19 Juni 2024

Orang-orang kaya dan terkenal di India memberikan suara mereka dalam pemilu terbesar di dunia

SmokersWorld – Selebriti, industrialis, dan politisi memberikan suara mereka di negara demokrasi terbesar di dunia itu ketika pemungutan suara dibuka di ibukota keuangan India selama pemilu nasional yang berlangsung selama berminggu-minggu, di mana Perdana Menteri Narendra Modi sedang mencari masa jabatan lima tahun lagi.

Pemungutan suara berlangsung di enam daerah pemilihan di seluruh Mumbai di negara bagian barat Maharashtra, dan 43 daerah pemilihan lainnya di seluruh negeri, pada hari Senin ketika jutaan orang berbondong-bondong ke tempat pemungutan suara untuk menentukan siapa yang akan memimpin negara dengan jumlah penduduk terpadat di dunia.

Di kota terkaya di India dan tempat lahirnya industri film Bollywood, sekelompok selebritas terlihat sedang memberikan suara mereka, memamerkan jari telunjuk mereka yang bergaris ungu – sebuah tanda yang menentukan bahwa seseorang telah memilih dalam pemilu India.

Aktor Bollywood Shah Rukh Khan, bersama keluarganya, meninggalkan tempat pemungutan suara setelah memberikan suara di Mumbai pada 20 Mei 2024.

“Raja Bollywood” Shah Rukh Khan terlihat meninggalkan tempat pemungutan suara di Mumbai bersama keluarganya – istri Gauri, putrinya Suhana, dan putra Aryan dan Abram. Di tempat lain, salah satu aktor paling terkenal di India, Amitabh Bachchan, juga memberikan suaranya di tempat pemungutan suara di pinggiran Andheri.

“Sebagai warga negara India yang bertanggung jawab, kita harus menggunakan hak untuk memilih pada hari Senin ini di Maharashtra,” tulis Khan di X pada akhir pekan. “Mari kita melaksanakan tugas kita sebagai orang India dan memilih dengan tetap memikirkan kepentingan terbaik negara kita. Majulah Promosikan, hak kami untuk Memilih.”

Bintang film Deepika Padukone dan Ranveer Singh, yang sedang menantikan kelahiran anak pertama mereka tahun ini, juga tampak dalam foto, serta industrialis miliarder Mukesh Ambani bersama istrinya, Nita dan putranya Akash.

Aktor Bollywood Ranveer Singh dan Deepika Padukone tiba untuk memberikan suara mereka di tempat pemungutan suara di Mumbai pada 20 Mei 2024.

Setelah memberikan suaranya pada hari Senin, aktor Akshay Kumar mengatakan dia ingin melihat India menjadi “maju dan kuat.”

Sambil menunjukkan jarinya yang berlumuran tinta kepada wartawan setempat, ia menambahkan: “Saya memilih… India harus memilih apa yang mereka anggap benar… Saya pikir jumlah pemilih akan bagus.”

Aktris Bollywood Aishwarya Rai Bachchan menunjukkan jarinya yang bertinta setelah memberikan suara di tempat pemungutan suara di Mumbai pada 20 Mei 2024.
Aktor Bollywood Amitabh Bachchan di tempat pemungutan suara di Mumbai pada 20 Mei 2024.

Namun sesuai dengan pemilu sebelumnya, jumlah pemilih di Mahrashtra pada hari Senin masih rendah yaitu 54% – yaitu 47-55% di enam daerah pemilihan Mumbai – menurut data dari Komisi Pemilihan Umum. Sebagai perbandingan, di negara bagian Benggala Barat di bagian timur laut, sekitar 73% pemilih yang memenuhi syarat memberikan suara mereka, menurut data.

Para pemain kunci dalam pemilu di kota ini adalah Partai Bharatiya Janata (BJP) yang dipimpin Modi, oposisi utama Kongres Nasional India, dan dua faksi saingan Shiv Sena – sebuah kelompok ultranasionalis lokal yang telah lama memainkan peran penting dalam politik Mumbai.

Warga mengantri untuk memberikan suaranya pada 20 Mei 2024 di Mumbai, India.

Mumbai, kota berpenduduk lebih dari 12 juta jiwa, sering disamakan dengan New York dan disebut sebagai “kota impian”, tempat jutaan migran dari seluruh negeri datang untuk mencari peruntungan dan mencari tujuan hidup.

Ini adalah kota yang sangat kaya dan sangat miskin, dengan gedung-gedung pencakar langit menjulang tinggi di atas pemukiman kumuh dan anak-anak miskin mengemis di jendela mobil yang dikemudikan sopir yang membawa siswa ke sekolah.

Meskipun orang-orang kaya dan terkenal terlihat memberikan suaranya, banyak pekerja migran di kota tersebut yang tidak ikut dalam pemilu.

Para pemilih menunggu untuk memberikan suaranya di Chandivali, Mumbai, pada 20 Mei 2024.

Berdasarkan aturan pemilu di India, pemilih yang memenuhi syarat hanya dapat memberikan suara di daerah pemilihannya – yang berarti mereka yang bekerja di luar negara bagian tersebut harus pulang ke negaranya untuk memilih. Bagi banyak pekerja di luar negeri, terutama pekerja berupah harian yang kurang mampu di sektor yang tidak terorganisir, hal ini hampir mustahil dilakukan, karena biaya yang harus dikeluarkan untuk perjalanan pulang.

Banyak pemilih di Mumbai khawatir dengan meningkatnya inflasi dan mencari peluang pendidikan dan pekerjaan yang lebih baik.

“Perubahan yang ingin saya lihat adalah, segala sesuatunya menjadi lebih murah,” Sachin Chaudhary, seorang pedagang kelontong berusia 34 tahun, sebelumnya mengatakan kepada SmokersWorld, seraya menambahkan bahwa dia juga ingin melihat peluang yang lebih baik di sektor ketenagakerjaan.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *