19 Juni 2024

Pemilu India 2024: Sekali lagi, jutaan migran tidak dapat memilih

Mumbai, India – SmokersWorld — Chanu Gupta telah tinggal di ibu kota keuangan India. Mumbai, hampir sepanjang hidupnya, sejak tiba sebagai seorang anak dari negara bagian Uttar Pradesh di utara. Namun ketika pemungutan suara dibuka di kota tersebut, pedagang kaki lima berusia 59 tahun tersebut tidak akan dapat memilih dalam pemilu nasional. Bersama dengan jutaan pekerja migran internal yang merupakan tulang punggung utama perekonomian negara. “Saya tidak bisa ikut memilih karena saya bukan warga negara bagian Maharashtra,” kata Gupta kepada SmokersWorld di distrik perbelanjaan Mumbai. Sambil berdiri di samping gerobak pinggir jalan tempat dia menjual es serut dan minuman dingin. “Saya memiliki hak suara di negara bagian lain.” Berdasarkan aturan pemilu di India, pemilih yang memenuhi syarat hanya dapat memberikan suara di daerah pemilihan. Yang berarti mereka yang bekerja di luar negara bagian tersebut harus pulang ke negaranya untuk memilih. Hal ini tidak mungkin dilakukan oleh banyak pekerja di luar negara bagian yang ingin mengikuti pemilu India 2024. Khususnya pekerja berupah harian yang kurang mampu di sektor yang tidak terorganisir. Dan ini merupakan kelompok yang sangat besar – sebuah penelitian memperkirakan terdapat sekitar 600 juta migran internal pada tahun 2020, yang merupakan 43% dari hampir 1,4 miliar penduduk negara tersebut pada saat itu.

Chanu Gupta, penjual es serut di Mumbai, berpose saat wawancara dengan SmokersWorld pada 16 April 2024.

Para pekerja ini sering kali berasal dari wilayah pedesaan miskin di India, dan sedang mencari pekerjaan di kota-kota besar. Meski begitu, mereka mendapat upah rendah yang biasanya dikirim pulang untuk menghidupi anggota keluarga. Mungkin tempat ini lebih menakjubkan daripada Mumbai – kota terkaya di India dan tempat lahirnya industri film Bollywood. Sering disebut sebagai “kota impian”, Mumbai menarik para migran dari seluruh negeri dengan harapan mendapatkan kekayaan dan kesuksesan.

Lebih dari 43% penduduk Mumbai digolongkan sebagai migran pada tahun 2011 selama sensus nasional terakhir, menurut lembaga pemikir migrasi Knomad. Kebanyakan dari mereka berasal dari negara bagian dengan tingkat kemiskinan dan pengangguran yang lebih tinggi seperti Uttar Pradesh, Bihar, Rajasthan dan Gujarat. Tanda-tanda adanya keragaman tersebut terlihat di mana-mana di Mumbai – beragamnya bahasa yang digunakan, banyaknya pekerja harian di seluruh kota, mulai dari pengemudi becak hingga pekerja konstruksi dan penjual jus tebu yang berjejer di jalanan.

Nasib Para Pekerja India Di Wilayah Pedesaan

Bagi para pekerja ini, meninggalkan upah harian mereka untuk pulang ke rumah untuk memilih akan menimbulkan kerugian yang besar – baik berupa uang yang harus mereka keluarkan untuk mencapai tujuan tersebut, maupun hilangnya gaji. Dan kerugian tersebut mempunyai dampak yang besar terhadap anggota keluarga di negara asal mereka yang bergantung pada pendapatan mereka – mulai dari anak-anak yang kehilangan biaya sekolah hingga biaya sewa dan makanan bagi orang tua yang lanjut usia.

Seorang pekerja menyeimbangkan keranjang jerami di kepalanya di Mumbai pada 15 April 2024.

Pandemi Covid-19 semakin mempertegas ketidakstabilan kondisi pekerja migran ketika jutaan orang kehilangan pekerjaan hampir dalam semalam dan terpaksa pulang. “Meskipun biaya hidup di kota-kota besar relatif tinggi dibandingkan di pedesaan, upah mereka sangat rendah sehingga menyebabkan kondisi hidup yang buruk. Termasuk terbatasnya atau tidak adanya layanan publik seperti air dan sanitasi,” kata sebuah penelitian yang dipimpin oleh PBB yang meneliti dampak pandemi terhadap segmen angkatan kerja ini. Gupta mengatakan bisnis es serutnya bergantung pada bulan-bulan musim panas saat pemilu berlangsung. “Jika saya memilih, saya kehilangan bisnis saya. Bagi saya, mencari nafkah lebih penting daripada memilih karena saya harus menghidupi keluarga saya,” katanya. “Ada banyak migran seperti saya yang berada di Mumbai untuk mencari uang dan tidak bisa memilih.”

Masalah Sama Di Hadapi Warga Negara India di Luar Negeri

Banyak warga negara India yang berada di luar negeri yang merupakan bagian dari diaspora global India yang sangat besar. Menghadapi masalah yang sama, meskipun kondisi mereka sangat berbeda-beda. Sebagian besar dari mereka adalah pekerja berpenghasilan rendah yang membantu membangun perekonomian dan kota-kota gemerlap di negara-negara Arab yang kaya minyak. Sementara beberapa lainnya adalah pelajar kelas menengah atau atas yang sedang mengejar pendidikan internasional atau karir profesional di negara-negara Barat. Menurut data pemerintah, terdapat 13,6 juta “orang India non-residen” atau NRI di seluruh dunia. Kelompok terbesar di Uni Emirat Arab, dengan 3,4 juta NRI, diikuti oleh 2,5 juta di Arab Saudi. Berikutnya adalah Amerika Serikat dengan 1,2 juta. Penderitaan NRI di negara-negara Teluk – banyak di antaranya tinggal di asrama sempit dan kamp kerja paksa – juga menjadi sorotan selama pandemi ini ketika bisnis-bisnis tutup, upah berkurang, dan pembatasan perbatasan menghalangi mereka untuk kembali ke negara mereka, sehingga membuat mereka berada dalam ketidakpastian.

Proses Rumit Dalam Pemilihan DI Luar Negeri

Bagi warga India perantauan ini, tidak ada yang namanya pemungutan suara online atau surat suara lewat pos. Sebaliknya, NRI harus mendaftar sebagai “pemilih luar negeri” kemudian melakukan perjalanan ke kampung halaman mereka di India untuk hadir secara fisik di daerah pemilihan mereka untuk memberikan suara. Laporan media lokal menyoroti beberapa pemilih berdedikasi yang mampu terbang pulang dan memilih, seperti para profesional di Inggris atau Dubai. Namun mereka masih merupakan minoritas kecil di NRI yang melakukan hal tersebut. Menurut Komisi Pemilihan Umum India, pada pemilu nasional terakhir pada tahun 2019, lebih dari 71.000 orang terdaftar sebagai “pemilih luar negeri” – kurang dari 1% dari total populasi NRI pada saat itu.

Seorang pekerja mengawasi ponselnya saat istirahat di Mumbai pada 17 April 2024.

Upaya Pihak Berwenang Dalam Pemilu India 2024

Pihak berwenang India telah berupaya keras dalam beberapa tahun terakhir untuk meningkatkan jumlah pemilih. Dengan mendesak seluruh 968 juta pemilih yang memenuhi syarat di seluruh negeri untuk memberikan suara mereka. Suatu prestasi besar yang mencakup pendirian lebih dari satu juta tempat pemungutan suara dari hutan terpencil hingga puncak gunung. ECI juga telah meluncurkan inisiatif literasi pemilih dan kampanye media sosial yang menargetkan pemilih muda. Upaya-upaya ini menghasilkan jumlah pemilih tertinggi dalam sejarah negara ini pada pemilu tahun 2019. Dengan lebih dari 67% masyarakat India datang ke tempat pemungutan suara. Kelompok besar pekerja migran yang kehilangan haknya sangat bertolak belakang dengan pencapaian-pencapaian ini – dan tidak ada solusi yang terlihat. Dalam sebuah penelitian pada tahun 2011 yang mensurvei para pekerja di lima negara bagian di India, 60% responden “setidaknya satu kali tidak ikut pemilu karena mereka jauh dari rumah untuk mencari pilihan penghidupan.” Laporan tersebut menambahkan bahwa banyak migran meninggalkan rumah ketika mereka berusia 13 tahun untuk mencari pekerjaan. Dan tidak punya waktu untuk mendapatkan kartu pemilih mereka ketika mereka sudah memenuhi syarat pada usia 18 tahun.

Para pekerja mengobrol saat istirahat di Mumbai, India, pada 17 April 2024.

Suatu Masalah Yang Terjadi Dari Tahun Ke Tahun

ECI mengakui masalah ini dalam laporannya pada tahun 2022, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana meningkatkan partisipasi. Pemilih di kalangan migran internal. Salah satu masalah yang disoroti oleh badan pemungutan suara tidak adanya definisi yang jelas mengenai migran internal. Menambahkan bahwa ketidakmampuan mereka untuk memilih adalah alasan utama “yang berkontribusi terhadap rendahnya jumlah pemilih.” ECI mengatakan pihaknya telah mengusulkan mesin pemungutan suara jarak jauh untuk mengatasi masalah ini. Namun pada tahun 2023, pemerintah menyatakan tidak ada rencana seperti itu.

Artinya, untuk saat ini, memilih masih merupakan hal yang mustahil bagi banyak pekerja migran. “saya tidak bisa mengatakan siapa yang akan saya pilih jika saya berada di kampung halaman saya,” kata Gupta, vendor Mumbai. “Itu adalah hal terakhir yang ada dalam pikiran saya – fokus saya saat ini adalah mencari nafkah.”

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *