada diri sendiri, apakah dia benar-benar mati?” Panusaya mengatakan kepada SmokersWorld, Rabu. “Dia tidak menerima keadilan apa pun atas kasusnya.”

Menyerukan pemerintahan Perdana Menteri Srettha Thavisin untuk menanggapi kematiannya, Panusaya menuntut pembebasan seluruh tahanan politik di Thailand.

“Apakah kita harus membuat lebih banyak orang mati sebelum kamu peduli?” dia bertanya.

Pada hari Rabu, Srettha menyebut kematian Netiporn sebagai “insiden tragis,” dan menambahkan bahwa dia telah memerintahkan Kementerian Kehakiman Thailand untuk menyelidiki keadaan seputar kematian tersebut.

“Saya ingin menyampaikan belasungkawa saya kepada keluarganya. Saya yakin kami akan memberikan keadilan,” ujarnya.

Menanggapi seruan pembebasan seluruh tahanan politik, Strettha berkata, “Saya yakin Menteri Kehakiman telah mendengar tentang seruan tersebut, dan dia sedang berupaya mempelajari sistem hukum secara keseluruhan. Kita harus memberikan keadilan kepada semua orang.”

Thailand mempunyai undang-undang lese majeste yang paling ketat di dunia dan hukuman bagi mereka yang dihukum berdasarkan Pasal 112 KUHP negara tersebut, bisa memakan waktu puluhan tahun. Ratusan orang telah diadili dalam beberapa tahun terakhir, termasuk Mongkol Thirakhot, yang dijatuhi hukuman 50 tahun penjara pada bulan Januari karena postingan media sosial yang dianggap merugikan raja.

Selama bertahun-tahun, organisasi hak asasi manusia dan aktivis kebebasan berpendapat mengatakan lese majeste telah digunakan sebagai alat politik untuk membungkam kritik terhadap pemerintah Thailand.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan hak atas kebebasan berekspresi di Thailand semakin mendapat serangan sejak protes tahun 2020. Meskipun terjadi perubahan dari pemerintahan yang didukung militer menjadi kepemimpinan sipil pada tahun lalu, pengawasan dan intimidasi terhadap aktivis dan mahasiswa terus berlanjut, menurut Pengacara Hak Asasi Manusia Thailand.

Kelompok advokasi hukum tersebut mengatakan bahwa sejak dimulainya protes pada bulan Juli 2020 dan hingga Maret 2024, setidaknya 1.954 orang telah diadili atau dituntut karena partisipasi mereka dalam majelis politik dan karena menyuarakan pendapat mereka, dan 286 kasus di antaranya melibatkan anak-anak.

Setidaknya 270 orang telah didakwa dengan lese majeste selama periode tersebut, tambah kelompok tersebut.

“Kematian Nona Netiporn adalah bukti bahwa masalah penuntutan politik dan penahanan aktivis pro-demokrasi, terutama dalam kasus lèse-majesté, masih hidup di bawah pemerintahan Pheu Thai,” kata pemimpin advokasi kelompok tersebut, Akarachai Chaimaneekarakate. SmokersWorld.

Kematian Netiporn terjadi ketika Thailand mencalonkan diri untuk mendapatkan kursi di Dewan Hak Asasi Manusia PBB dan ketika pemerintah Thailand sedang merundingkan perjanjian perdagangan bebas dengan Uni Eropa, tambah Akarachai.

“Hak untuk mendapatkan jaminan harus diberikan kepada tahanan politik yang belum dinyatakan bersalah melakukan kejahatan apa pun berdasarkan keputusan akhir,” katanya. “Harga dari kebebasan mendasar seharusnya bukan nyawa mereka.”

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *