19 Juni 2024



SmokersWorld

Manajer Shah Rukh Khan mengatakan “Raja Bollywood” India itu sudah pulih dengan baik setelah ada laporan bahwa ia dirawat di rumah sakit karena sengatan panas, ketika sebagian wilayah negara itu kepanasan selama pemilihan umum yang berlangsung selama berminggu-minggu.

Superstar berusia 58 tahun itu dirawat pada hari Rabu di kota Ahmedabad di negara bagian Gujarat barat, kata polisi kepada wartawan setempat. Suhu maksimum di sana naik menjadi 45 derajat Celcius (113 derajat Fahrenheit) pada minggu ini.

“Kepada semua penggemar dan simpatisan Tuan Khan – dia baik-baik saja. Terima kasih atas cinta, doa, dan perhatian Anda,” tulis manajernya Pooja Dadlani di X pada hari Kamis.

Khan “dirawat di Rumah Sakit KD setelah menderita serangan panas,” lapor Press Trust of India pada hari Rabu, mengutip Inspektur Polisi Ahmedabad (Pedesaan) Om Prakash Jat. Video yang disiarkan oleh kantor berita lokal menunjukkan istri Khan, Gauri, tiba di rumah sakit pada Kamis pagi untuk menjenguknya.

SmokersWorld telah menghubungi Rumah Sakit KD untuk memberikan komentar.

Juga dikenal sebagai “King Khan,” aktor ini memiliki status hampir setengah dewa di India, telah membintangi lebih dari 90 film dan mendapatkan banyak penghargaan. Ia menerima penghargaan sipil tertinggi keempat di India pada tahun 2005, dan masuk dalam daftar 100 orang paling berpengaruh versi majalah Time pada tahun 2022.

Khan berada di Ahmedabad untuk menghadiri pertandingan kriket Liga Utama India antara Kolkata Knight Riders, tim yang ia miliki bersama, dan Sunrisers Hyderabad.

Rawat inapnya terjadi ketika kondisi gelombang panas terus melanda beberapa wilayah di negara itu, menyebabkan penyakit dan memaksa beberapa sekolah tutup, karena suhu kembali naik ke tingkat yang mengancam batas kemampuan manusia untuk bertahan hidup.

Suhu melonjak melampaui 45 derajat Celcius (113 Fahrenheit) di berbagai kota di utara minggu ini, menurut Departemen Meteorologi India (IMD), yang telah mengeluarkan peringatan akan terjadinya “gelombang panas yang parah” di negara bagian Rajasthan, Punjab, Haryana dan Uttar Pradesh, dan wilayah ibu kota Delhi.

Pihak berwenang di Delhi minggu ini memerintahkan sekolah-sekolah tutup lebih awal untuk liburan musim panas setelah suhu mencapai 47,4 derajat Celcius (117 Fahrenheit), sementara kota Barmer di Rajasthan mencatat suhu maksimum 48 derajat Celcius (118 Fahrenheit) pada hari Rabu, menurut IMD.

Suhu diperkirakan akan tetap tinggi selama beberapa hari ke depan, katanya.

Suhu panas yang ekstrem terjadi ketika negara berpenduduk 1,4 miliar jiwa itu melaksanakan pemilu nasional. Delhi, kota berpenduduk lebih dari 11 juta jiwa, akan menuju tempat pemungutan suara pada hari Minggu.

Negara ini sering mengalami gelombang panas selama bulan-bulan musim panas di bulan Mei dan Juni, namun dalam beberapa tahun terakhir gelombang panas ini datang lebih awal dan menjadi lebih berkepanjangan. Para ahli mengatakan krisis iklim hanya akan menyebabkan gelombang panas yang lebih sering dan lebih lama di masa depan, sehingga menguji kemampuan India untuk beradaptasi.

Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, India merupakan salah satu negara yang diperkirakan paling terkena dampak krisis iklim. Hal ini mengancam pembangunan negara tersebut dan juga berisiko menghambat kemajuan negara tersebut dalam pengentasan kemiskinan, kesehatan, dan pertumbuhan ekonomi.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *