19 Juni 2024


London
SmokersWorld

Uang yang dihasilkan oleh aset keuangan Rusia yang dibekukan di Eropa akan segera mulai mengalir ke Ukraina, sehingga memberikan dorongan bagi Kyiv saat negara tersebut berjuang melawan kemajuan pasukan Moskow. Kini, negara-negara Barat sedang mencoba mengubah aliran uang tersebut menjadi banjir.

Para menteri keuangan dari negara-negara maju Kelompok Tujuh pada hari Jumat membahas cara-cara baru untuk menggunakan dana dari sekitar €260 miliar ($282 miliar) cadangan mata uang asing Rusia yang dibekukan oleh negara-negara Barat setelah invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022.

Pertemuan G7 di Italia terjadi hanya beberapa minggu setelah Rusia melancarkan serangan mendadak di wilayah Kharkiv utara Ukraina. Ketika serangan Rusia semakin intensif, para pemimpin Barat mendapat tekanan yang semakin besar untuk memberikan bantuan militer kepada pasukan bersenjata di Kyiv kekuatan.

“Sangat penting dan mendesak bagi kita untuk bersama-sama menemukan cara ke depan untuk membuka nilai aset-aset negara Rusia yang diimobilisasi di yurisdiksi kita demi kepentingan Ukraina,” kata Menteri Keuangan AS Janet Yellen dalam pidatonya pada hari Selasa di Frankfurt, Jerman.

Proposal yang dilaporkan mendapat dukungan paling luas di antara para pejabat AS dan Uni Eropa ini melibatkan pinjaman sebesar $50 miliar kepada Ukraina, menggunakan keuntungan tak terduga di masa depan dari aset-aset Rusia yang disimpan di Uni Eropa. sebagai jaminan.

Rencana tersebut “pada dasarnya akan menghasilkan aliran bunga dari aset… (melalui pinjaman) yang diberikan kepada Ukraina,” kata Yellen kepada penyiar Sky News dalam sebuah wawancara minggu ini. “Ukraina memiliki kebutuhan yang besar, dan kemampuan untuk mengerahkan sumber daya yang signifikan untuk membantu Ukraina adalah hal yang penting,” katanya.

Para menteri keuangan G7 berharap untuk menyepakati jalan ke depan yang dapat ditandatangani ketika Presiden Joe Biden dan para pemimpin lainnya bertemu dalam pertemuan puncak di Italia bulan depan.

Rencananya tidak mencakup penyitaan aset secara langsung. UE khawatir bahwa tindakan seperti itu akan membuat negara-negara lain enggan mempertahankan aset mereka di blok tersebut. Sebagian besar uang Rusia yang dibekukan disimpan di Eropa, dan euro adalah mata uang terpenting kedua di dunia setelah dolar AS.

Proposal tersebut “adalah jalan pintas menuju penyitaan penuh,” Lee Buccheit, seorang veteran pakar utang negara dan profesor kehormatan di Fakultas Hukum Universitas Edinburgh, mengatakan kepada SmokersWorld.

Sekitar dua pertiga dari aset tidak bergerak Rusia, atau sekitar €210 miliar ($228 miliar), berada di UE, sebagian besar di Euroclear, sebuah lembaga keuangan berbasis di Belgia yang menjaga aset tetap aman bagi bank, bursa, dan investor.

Setelah berdiskusi selama berbulan-bulan, UE secara resmi mengadopsi perjanjian pada hari Selasa yang memanfaatkan keuntungan tak terduga yang diperoleh Euroclear dengan menginvestasikan kembali uang tunai yang dihasilkan oleh aset-aset tersebut. — seperti pembayaran kupon obligasi. Sanksi Barat berarti pembayaran kupon dan aset yang jatuh tempo tidak dapat dikirim ke Rusia.

Berdasarkan perjanjian UE, antara €2,5 dan €3 miliar ($2,7-3,3 miliar) dari keuntungan ini akan dikirim setiap tahun ke Kyiv. Pembayaran pertama akan dilakukan pada bulan Juli, dengan 90% dialokasikan untuk senjata dan peralatan militer.

Pembagian dana tersebut akan ditinjau setiap tahun mulai bulan Januari 2025, dengan opsi untuk mengalihkan pengeluaran untuk membangun kembali perekonomian Ukraina yang dilanda perang seiring dengan perubahan kebutuhannya.

“UE telah memilih jalan ke depan yang masuk akal secara hukum dan fleksibel sehingga dukungan dapat menyesuaikan dengan kebutuhan paling mendesak di Ukraina,” kata Komisaris Perdagangan Eropa Valdis Dombrovskis dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Berbeda dengan pendanaan yang disetujui oleh UE, proposal yang sedang dibahas oleh G7 dapat menghasilkan dana sekaligus yang jauh lebih besar.

Reuters melaporkan Yellen mengatakan pada hari Kamis bahwa angka $50 miliar telah dibahas oleh para menteri G7 namun belum ada kesepakatan mengenai seberapa besar pinjaman yang dijaminkan tersebut.

Selain menyita simpanan aset, atau meminjamkan uang ke Kyiv yang didukung oleh bunga yang mereka peroleh, ada opsi ketiga yang mungkin dipertimbangkan oleh negara-negara Barat – yaitu pinjaman reparasi.

Dalam pendekatan ini, Ukraina akan meminjam uang dari sindikat sekutunya, termasuk anggota G7, dan berjanji sebagai jaminan klaim reparasi – atau kompensasi – terhadap Rusia. Hal ini akan memberi Kyiv akses terhadap jumlah uang yang jauh lebih besar dibandingkan menggunakan keuntungan tak terduga di masa depan atau saat ini dari aset-aset Rusia.

“Ukraina mempunyai tuntutan terhadap Rusia atas reparasi – secara hukum, hal ini tidak dapat disangkal lagi – dan Ukraina pada dasarnya akan memonetisasi sebagian dari tuntutan tersebut dengan menjanjikannya untuk mendapatkan pinjaman dari G7,” Buchheit, pakar utang, dikatakan.

Jika Rusia gagal membayar ganti rugi, maka G7 akan dapat memanfaatkan kumpulan aset yang dibekukan untuk memulihkan nilai pinjamannya ke Ukraina, tambahnya.

Mekanisme ini juga memastikan bahwa Rusia menanggung bagian dari dana besar untuk membangun kembali Ukraina, yang telah dianggarkan oleh Bank Dunia sebesar $486 miliar pada dekade berikutnya.

“Jika tidak ada perubahan rezim di Rusia, Putin tidak akan pernah membayar ganti rugi,” kata Buccheit. “$300 miliar ini mungkin satu-satunya kontribusi Rusia yang akan diberikan untuk membayar reparasi atas apa yang telah dilakukannya terhadap Ukraina.”

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *