19 Juni 2024


London
SmokersWorld

Seorang pria yang didakwa oleh polisi Inggris karena diduga menjadi mata-mata untuk badan intelijen Hong Kong, ditemukan tewas di sebuah taman di luar London.

Polisi sedang menyelidiki “kematian yang tidak dapat dijelaskan” dari Matthew Trickett, 37, yang tubuhnya ditemukan oleh seorang anggota masyarakat di taman di Maidenhead, Berkshire, sebelah barat London, pada hari Minggu, kata polisi Lembah Thames dalam sebuah pernyataan.

Trickett muncul bersama dua tersangka lainnya di Pengadilan Westminster Magistrates pada 13 Mei, dengan tuduhan pelanggaran keamanan nasional. Ketiganya diberikan jaminan.

“Trickett mendapat jaminan pengadilan, menunggu proses pengadilan, yang mengharuskan dia untuk mendaftar di kantor polisi secara teratur,” kata polisi.

Dalam sebuah pernyataan, keluarga Trickett mengatakan kepada surat kabar Inggris The Times: “Kami berduka atas kehilangan putra, saudara laki-laki, dan lelaki yang sangat kami cintai.”

Kedutaan Besar Tiongkok di Inggris dan Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee mengecam sekaligus menolak tuduhan tersebut.

Hubungan antara Hong Kong dan bekas penguasa kolonialnya, Inggris, memburuk dalam beberapa tahun terakhir menyusul protes massal pro-demokrasi di kota Tiongkok tersebut pada tahun 2019 dan 2020.

Pemerintah Inggris telah mengkritik tindakan keras Hong Kong yang didukung Beijing terhadap hampir semua oposisi selama bertahun-tahun setelah protes tersebut, sementara pihak berwenang Hong Kong marah karena Inggris menyediakan tempat yang aman bagi para pemimpin pro-demokrasi yang dicari oleh polisi Hong Kong.

Tuduhan terhadap ketiga pria tersebut menyatakan bahwa antara tanggal 20 Desember 2023 dan 2 Mei 2024, mereka setuju untuk melakukan pengumpulan informasi, pengawasan dan tindakan penipuan yang kemungkinan besar akan membantu badan intelijen asing secara material, menurut media PA.

Polisi juga menuduh bahwa pada tanggal 1 Mei, ketiganya memaksa masuk ke alamat tempat tinggal di Inggris, menurut PA.

Meskipun ketiganya diberikan jaminan, mereka dilarang bepergian ke luar negeri. Hakim Distrik Louisa Cieciora mengatakan mereka harus mematuhi jam malam dan melapor setiap minggu ke kantor polisi setempat.

Dalam konferensi pers baru-baru ini, Lee mengatakan salah satu orang yang didakwa adalah manajer kantor Kantor Ekonomi dan Perdagangan Hong Kong di London tetapi tidak secara langsung menjawab pertanyaan apakah kantor tersebut terlibat dalam pengawasan terhadap para pembangkang Hong Kong di Inggris.

Lee, mantan kepala keamanan kota tersebut, mengatakan bahwa Kantor Ekonomi dan Perdagangan Hong Kong hadir untuk memfasilitasi interaksi budaya dan ekonomi dengan masyarakat dan dunia usaha di Inggris dan bahwa “Setiap upaya untuk melontarkan tuduhan yang tidak berdasar terhadap pemerintah Hong Kong tidak dapat diterima.”

Pelaporan tambahan oleh Lucas Lilieholm, Chris Lau dan Jerome Taylor di Hong Kong

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *