19 Juni 2024


Wilmington, Delaware
SmokersWorld

Saluran kabel sayap kanan Newsmax pada hari Jumat membantah bahwa mereka dengan sengaja menghancurkan atau menyembunyikan email internal dalam kasus pencemaran nama baik yang sedang berlangsung yang diajukan oleh perusahaan teknologi pemungutan suara Smartmatic atas penayangan klaim palsu tentang pemilu 2020 di jaringan tersebut.

Pengacara Smartmatic sebelumnya mengklaim Newsmax “menyembunyikan lebih dari 200.000 dokumen” dan “membuat banyak pernyataan yang salah ke pengadilan,” dengan secara keliru menyatakan bahwa mereka telah menyerahkan segalanya sebelum proses penemuan selesai.

Namun jaringan tersebut mengatakan dalam pengajuannya pada hari Jumat bahwa mereka tidak pernah bermaksud menyembunyikan apa pun, dan bahwa sebagian besar materi yang dianggap baru adalah duplikat dari file lama. Newsmax mengatakan tuduhan tersebut hanyalah “kesimpulan yang tidak masuk akal” dan “tidak lebih dari spekulasi.”

Setelah pemilu tahun 2020, Newsmax dan media sayap kanan lainnya menyiarkan pernyataan palsu bahwa mesin pemungutan suara elektronik telah mengalihkan suara dari Presiden Donald Trump ke Joe Biden, sehingga merugikan Trump dalam pemilu. Tidak ada bukti yang ditemukan untuk mendukung klaim tersebut.

Pada bulan-bulan berikutnya, Smartmatic mengajukan gugatan pencemaran nama baik terhadap Newsmax dan outlet serta tokoh sayap kanan lainnya, termasuk Fox News, Rudy Giuliani, dan ahli teori konspirasi Mike Lindell. Smartmatic dan Newsmax telah terlibat dalam kasus pencemaran nama baik selama bertahun-tahun, yang dijadwalkan untuk disidangkan pada bulan September ini di Pengadilan Tinggi Delaware, kecuali penyelesaian di luar pengadilan.

Dalam pengajuan ke pengadilan, Smartmatic mengklaim bahwa beberapa dari 200.000 dokumen tersebut berisi teks di antara para eksekutif Newsmax yang membahas “keputusan untuk tidak mengadakan pemilu (2020).” Sebagian dokumen pengadilan telah disunting, namun konteksnya menunjukkan bahwa Newsmax juga menyerahkan email baru yang berisi para eksekutif puncak yang meremehkan acara dan reporter mereka sendiri.

Smartmatic lebih lanjut menuduh Newsmax sengaja “menghancurkan bukti yang relevan” dengan menghapus teks dan email dari pejabat senior. Mereka mengklaim bahwa “penutup-nutupi” ini “diperhitungkan dengan cermat” untuk memblokir Smartmatic agar tidak melihat materi tersebut. Mereka mengklaim CEO Newsmax Chris Ruddy membiarkan teksnya dari tahun 2020 dihapus, meskipun tahu bahwa teks tersebut perlu disimpan.

“Berulang kali, Newsmax menyembunyikan dokumen yang menunjukkan niat jahat dan motif buruknya dari tangan Smartmatic,” tulis Smartmatic dalam pengajuan pengadilan yang dipublikasikan pekan lalu. “Ini bukanlah kesalahan yang terisolasi. Ini memang disengaja. Newsmax sengaja menghancurkan dan menyembunyikan bukti penting yang merugikan kasusnya.”

Namun dalam tanggapannya pada hari Jumat, Newsmax mengatakan seluruh perselisihan mengenai file yang baru ditemukan hanyalah “sebuah upaya (oleh Smartmatic) untuk membuat masalah yang sebenarnya tidak ada.”

“Banyak dokumen yang diklaim Smartmatic ‘baru diproduksi’ dan memuat ‘masalah-masalah utama’ sudah berada dalam kepemilikan Smartmatic dalam versi duplikat atau hampir duplikat yang diproduksi oleh Newsmax,” kata jaringan tersebut dalam pengajuan yang dipublikasikan pada hari Jumat.

Pengacara jaringan tersebut mengatakan mereka melakukan transisi tim hukum pada bulan Januari dan meninjau produksi dokumen sebelumnya. Mereka mengatakan bahwa mereka menyadari bahwa beberapa dokumen belum diserahkan, namun hal ini telah diperbaiki “segera setelah Newsmax mengetahui hal ini.”

Kecuali ada penyelesaian antara kedua partai, persidangan bulan September atas klaim palsu kecurangan pemilu pada pemilu 2020 akan bertepatan dengan musim pemilu 2024, karena para pemimpin Partai Republik terus menyatakan keraguan mengenai apakah Biden secara sah memenangkan pemilu sebelumnya.

Fox News terkenal membayar lebih dari $787 juta kepada Dominion Voting Systems untuk menyelesaikan kasus tahun lalu mengenai pemilu serupa tahun 2020 yang disiarkan di siarannya.

Newsmax, yang dimiliki oleh Ruddy, bukanlah raksasa media sayap kanan seperti Fox, namun tetap berpengaruh dalam ekosistem media pro-Trump, bahkan dengan audiens yang lebih kecil. Jajaran jaringan tersebut menampilkan mantan tokoh Fox seperti Eric Bolling dan Greta Van Susteren, pejabat Gedung Putih Trump yang kontroversial, Sebastian Gorka, dan sekutu Clinton yang kemudian menjadi musuh, Dick Morris.

Sebuah persidangan dapat membahayakan masa depan keuangan Newsmax, namun ada satu perbedaan besar antara kasus Newsmax dan Fox. Beberapa minggu setelah pemilu, Smartmatic mengancam akan menuntut Newsmax pada tahun 2020, jaringan tersebut menjalankan segmen siaran dan menerbitkan artikel yang mengatakan “tidak ada bukti” bahwa Smartmatic atau Dominion pernah “memanipulasi suara pada pemilu 2020.”

Newsmax juga menghadapi tuntutan pencemaran nama baik yang terpisah dari Dominion. Jaringan tersebut menyangkal melakukan kesalahan dan menyatakan bahwa liputan pemilu tahun 2020 dilindungi oleh Amandemen Pertama.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *