19 Juni 2024



SmokersWorld

Partai Demokrat bersatu menentang kebijakan imigrasi mantan Presiden Donald Trump. Namun ketika situasi di perbatasan memburuk di bawah kepemimpinan Presiden Joe Biden, banyak anggota Partai Demokrat yang mulai menerima beberapa kebijakan yang pernah mereka tolak.

Hal ini terlihat jelas di Senat pada hari Kamis, ketika sejumlah anggota Partai Demokrat dalam pemilihan umum yang ketat memilih rancangan undang-undang perbatasan bipartisan yang akan memudahkan pemerintah federal untuk melarang pencari suaka memasuki negara tersebut, dan termasuk uang untuk mendanai bermil-mil tembok perbatasan baru.

Senator Sherrod Brown dari Ohio dan Jacky Rosen dari Nevada keduanya sangat menentang tindakan yang dikenal sebagai Judul 42 yang dimulai di bawah pemerintahan Trump selama pandemi Covid-19 yang memungkinkan para pejabat untuk menolak pencari suaka di perbatasan AS-Meksiko.

Brown dan Rosen termasuk di antara 34 senator Partai Demokrat yang menandatangani surat terbuka pada tahun 2020 yang mengkritik kebijakan suaka pemerintahan Trump, bahkan menyamakan kebijakan tersebut dengan menolak perjalanan yang aman bagi pengungsi Yahudi yang melarikan diri dari Holocaust dalam Perang Dunia II.

Namun di bawah pemerintahan Biden, Brown kemudian mendukung perpanjangan Judul 42 sebelum habis masa berlakunya pada Mei 2023. Meskipun Rosen tidak menganjurkan perpanjangan tersebut, dia memperingatkan bahwa pemerintahan Biden kurang siap menghadapi masuknya migran ketika Judul 42 berakhir.

Meskipun sebagian besar anggota Partai Demokrat mengatakan bahwa posisi mereka selalu mendukung solusi bipartisan terhadap krisis perbatasan, suara mereka muncul ketika imigrasi telah menjadi prioritas utama pemilih, yang mencerminkan pergeseran politik seputar imigrasi dan perbatasan di bawah pemerintahan Biden.

Kekhawatiran bulanan terhadap migran yang menyeberang ke AS dari Meksiko telah meningkat di bawah pemerintahan Biden, mencapai hampir 250.000 pada bulan Desember 2023, naik dari 90.760 kekhawatiran pada bulan Desember 2021, menurut data pemerintah.

Juru bicara kampanye Rosen mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada SmokersWorld bahwa Rosen “secara konsisten memperjuangkan reformasi yang masuk akal dan bipartisan untuk mengamankan perbatasan, memperbaiki sistem imigrasi yang rusak, dan menjaga keamanan komunitas kita.”

Seorang juru bicara Brown mengatakan bahwa dia juga mendukung peluang reformasi bipartisan di perbatasan, dan merujuk pada komentar Brown pada bulan Mei 2023: “Saya rasa Anda tidak bisa mendapatkan sesuatu yang komprehensif sekarang, di bawah tekanan dari apa yang terjadi di negara-negara tersebut. perbatasan,” mengacu pada dukungannya untuk memperluas Judul 42, dan menambahkan, “kita perlu mengirimkan lebih banyak sumber daya ke perbatasan” dan memerlukan lebih banyak waktu untuk “menyelesaikannya dengan benar.”

Keputusan Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer untuk mengadakan pemungutan suara kedua mengenai rancangan undang-undang keamanan perbatasan bipartisan secara luas dipandang sebagai latihan politik yang dirancang untuk memaksa para senator Partai Republik untuk melakukan pemungutan suara lagi atas tindakan yang telah mereka hentikan pada bulan Februari, atas perintah Trump. . Namun hal ini juga memberikan kesempatan kepada beberapa anggota Partai Demokrat yang bersaing untuk mendukung rancangan undang-undang imigrasi yang ketat.

Brown dan Rosen sama-sama menghadapi kampanye pemilihan kembali yang kompetitif di Ohio dan Nevada. Begitu pula dengan Senator Jon Tester, dari Partai Demokrat Montana yang juga memberikan suara untuk mendukung RUU perbatasan pada hari Kamis.

Tester tercatat pernah menentang tembok jauh sebelum Trump menjadi tokoh politik. Saat mencalonkan diri sebagai Senat pada tahun 2006, di tengah krisis imigrasi yang berbeda, Tester mengatakan dalam sebuah debat, “Ini sama sekali tidak aman… Namun pada akhirnya, jika kita fokus pada hal ini – saya tidak mendukungnya. membangun pagar atau tembok atau hal lain semacam itu.”

Pada satu titik di masa pemerintahan Trump, Tester mengakui bahwa “ada beberapa tempat di mana tembok memang masuk akal.” Namun Tester juga memiliki sejarah mengejek tembok tersebut sebagai “tidak efektif dan boros” dan sebagai “tembok perbatasan Abad Pertengahan” yang tidak berteknologi maju. Pada bulan Januari 2019, Tester menentang tembok perbatasan Trump di sepanjang perbatasan AS-Meksiko, dengan mengatakan, “Saya akan memberitahu Anda dengan tegas, tembok dari laut ke laut yang bersinar bukanlah arah yang tepat.”

Kampanye Tester menunjuk pada 14 suara yang dia berikan sejak 2007 untuk mendapatkan pendanaan bagi pagar, penghalang, dan tembok perbatasan.

Baru-baru ini, kampanye Tester menggunakan gambar tembok perbatasan yang menonjol dalam sebuah iklan untuk menggambarkan komitmennya untuk “mengamankan perbatasan.”

Juru bicara kampanye Tester mengatakan kepada SmokersWorld, “Senator Tester telah menjadi pendukung vokal dan konsisten terhadap keamanan perbatasan dan petugas penegak hukum Montana yang berani sejak awal masa jabatannya—termasuk memberikan suara untuk pendanaan tembok perbatasan dan menentang kebijakan perbatasan Presiden Biden.”

Pergeseran kebijakan Partai Demokrat mengenai imigrasi dan perbatasan juga tercermin dalam hal-hal yang tidak tercantum dalam RUU tersebut, khususnya mengenai jalur menuju kewarganegaraan. Ini adalah undang-undang imigrasi besar pertama yang didukung oleh Partai Demokrat dalam lebih dari satu dekade yang tidak mencakup ketentuan bagi imigran tidak berdokumen.

Anggota Partai Demokrat termasuk Brown dan Rosen, serta anggota DPR Colin Allred dari Texas, yang mencalonkan diri melawan Senator Partai Republik Ted Cruz, sebelumnya telah mengatakan bahwa reformasi imigrasi yang komprehensif harus mencakup jalur menuju kewarganegaraan, dan berulang kali memperkenalkan undang-undang untuk menyusun perlindungan.

Allred mengakui bahwa RUU tersebut tidak memberikan jalan bagi warga negara untuk mendapatkan kewarganegaraan, namun ia menyebutnya sebagai “langkah yang sangat dibutuhkan” dalam reformasi imigrasi. Dia adalah salah satu sponsor dalam Dignity Act, sebuah undang-undang bipartisan yang menawarkan cetak biru bagi mereka yang tidak memiliki dokumen untuk mendapatkan status hukum.

Pada tahun 2022, Rosen meminta Kongres untuk mengesahkan rancangan undang-undang imigrasi mandiri bagi imigran tidak berdokumen yang dibawa ke AS saat masih anak-anak, yang dikenal sebagai Dreamers.

Allred, mantan pemain NFL dan pengacara hak-hak sipil yang mewakili wilayah Dallas-Fort Worth di Kongres, secara rutin mengkritik tembok perbatasan saat pertama kali mencalonkan diri sebagai anggota Kongres pada tahun 2018.

Selama beberapa tahun berikutnya, dia menyebut tembok perbatasan Trump sebagai “rasis” dan “boros, tidak efektif” dan “kebijakan yang gagal” itu tadi tidak dibutuhkan.

Pada tahun 2019, Allred mengatakan bahwa penghalang fisik diperlukan di beberapa tempat dan “terkadang tepat.” Kampanye Allred menunjukkan kepada SmokersWorld dukungannya terhadap paket alokasi tahun 2019 untuk mencegah penutupan pemerintah yang menawarkan pendanaan sebesar $1,375 miliar untuk sebagian pembangunan tembok dan penghalang fisik. Allred tidak memilih RUU tersebut, karena dia sedang cuti sebagai ayah pada saat itu, tetapi kemudian menyatakan bahwa dia akan memilihnya.

Pada Oktober 2023, Allred memuji pembangunan bagian baru tembok perbatasan Trump di perbatasan AS-Meksiko oleh pemerintahan Biden, menggunakan dana yang telah dialokasikan selama pemerintahan Trump. “Ini adalah langkah penting untuk membantu komunitas perbatasan Texas yang kewalahan menghadapi lonjakan migran saat ini,” kata Allred kepada The Hill.

“Saya selalu mengatakan bahwa hambatan fisik yang terbatas mempunyai peran dalam pendekatan komprehensif untuk mengamankan perbatasan kita,” kata Allred pada bulan Februari 2024 di acara Zoom yang diselenggarakan oleh The Houston Chronicle. “Saya tidak pernah mendukung gagasan, Anda tahu, tembok yang melintasi seluruh perbatasan selatan. Saya pikir itu hanya membuang-buang uang dan tidak akan berhasil.”

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara kampanye Allred Josh Stewart mengatakan, “Sepanjang masa jabatannya di Kongres, Anggota Kongres Allred teguh pada perlunya keamanan perbatasan sebagai bagian dari reformasi imigrasi yang komprehensif. Berbeda dengan [Texas’ junior US Senator] Ted Cruz, dia bersedia bekerja sama dengan kedua belah pihak untuk benar-benar menyelesaikan sesuatu dan mengamankan perbatasan.”



Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *