19 Juni 2024

SmokersWorld Lebih dari 100 orang berkumpul diam-diam di atas matras yoga selama akhir pekan tanpa melakukan apa pun, dalam sebuah acara di Seoul yang merupakan bagian dari tantangan fisik, bagian dari karya seni, dan bagian dari masyarakat Korea Selatan yang sangat kompetitif.

Kompetisi Space-out tahunan, yang diadakan pada hari Minggu, mencari siapa yang terbaik dalam melakukan zonasi selama 90 menit tanpa tertidur, memeriksa ponsel, atau berbicara.

Detak jantung peserta dipantau, sementara penonton memilih 10 kontestan favorit mereka. Siapa pun yang memiliki detak jantung paling stabil di antara 10 orang akan membawa pulang piala.

Di antara mereka yang ambil bagian adalah speed skater Kwak Yoon-gy, peraih dua medali perak Olimpiade.

Speed ​​skater Kwak Yoon-gy mengambil bagian dalam kompetisi Space-out tahunan yang diadakan pada hari Minggu di Seoul.

“Saya mencoba Olimpiade sebanyak lima kali dan tidak pernah beristirahat dengan cukup saat berlatih selama 30 tahun,” kata spesialis lintasan pendek berusia 34 tahun yang menempati posisi ketiga.

“Saya dengar tempat ini adalah tempat di mana saya bisa menjernihkan pikiran dan beristirahat setidaknya selama ini, jadi saya datang ke sini sambil berpikir, ‘Wow, inilah yang sangat saya butuhkan.’”

Lebih dari 4.000 orang mendaftar untuk berpartisipasi dalam kompetisi yang diselenggarakan oleh pemerintah kota. 117 kontestan yang dipilih berkisar dari anak-anak kelas dua hingga orang berusia 60-an.

Bagi banyak peserta, ini adalah cara untuk pulih dari kelelahan dan stres, sering kali akibat pekerjaan mereka, di negara dengan tekanan akademis yang tinggi dan tekanan ekstrem untuk sukses.

“Saya biasanya punya banyak kekhawatiran dan stres, jadi saya melamar [to participate] karena menurutku akan menyenangkan menghilangkan stres dan kekhawatiran dengan tidak mengikuti kompetisi,” kata YouTuber Kim Seok-hwan, 26 tahun.

YouTuber berusia 26 tahun Kim Seok-hwan keluar dari zona saat ia berpartisipasi dalam kompetisi Space-out tahunan yang diadakan pada hari Minggu di Seoul.

Tahun ini menandai ulang tahun kesepuluh kompetisi Space-out, yang didirikan oleh seorang seniman visual, yang menggunakan nama samaran Woopsyang, setelah ia mengalami kelelahan parah.

“Saya bertanya-tanya mengapa saya begitu cemas karena tidak melakukan apa pun,” kenangnya, seraya menambahkan bahwa saat itulah dia menyadari bahwa kecemasannya muncul karena membandingkan dirinya dengan orang lain yang menjalani kehidupan sibuk.

“Faktanya, orang-orang itu mungkin juga ingin melamun dan tidak melakukan hal seperti saya,” kata Woopsyang. “Jadi, saya membuat sebuah kompetisi dengan pemikiran bahwa akan lebih baik jika kita berhenti sejenak bersama-sama di tempat dan waktu yang sama.”

Kompetisi Space-out didirikan oleh seorang seniman visual dengan nama samaran Woopsyang, setelah ia mengalami kelelahan parah.

Pemalasan kompetitif “menjungkirbalikkan konvensi sosial bahwa melamun adalah buang-buang waktu dalam masyarakat yang sibuk saat ini dan mengubahnya menjadi aktivitas yang berharga,” katanya.

“Kontes ini memberi tahu Anda bahwa melamun tidak lagi membuang-buang waktu, melainkan waktu yang sangat Anda perlukan.”

Lombanya juga seni pertunjukan, ujarnya.

“Meskipun para kontestan tetap berada di dalam tempat kompetisi, penonton terus bergerak,” kata Woopsyang, seraya menambahkan bahwa tujuannya adalah untuk “menciptakan kontras visual antara grup yang tidak melakukan apa pun dan grup yang sibuk.”

Lomba tersebut merupakan seni pertunjukan yang menampilkan a

Sejak kompetisi Space-out pertama diadakan di Seoul pada tahun 2014, kompetisi ini telah berkembang secara internasional, dengan kontes berlangsung di berbagai kota seperti Beijing, Rotterdam, Taipei, Hong Kong dan Tokyo.

Kompetisi tahun ini di Seoul dimenangkan oleh penyiar lepas Kwon So-a, yang melakukan banyak pekerjaan, dan membawa pulang piala berbentuk seperti patung Auguste Rodin “The Thinker.”

Penyiar lepas Kwon So-a memenangkan kompetisi tahun ini di Seoul dan membawa pulang piala berbentuk seperti patung Auguste Rodin

“Khususnya di Korea, ini adalah negara yang sangat kompetitif, di mana orang-orang berpikir bahwa jika mereka tidak berbuat apa-apa maka mereka akan tertinggal,” kata Kwon, 35 tahun. “Saya pikir setiap orang harus memiliki kecepatannya sendiri dan terkadang melambat.”

Tidak melakukan apa pun “baik untuk kesehatan mental dan fisik Anda karena tubuh Anda harus rileks, tetapi tubuh Anda hanya bisa rileks ketika otak Anda rileks,” tambahnya.

“Karena kedua alasan ini, masyarakat harus menjauhi diri.”

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *