19 Juni 2024


Hongkong
SmokersWorld

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping akan menyambut Vladimir Putin di Tiongkok pada hari Kamis untuk kunjungan kedua presiden Rusia tersebut dalam waktu kurang dari setahun – sebuah tanda terbaru dari semakin besarnya keselarasan mereka di tengah semakin ketatnya garis patahan global ketika konflik menghancurkan Gaza dan Rusia membuat kemajuan di Ukraina.

Putin akan tiba di Tiongkok lebih dari seminggu sejak memasuki masa jabatan baru, memperpanjang pemerintahan otokratisnya hingga tahun 2030 – hasil pemilu tanpa adanya oposisi yang nyata.

Kunjungannya, yang dijadwalkan berlangsung pada 16-17 Mei, menurut media pemerintah Tiongkok, mencerminkan kunjungan kenegaraan Xi ke Moskow lebih dari setahun yang lalu, di mana ia menandai dimulainya masa jabatan baru sebagai presiden – seperti Putin, setelahnya. menulis ulang aturan mengenai berapa lama pemimpin dapat menjabat.

Pertemuan mereka terjadi beberapa bulan menjelang pemilihan presiden Amerika dan ketika Washington menghadapi reaksi internasional yang meningkat atas dukungannya terhadap perang Israel di Gaza. Pertemuan ini bertujuan untuk menyediakan platform bagi para pemimpin untuk mendiskusikan bagaimana hal ini dapat memajukan ambisi mereka bersama untuk menurunkan dan menawarkan alternatif terhadap kekuatan Amerika.

Kunjungan ini juga terjadi ketika kedua pemimpin tersebut melakukan tindakan yang menurut para pengamat merupakan koordinasi kepentingan yang longgar namun semakin meningkat antara negara-negara yang jelas-jelas anti-Amerika, Iran dan Korea Utara. Pyongyang – yang perekonomiannya hampir seluruhnya bergantung pada Tiongkok – diyakini oleh pemerintah Barat membantu Rusia dengan pasokan perang. Demikian pula, menurut AS, Teheran, yang secara ekonomi didukung oleh Rusia dan Tiongkok dan merupakan pemain kuat dalam konflik di Timur Tengah.

Putin akan tiba untuk kunjungan kenegaraan dua hari tersebut karena didorong oleh kelangsungan perekonomiannya pada masa perang dan di tengah serangan baru yang besar di sepanjang titik-titik penting di garis depan di Ukraina. Bagi Xi, yang baru saja kembali dari tur Eropa, kunjungan ini merupakan kesempatan untuk menunjukkan bahwa kesetiaannya kepada Putin tidak mematahkan kemampuannya untuk berinteraksi dengan Barat.

Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Tiongkok Xinhua yang diterbitkan pada hari Rabu menjelang perjalanannya, Putin memuji “prospek besar” dari kemitraan kedua negara dan upaya bersama mereka untuk “memperkuat kedaulatan, melindungi integritas teritorial dan keamanan negara kita.”

Para pemimpin bertujuan untuk memperdalam kerja sama dalam “industri dan teknologi tinggi, luar angkasa, dan penggunaan energi nuklir, kecerdasan buatan, energi terbarukan, dan sektor inovatif lainnya untuk tujuan damai,” tambah Putin.

Namun pandangan dari kesetiaan yang kuat ini memberikan gambaran yang lebih menantang.

Tekanan meningkat terhadap Beijing dari Washington atas dugaan dukungannya terhadap industri pertahanan Rusia. Di Eropa, Xi harus mengatasi ketegangan yang tajam di Perancis – yang disambut dengan meriah di Serbia dan Hongaria, sementara mitra utama Tiongkok, Rusia, masih terisolasi di panggung dunia.

Xi telah meningkatkan seruannya kepada Eropa dan negara-negara lain untuk membantu dunia menghindari “Perang Dingin,” yang menunjukkan bahwa mereka menolak apa yang dilihat Beijing sebagai upaya AS untuk membendung Tiongkok.

Namun sang pemimpin sendiri – termasuk saat ia menjamu Putin minggu ini – terlihat mempererat hubungan untuk menggarisbawahi perpecahan global yang semakin besar yang dapat memperdalam perpecahan dengan negara-negara Barat, yang teknologi dan investasinya, menurut para ahli, dibutuhkan oleh Tiongkok.

“Kita hidup di dunia yang lebih berbahaya, kekuatan otoriter semakin selaras. Rusia menerima dukungan atas perang agresinya dari Tiongkok, Iran, dan Korea Utara,” kata Sekjen NATO Jens Stoltenberg memperingatkan bulan lalu.

“Ini mengingatkan kita bahwa keamanan tidak bersifat regional, keamanan bersifat global. Dan kita harus bekerja sama dengan mitra-mitra yang berpikiran sama di seluruh dunia untuk menjaga dan melindungi keamanan trans-Atlantik.”

Presiden Tiongkok Xi Jinping, kanan, dan Presiden Rusia Vladimir Putin berfoto sebelum pembicaraan mereka di sela-sela Forum Belt and Road di Beijing, Tiongkok, pada Rabu, 18 Oktober 2023.

‘Strategi besar’

Pertemuan Xi dengan Putin minggu ini juga akan menimbulkan ancaman dari negara-negara Barat yang akan melakukan tindakan lebih besar terhadap negaranya jika negara tersebut terus mengirimkan barang-barang tertentu ke Rusia. Pemerintah AS mengatakan ekspor penggunaan ganda memungkinkan Rusia membangun industri pertahanannya.

“Tekanannya bisa dibilang lebih besar dibandingkan dua tahun terakhir,” kata Li Mingjiang, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Teknologi Nanyang Singapura, merujuk pada serangkaian sanksi baru dari AS pada awal bulan ini yang menargetkan perusahaan-perusahaan Tiongkok – dan potensi lebih besar, termasuk dari UE.

Tiongkok mengatakan pihaknya memantau dengan cermat ekspor barang-barang yang memiliki kegunaan ganda dan menyangkal bahwa perdagangannya dengan Rusia merupakan sesuatu yang di luar pertukaran bilateral yang normal. Perdagangan bilateral antara kedua negara mencapai rekor $240 miliar pada tahun lalu.

Bahkan para pengamat yang dekat dengan pengambilan keputusan Xi yang tidak jelas memiliki pendapat yang berbeda mengenai apakah semua ini berarti pemimpin Tiongkok tersebut akan berusaha menggunakan waktunya bersama Putin minggu ini untuk mengadvokasi penyelesaian konflik dalam waktu dekat.

Namun data perdagangan resmi Tiongkok pada bulan Maret dan April menunjukkan penurunan ekspor ke Rusia dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya – yang mengindikasikan bahwa Beijing mungkin mengambil langkah-langkah untuk melindungi diri dari sanksi Barat yang berdampak lebih dalam pada sektor komersial dan keuangannya.

Namun, kalibrasi ulang apa pun di sana tidak akan membendung penguatan kerja sama di berbagai bidang antara kedua negara, yang secara rutin mengadakan latihan militer dan pertukaran diplomatik. Hal ini juga tidak mungkin mengubah keuntungan Beijing ketika menyangkut perang dengan Rusia, kata para analis.

“Rusia sangat penting bagi strategi besar Tiongkok,” kata Manoj Kewalramani, yang mengepalai studi Indo-Pasifik di pusat penelitian Lembaga Takshashila di Bangalore. Meskipun Beijing tidak menginginkan eskalasi, “ada kepentingan besar untuk memastikan Rusia tidak kalah perang,” katanya.

Anak laki-laki menyaksikan asap mengepul selama serangan Israel di timur Rafah di Jalur Gaza selatan pada 13 Mei 2024.

Perang di Gaza – yang juga diperkirakan akan menjadi titik temu dalam diskusi Xi dan Putin – telah membuka peluang bagi tujuan bersama kedua negara, kata para analis.

Tujuan-tujuan tersebut, secara umum, seperti yang diungkapkan oleh Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dalam konferensi pers bersama dengan timpalannya Wang Yi di Beijing bulan lalu, termasuk membangun “tatanan dunia multipolar yang adil” yang bebas dari praktik “hegemoni dan neo-kolonial” Amerika, serta serta bekerja sama untuk “mengkonsolidasi negara-negara di Dunia Selatan.”

Terkait Gaza, kedua negara menolak mengutuk Hamas atas serangan terornya pada 7 Oktober terhadap Israel. Mereka juga mengkritik Israel dan Amerika Serikat – yang menghadapi reaksi global yang semakin meningkat, terutama di negara-negara Selatan terhadap perang Israel. Lebih dari 35.000 orang tewas di Gaza selama perang, menurut kementerian kesehatan di sana, dan jumlah bantuan kemanusiaan massal semakin memburuk setiap minggunya.

Tiongkok memiliki pengaruh yang terbatas di kawasan ini, sementara Rusia memiliki kehadiran pada tingkat tertentu, namun “mereka melihat satu sama lain sebagai pengganda kekuatan,” kata Kewalramani di Bangalore, mengacu pada tumpang tindihnya respons mereka terhadap konflik ini.

Konflik tersebut juga berdampak pada cara Tiongkok dan Rusia memandang hubungan mereka dengan negara-negara di sana, tambahnya. Hal ini termasuk dengan Iran, yang pada tahun lalu bergabung dengan dua kelompok internasional yang didirikan Beijing dan Moskow, BRICS dan Organisasi Kerjasama Shanghai.

“Mereka melihat Iran sebagai bagian dari tatanan baru (yang sedang mereka upayakan untuk menciptakannya), sedangkan mereka melihat Israel sebagai wakil Amerika Serikat… yang menjadi lebih tajam sejak 7 Oktober,” katanya.

‘Secara pribadi dan diam-diam’

Namun ketika Xi terus memperkuat hubungannya dengan Putin dan Rusia di dunia yang semakin terpecah, hal ini juga menimbulkan pertanyaan – termasuk dari kalangan kebijakan Tiongkok dan ruang publik – tentang ke mana hal ini akan membawa negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia tersebut.

Tidak seperti Rusia atau Iran yang terisolasi secara internasional, Tiongkok masih dipandang oleh negara-negara Barat sebagai pemain penting dan mitra potensial dalam isu-isu global seperti perubahan iklim, meskipun ada kekhawatiran mengenai catatan hak asasi manusia dan agresi mereka di Laut Cina Selatan dan sekitar Taiwan.

“Orang Tiongkok seperti saya merasa malu menerima Vladimir Putin, karena negaranya menentang piagam PBB … (dan dipandang oleh) 141 negara sebagai agresor,” kata pakar internasional yang berbasis di Shanghai, Shen Dingli. Tiongkok “ingin memanfaatkan Rusia” untuk mencapai tujuannya, namun Rusia membuat Tiongkok lemah, katanya.

Kecurigaan dan kekhawatiran populer terhadap Rusia terlihat di Tiongkok awal bulan ini, ketika sebuah akun di platform media sosial Tiongkok, Weibo, dibuat atas nama pemikir ultranasionalis terkemuka Rusia Alexander Dugin.

Pengguna media sosial berbondong-bondong menuju halaman yang belum diverifikasi, di mana beberapa suara menyerukan kemenangan Ukraina dan yang lain menunjuk pada perselisihan sejarah kedua negara, dengan satu komentar pengguna yang menerima ratusan suka menyerukan agar Moskow mengembalikan tanah di Timur Jauh Rusia yang diserahkan kepada Rusia. Kekaisaran Rusia pada abad ke-19.

SmokersWorld tidak dapat memastikan apakah akun yang memiliki lebih dari 100.000 pengikut itu asli.

Beberapa pengamat berpendapat bahwa ketidakpercayaan dalam sejarah – terkait dengan ketegangan perbatasan yang baru diselesaikan secara resmi pada awal tahun 2000-an dan penyesuaian kembali Tiongkok pada Perang Dingin dengan AS – berarti hubungan dekat Xi dan Putin pun bersifat transaksional dalam menghadapi ketegangan bersama dengan Barat – atau setidaknya tidak ada. kepercayaan pada jajaran pemerintahan mereka yang lebih luas.

Semua ini menjadi fokus utama menjelang pemilu AS mendatang, di mana hasilnya bisa berdampak besar pada masa depan perang di Ukraina dan hubungan AS dengan Tiongkok – dan terpilihnya kembali mantan presiden Donald Trump mungkin akan menguntungkan Rusia. .

“Kami tahu beberapa analis kebijakan Tiongkok akan secara diam-diam dan secara pribadi membuat argumen meskipun ada tekanan Amerika terhadap Tiongkok dan kontestasi geopolitik dalam beberapa tahun terakhir … Tiongkok bisa saja mempertahankan hubungan yang sedikit lebih baik dengan AS dan Barat, pada saat yang sama, bisa telah menghindari pengembangan hubungan dengan Rusia sejauh ini,” kata Li di Singapura.

Namun di Tiongkok pada masa pemerintahan Xi, tampaknya hanya ada sedikit ruang untuk pertanyaan semacam itu.

Sebaliknya, pertemuan puncak minggu ini bertujuan untuk menggarisbawahi kekuatan kemitraan – dan kesempatan bagi keduanya untuk meninjau aspirasi yang disuarakan Xi kepada Putin selama kunjungan kenegaraannya ke Moskow lebih dari setahun yang lalu.

Di sana, ia menyatakan bahwa “perubahan yang belum pernah terjadi selama 100 tahun” sedang terjadi. “Bersama-sama, kita harus mendorong (perubahan ini) ke depan,” katanya.

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *