19 Juni 2024

Mumbai, India SmokersWorld —Bagi jutaan orang India, ini adalah kota tempat impian menjadi kenyataan – lihat saja sekeliling. Dari rumah gemerlap orang terkaya di Asia, Mukesh Ambani, yang menjulang tinggi di atas “Billionaires’ Row,” hingga rumah-rumah mewah di tepi pantai milik para bintang Bollywood, Mumbai adalah tempat di mana ambisi tersebut diwujudkan. Namun ketika ibu kota keuangan India bersiap untuk memberikan suara dalam pemilihan umum besar-besaran di negara tersebut, banyak warga mengatakan mereka menginginkan pembagian kekayaan yang lebih adil – dengan pendidikan yang lebih baik sebagai kunci menuju peluang. Di lingkungan Dadar yang padat penduduk, para penipu dan pemimpi keluar dari stasiun kereta api dan kompleks perbelanjaan, pusaran umat manusia melintasi jalan-jalan yang padat tempat para pedagang pasar berjualan untuk berbisnis.

Penjual sayur Sachin Chaudhary berpose saat wawancara dengan SmokersWorld di Mumbai, India, pada 16 April 2024.

Selain tumpukan kentang dan bawang, pedagang kelontong berusia 34 tahun Sachin Chaudhary menyebutkan kenaikan harga dan pasar kerja yang sulit sebagai kekhawatiran terbesarnya menjelang fase pemungutan suara pertama di kota itu pada bulan Mei. “Perubahan yang ingin saya lihat adalah, biaya-biaya menjadi lebih murah,” katanya. “Dan anak-anak mendapatkan pendidikan yang baik, jadi seharusnya ada peluang yang lebih baik di sektor pekerjaan.”

Sebagai kota terkaya di India, Mumbai sering disamakan dengan New York – tempat dimana setiap orang berasal dari tempat lain, berharap untuk menjadi besar dan menghidupi keluarga mereka, seringkali di daerah pedesaan yang lebih miskin. Namun di tengah kemewahan dan kemewahan, separuh lainnya dari India juga terlihat jelas. Di dekat tempat-tempat wisata seperti Gerbang India yang ikonik, para pekerja harian bekerja keras di tengah panas terik, membawa beban berat di bahu mereka atau menjual pernak-pernik di pinggir jalan yang berdebu.

Seorang pekerja pengiriman mengendarai sepedanya melewati lalu lintas di Colaba, Mumbai, pada 17 April 2024.

Perbedaan ini terjadi pada Rajani Bhat, warga Mumbai berusia 42 tahun dengan rambut pendek runcing dan suara tegas.

“Saya khawatir mengenai perlindungan perempuan, terutama anak perempuan,” katanya dari jalan yang dipenuhi toko perhiasan dan pakaian.

“Mereka menjual kantong sampah, melakukan banyak pekerjaan, tapi bagaimana dengan pendidikan mereka? Mereka punya orang tua, tapi masalahnya kondisi keuangan mereka (tidak punya hak),” ujarnya.

“Seseorang harus melakukan sesuatu untuk mereka.”

Rajani Bhat menyuarakan dukungannya kepada Perdana Menteri Narendra Modi saat wawancara dengan SmokersWorld di Mumbai, India, pada 16 April 2024.

Banyak anak miskin di kota yang belum genap berusia 10 tahun ketika mereka mulai membantu orang tuanya mencari nafkah. Hal ini sangat umum terjadi di daerah kumuh Mumbai yang terkenal, seperti yang digambarkan dalam film pemenang Oscar tahun 2008 “Slumdog Millionaire.”

Kalpita Shinde, seorang pegawai pemerintah berusia 43 tahun, juga menyoroti perlunya pemerintahan India berikutnya untuk memberikan mobilitas ke atas yang lebih besar bagi masyarakatnya.

“Semua orang harus mempunyai pekerjaan, dan pekerjaan tersebut harus setara dengan peluang pendidikan yang lebih baik yang kita miliki,” katanya. “Jika seseorang mempunyai pekerjaan yang baik, maka bukan hanya individunya saja yang tumbuh. Seluruh keluarga juga tumbuh dan menjalani kehidupan yang lebih baik.”

Bankir Helen D’Souza, 60, setuju dengan sentimen tersebut.

“Saya pikir ada banyak hal yang harus dilakukan di negara ini, sehubungan dengan kelas menengah,” katanya di sela-sela lalu lintas Dadar. “Banyak orang tidak bahagia… Ketika Anda tidak mendapatkan sesuatu, Anda kehilangan kepercayaan.”

Helen D'Souza berfoto saat berjalan-jalan bersama keluarganya di Mumbai, India, pada 16 April 2024.

Setiap Mumbaikar yang berbicara kepada SmokersWorld menekankan pentingnya memilih sebagai kewajiban warga negara, namun hanya pendukung satu partai yang secara terbuka menyatakan niat memilih mereka.

Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa dan Perdana Menteri Narendra Modi diperkirakan akan memenangkan masa jabatan lima tahun ketiga berturut-turut pada pemilu ini, sehingga memperpanjang pemerintahannya yang populer namun kontroversial hingga dekade kedua.

Dominasi tersebut tercermin dari banyaknya materi kampanye BJP yang dipajang di seluruh kota, dan hanya sedikit tanda-tanda oposisi dari India. Wajah Modi berseri-seri dari papan reklame dan jembatan yang digantung, poster-poster yang mencantumkan prestasi dan janji-janji pemilunya pada pemilu India.

Papan reklame bergambar Perdana Menteri India Narendra Modi terpampang di jalan di Mumbai, India pada 15 April 2024.
Seorang pria bersepeda di sepanjang jalan di depan markas Shiv Sena di Mumbai, India, pada 16 April 2024.

Bagi Bhat, jawaban terhadap anak perempuan dan perempuan India yang miskin terletak pada Modi, yang telah berjasa meningkatkan perekonomian, infrastruktur, dan posisi global negara tersebut.

“Saya ingin Narendra Modi – itu saja. Dia adalah pemimpin sejati,” katanya.

“Sebelum Narendra Modi, tidak ada yang tahu siapa presiden dan perdana menteri.

“Tetapi sekarang semua orang menyadari hal itu karena dia akan keluar, menjaga hubungan (dengan negara lain), sehingga negara kita dapat mengatasi masalah-masalah yang akan datang.”

Mengobrol dengan SmokersWorld sambil menyesap secangkir kertas chai, penjual Parag Sawla, 42, menggemakan sentimen tersebut.

“Saya akan memilih BJP karena mereka adalah partai yang sempurna,” katanya. “Bagi saya, dalam pemilu kali ini, kita membutuhkan partai yang fokus tidak hanya pada isu-isu global namun juga pada isu-isu yang penting bagi individu di negara ini.”

Penjual Parag Sawla minum chai saat istirahat di Mumbai, India, pada 16 April 2024.

Namun tidak semua pemilih BJP begitu antusias.

“Tidak ada oposisi yang kuat, jadi saya akan memilih BJP karena tidak ada partai politik (penting) lainnya. BJP berkuasa di mana-mana,” kata Chaudhary, penjual sayur.

“Jika ada oposisi yang kuat, saya akan punya lebih banyak pilihan – tapi sayangnya, kami tidak punya pilihan.”

Selain pendidikan dan ketenagakerjaan, ada beberapa permasalahan lain yang muncul di benak para pemilih di Mumbai – terutama ketegangan agama yang sudah berlangsung lama dan meningkat di bawah kepemimpinan Modi.

Modi dan BJP-nya dituduh mendorong polarisasi agama dengan kebijakan nasionalis Hindu, sehingga menimbulkan gelombang Islamofobia dan bentrokan komunal yang mematikan. Banyak dari 230 juta umat Islam di negara tersebut mengatakan bahwa mereka dikesampingkan dan dipinggirkan di negara demokrasi terbesar di dunia.

Salah satu poin utama yang menjadi perdebatan adalah upaya BJP untuk mengesahkan Uniform Civil Code (UCC), yaitu seperangkat hukum umum untuk masalah pribadi seperti pernikahan, perceraian dan warisan – menggantikan hukum agama yang dianut oleh kelompok yang berbeda.

Beberapa kritikus khawatir kebijakan pemerintah nasionalis Hindu dapat mempengaruhi undang-undang tersebut secara berlebihan, sehingga semakin mengancam hak dan kebebasan kelompok minoritas. Namun ada juga yang berpendapat bahwa reformasi hukum agama merupakan sebuah kemajuan.

Sanjay Sardesai duduk dengan sepeda motornya di luar markas Kongres Nasional India saat wawancara dengan SmokersWorld di Mumbai, India, pada 16 April 2024.

Sanjay Sardesai, seorang pensiunan pekerja maskapai penerbangan berusia 60 tahun, tidak bersedia menyebutkan siapa yang akan ia pilih, namun mengatakan bahwa hukum perdata adalah isu pemilu yang paling penting.

Artinya, seluruh lapisan masyarakat, apa pun agamanya, harus diperlakukan sama, ujarnya kepada SmokersWorld sambil beristirahat dengan sepeda motornya di Dadar.

“Hal ini harus diterapkan agar kami mendapat hak yang sama di seluruh India.”

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *