19 Juni 2024



SmokersWorld

Gubernur Louisiana dari Partai Republik, Jeff Landry, menandatangani rancangan undang-undang pada hari Jumat yang mengklasifikasikan obat-obatan pemicu aborsi, misoprostol dan mifepristone, sebagai zat berbahaya yang dikendalikan Jadwal IV, undang-undang pertama yang menempatkan obat-obatan tersebut dalam kategori yang sama dengan narkotika dan depresan.

“Mewajibkan obat pemicu aborsi diperoleh dengan resep dan mengkriminalisasi penggunaan obat aborsi pada ibu yang tidak menaruh curiga adalah hal yang masuk akal,” kata Landry dalam sebuah pernyataan yang diposting di X. “RUU ini melindungi perempuan di seluruh Louisiana dan Amerika Serikat. bangga menandatangani RUU ini menjadi undang-undang hari ini.”

Berdasarkan undang-undang tersebut, yang mulai berlaku dengan tanda tangan gubernur, kepemilikan obat aborsi tanpa resep, serta memberikan obat tersebut kepada seseorang tanpa persetujuannya, merupakan suatu kejahatan.

Siapa pun yang kedapatan memiliki obat-obatan tersebut tanpa resep yang sah dapat menghadapi tuntutan kejahatan yang dapat dihukum hingga lima tahun penjara dan denda hingga $5.000. Wanita hamil yang memiliki mifepristone dan misoprostol untuk dikonsumsi sendiri dibebaskan dari hukuman tersebut. Dokter Louisiana juga diizinkan berdasarkan hukum untuk meresepkan obat tersebut.

Hukuman di Louisiana atas distribusi atau kepemilikan dengan maksud untuk mendistribusikan obat-obatan Jadwal IV dapat dikenakan hukuman hingga 10 tahun penjara dan denda hingga $15.000.

Aborsi sudah dilarang di Louisiana, tidak terkecuali pemerkosaan atau inses.

Dalam aborsi obat, mifepristone memblokir hormon progesteron, yang diperlukan agar kehamilan dapat berlanjut. Obat kedua, misoprostol, diminum dalam 24 hingga 48 jam berikutnya. Misoprostol menyebabkan rahim berkontraksi sehingga menyebabkan kram dan pendarahan. Disetujui untuk kegunaan lain, seperti mencegah sakit maag, obat ini telah tersedia di apotek selama beberapa dekade.

Ketika RUU tersebut disahkan oleh badan legislatif negara bagian, para pengkritiknya berpendapat bahwa mifepristone dan misoprostol tidak berbahaya dan tidak memerlukan tingkat peraturan yang sama seperti zat Golongan IV dan memperingatkan bahwa RUU tersebut dapat menciptakan persepsi yang salah seputar obat-obatan dan mencegah orang dari penggunaan obat-obatan. mengakses perawatan yang diperlukan.

Anggota parlemen dan pejabat Partai Republik di negara bagian tersebut, bersama dengan pendukung anti-aborsi, memuji undang-undang tersebut sebagai cara untuk melindungi ibu hamil. Sponsor RUU tersebut, Senator negara bagian Thomas Pressly, berpendapat bahwa undang-undang tersebut tidak akan mencegah peresepan atau pengeluaran obat-obatan tersebut “untuk alasan yang sah.”

“Para dokter yang saya konsultasikan merasa ketentuan ini tidak akan merugikan layanan kesehatan bagi perempuan,” kata Pressly, seorang anggota Partai Republik, dalam bantahan surat dari 270 dokter, penyedia layanan kesehatan, dan mahasiswa kedokteran Louisiana yang menyatakan keprihatinan atas reklasifikasi tersebut.

SmokersWorld telah menghubungi kantor gubernur dan kantor Pressly untuk memberikan komentar.

Aborsi akibat pengobatan, yang merupakan mayoritas aborsi yang dilakukan di Amerika Serikat, muncul sebagai titik panas politik nasional setelah Mahkamah Agung membatalkan Roe v. Wade pada tahun 2022. Mahkamah Agung saat ini sedang mempertimbangkan kasus besar yang menantang persetujuan FDA atas aborsi yang dilakukan dengan obat-obatan. obat mifepristone, dengan keputusan diharapkan pada bulan Juli.

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan.

Dianne Gallagher dari SmokersWorld, Shawn Nottingham dan John Bonifield berkontribusi pada laporan ini.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *