19 Juni 2024



SmokersWorld

Latihan militer Tiongkok di sekitar Taiwan dirancang untuk menguji kemampuannya dalam “merebut kekuasaan” atas pulau tersebut, kata Tentara Pembebasan Rakyat pada hari Jumat ketika pasukannya memulai hari kedua latihan skala besar yang mengelilingi negara tetangganya yang demokratis.

Latihan tersebut merupakan yang terbesar dalam lebih dari setahun dan dilakukan hanya beberapa hari setelah Taiwan mengambil sumpah presiden barunya, Lai Ching-te, yang secara terbuka dibenci oleh Beijing karena memperjuangkan kedaulatan dan identitas unik pulau tersebut.

Beijing mengecam Lai sebagai “separatis berbahaya” dan mengecam pidato pelantikannya pada hari Senin, di mana ia meminta Tiongkok untuk menghentikan intimidasinya terhadap Taiwan, yang semakin menonjol di bawah kepemimpinan pemimpin Tiongkok Xi Jinping.

PLA, yang mengerdilkan kekuatan militer Taipei, memulai latihan pada Kamis pagi, mengirimkan kapal perang dan jet tempur di sekitar Taiwan dan pulau-pulau sekitarnya dalam apa yang disebutnya sebagai “hukuman keras atas tindakan separatis pasukan kemerdekaan Taiwan.”

Pada hari Jumat, Komando Teater Timur PLA mengatakan pihaknya melanjutkan latihan di kedua sisi rangkaian pulau Taiwan untuk “menguji kemampuan untuk bersama-sama merebut kekuasaan, melancarkan serangan bersama dan menduduki wilayah-wilayah utama.”

Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa memandang Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya, meski tidak pernah menguasainya, dan berjanji akan merebut pulau itu dengan kekerasan jika diperlukan.

Mayoritas warga Taiwan tidak memiliki keinginan untuk hidup di bawah kekuasaan Tiongkok. Namun Xi, pemimpin Tiongkok yang paling otoriter dalam satu generasi, telah menjelaskan bahwa “penyatuan kembali yang tak terelakkan” dengan Tiongkok daratan tidak dapat ditunda tanpa batas waktu.

Latihan dua hari tersebut, yang melibatkan operasi gabungan angkatan darat, angkatan laut, angkatan udara, dan kekuatan roket Tiongkok, dilakukan di Selat Taiwan – perairan sempit yang memisahkan pulau itu dari daratan Tiongkok – serta di utara, selatan, dan timur Taiwan. Taiwan, menurut PLA.

Untuk pertama kalinya, latihan PLA juga melibatkan Penjaga Pantai Tiongkok, yang beroperasi di daerah sekitar pulau-pulau terpencil Taiwan yaitu Kinmen, Matsu, Wuqiu dan Dongyin, yang terletak di lepas pantai tenggara Tiongkok.

CCTV menayangkan rekaman pada hari Jumat yang menunjukkan tentara PLA memindahkan artileri bergerak dan sistem rudal ke posisinya, meskipun tidak menunjukkan adanya tembakan langsung.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengecam latihan militer Tiongkok sebagai “provokasi yang tidak masuk akal” dan mengirimkan pasukan laut, udara, dan daratnya sendiri sebagai tanggapan.

Antara pukul 06.00 Kamis dan 06.00 Jumat, kementerian mendeteksi 49 pesawat Tiongkok, termasuk 35 pesawat yang melintasi Garis Median, sebuah titik demarkasi informal di Selat Taiwan yang tidak diakui oleh Beijing tetapi hingga beberapa tahun terakhir sebagian besar dihormati.

Sebanyak 19 kapal perang Tiongkok dan tujuh kapal penjaga pantai terdeteksi di dekat Selat Taiwan, menurut kementerian.

Kantor kepresidenan Taiwan mengatakan pada hari Kamis bahwa “sangat disesalkan melihat Tiongkok mengancam demokrasi dan kebebasan Taiwan serta perdamaian dan stabilitas regional dengan provokasi militer sepihak,” dan menambahkan bahwa Taiwan memiliki “kepercayaan diri dan kemampuan untuk melindungi keamanan nasional.”

Sebuah layar besar di Beijing menunjukkan sebuah jet tempur Tiongkok mengambil bagian dalam latihan militer Tiongkok selama dua hari di sekitar Taiwan pada tanggal 23 Mei 2020.

Lai memiliki awal yang sibuk dan penuh gejolak politik dalam masa kepresidenannya setelah mengambil alih jabatan pemimpin dua periode Tsai Ing-wen, untuk memulai masa jabatan ketiga berturut-turut yang bersejarah bagi Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa.

Latihan yang dilakukan PLA merupakan ujian nyata pertama bagi politisi veteran tersebut dalam mengelola ketegangan dengan Beijing, yang telah menolak tawarannya untuk berbicara dan melanjutkan pariwisata lintas selat dan pertukaran pelajar.

Pada hari Jumat, Kementerian Pertahanan Tiongkok menuduh Lai mendorong Taiwan ke dalam “situasi perang yang berbahaya” dan “bermain api.”

“Mereka yang bermain api akan membakar diri mereka sendiri,” kata juru bicara kementerian Wu Qian kepada wartawan, menggunakan retorika yang sering dilakukan Tiongkok untuk pemerintah Taiwan. “Setiap kali (kekuatan) ‘kemerdekaan Taiwan’ memprovokasi kami, kami akan terus melakukan tindakan balasan hingga reunifikasi penuh tanah air tercapai.”

Di dalam negeri, Lai menghadapi kekacauan di badan legislatif, di mana partai-partai oposisi yang mendukung hubungan lebih dekat dengan Tiongkok memegang mayoritas, dan telah mendorong pemerintahannya untuk diawasi lebih ketat.

Ribuan orang yang sebagian besar adalah anak muda turun ke jalan untuk memprotes upaya oposisi mempercepat rancangan undang-undang yang memberikan parlemen lebih banyak kekuasaan.

Namun meski Beijing menunjukkan kekuatan besar-besaran, kehidupan tetap berjalan normal di Taiwan, dimana 23 juta penduduknya telah terbiasa dengan ancaman militer Tiongkok, meskipun ancaman tersebut menjadi lebih sering dan menonjol dalam beberapa tahun terakhir.

“Kami tidak takut dengan Partai Komunis Tiongkok, dan kami memiliki keyakinan,” kata seorang pensiunan berusia 88 tahun, yang bermarga Liu, kepada SmokersWorld.

“Jika Partai Komunis Tiongkok menyerang Taiwan, tidak akan mudah bagi mereka untuk merebut Taiwan. Rakyat Taiwan tidak takut perang.”

Seorang ibu berusia 42 tahun, yang bermarga Tsai, mengatakan dia bahkan tidak menyadari latihan PLA sedang berlangsung.

“Saya yakin pemimpin akan mengutamakan kebahagiaan rakyat, jadi saya tidak khawatir. Saya pikir perdamaian akan tetap terjaga,” katanya.

Latihan Penjaga Pantai Tiongkok di dekat Taiwan.

Latihan militer yang dilakukan Tiongkok sering kali bertujuan untuk mempermainkan khalayak domestik dan juga menunjukkan niatnya secara internasional, dan media pemerintah telah meningkatkan liputan mengenai latihan tersebut.

Zhang Chi, seorang pakar militer Tiongkok, mengatakan kepada stasiun televisi pemerintah Tiongkok, CCTV, bahwa latihan PLA berfokus pada “mempraktikkan mode baru dalam memblokade Taiwan.”

“Taiwan adalah sebuah pulau terpencil, tertahan di lautan dan memiliki swasembada yang lemah. Perekonomian Taiwan berorientasi ekspor, dan sebagian besar konsumsi energinya bergantung pada impor. Sekali dikepung dan diblokade, negara ini dapat dengan mudah menyebabkan keruntuhan ekonomi, menjadikannya pulau mati,” katanya.

Latihan di selatan Taiwan sangat penting untuk blokade tersebut, yang menargetkan pelabuhan Kaohsiung, pelabuhan terbesar Taiwan dan pangkalan penting bagi angkatan laut pulau itu, kata Zhang. Sementara itu, latihan di sebelah timur Taiwan dirancang untuk memutus impor energi pulau tersebut, jalur keluar bagi pasukan “kemerdekaan Taiwan” dan jalur dukungan dari AS dan sekutunya, tambahnya.

AS memelihara hubungan dekat namun informal dengan Taiwan dan terikat oleh hukum untuk memasok senjata ke pulau itu untuk mempertahankan diri.

Zhang juga mencatat bahwa latihan tersebut telah mencapai “terobosan baru” dengan memasuki perairan dekat Wuqiu dan Dongyin, yang memiliki kepentingan geografis yang signifikan.

“Militer Taiwan memandang mereka sebagai pos terdepan untuk operasi pertahanan Selat Taiwan. Latihan ini semakin menekan ruang aktivitas militer Taiwan,” ujarnya.

Para analis mengatakan gerakan Penjaga Pantai Tiongkok di dekat dan di sekitar pulau-pulau terpencil merupakan aspek baru yang penting dari latihan saat ini, yang mengikuti latihan pengepungan sebelumnya pada Agustus 2022 dan April 2023.

“Penekanan Pasukan Penjaga Pantai dan pasukan lainnya ke perairan dekat pulau-pulau lepas pantai tersebut merupakan tindakan yang provokatif,” kata Carl Schuster, mantan direktur operasi di Pusat Intelijen Gabungan Komando Pasifik AS.

Dia mengatakan dia memperkirakan aktivitas Tiongkok seperti itu akan terus berlanjut dan “akan menjadi hal yang biasa,” dan Beijing pada suatu saat dapat mengubah latihan tersebut menjadi operasi militer yang nyata.

Craig Singleton, rekan senior Tiongkok di Yayasan Pertahanan Demokrasi non-partisan, mengatakan pola latihan Tiongkok di sekitar Taiwan tidak menandakan ancaman invasi yang akan segera terjadi.

“Latihan ini membantu mengaburkan batas antara perdamaian dan perang, sehingga latihan di masa depan dapat digunakan sebagai dalih untuk melakukan invasi yang sebenarnya,” kata Singleton.

Namun Singleton dan pihak lain mengatakan latihan tersebut mengirimkan pesan politik yang lebih besar daripada pesan militer.

“Pedang Bersama – 2024A bertujuan untuk mengaktifkan kembali tekanan militer untuk menegaskan tingkat pengaruh terhadap pemerintahan baru (Taiwan) dan narasinya,” kata Lionel Fatton, asisten profesor hubungan internasional di Universitas Webster di Jenewa, yang menggunakan nama Tiongkok untuk hal ini. latihan minggu ini.

Beijing akan menggunakan tekanan dari latihan tersebut untuk mencoba meningkatkan perpecahan di dalam Taiwan, yang dapat “melemahkan” pulau itu dari dalam, katanya.

“Tekanan militer yang terus-menerus dan nyata terhadap pulau tersebut juga akan membantu mempolarisasi aparat politik, dan bahkan tatanan sosial itu sendiri,” kata Fatton.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *