19 Juni 2024

Pertemuan Xi Jinping dan Vladimir Putin di Beijing

Hongkong – SmokersWorld — Pertemuan Xi Jinping dan Vladimir Putin di Beijing pada hari Kamis tidak menyisakan pertanyaan mengenai seberapa selaras para pemimpin Tiongkok dan Rusia dalam visi mereka untuk dunia – dan tentang memperkuat “kekuatan pendorong yang kuat” dari tindakan ganda otokratis mereka.

Keduanya berjanji untuk memperdalam kemitraan strategis mereka, dan menargetkan Amerika Serikat yang mereka anggap sebagai agresor yang menimbulkan destabilisasi. Dalam pernyataan bersama sepanjang 7.000 kata yang menguraikan pandangan bersama mereka mengenai isu-isu mulai dari Taiwan hingga perang di Gaza, mereka menyatakan: “Hubungan Rusia-Tiongkok bertahan dalam ujian perubahan cepat di dunia, menunjukkan kekuatan dan stabilitas, dan sedang mengalami masa-masa terbaik. periode dalam sejarah mereka.”

Pertemuan itu menghasilkan layar terpisah yang sangat aneh. Ketika Xi dan Putin menyesap teh dari kursi anyaman di taman yang terawat di kompleks resmi Zhongnanhai dan mendiskusikan cara “mempromosikan perdamaian dunia dan pembangunan bersama,” warga sipil Ukraina menyerukan evakuasi dari desa-desa yang diserang pasukan Rusia. Kunjungan kenegaraan Putin selama dua hari terjadi ketika para pemimpin Barat bersandar pada Xi untuk memastikan bahwa melonjaknya ekspor dari negaranya tidak mendukung upaya perang Rusia – sebuah klaim yang dibantah oleh Beijing.

Namun meski sambutan Putin yang penuh kemegahan di ibu kota Tiongkok tampaknya tidak sesuai dengan kekhawatiran negara-negara Barat mengenai kemitraan tersebut, Putin tampaknya meninggalkan Beijing dengan sedikit kemajuan yang diakui secara publik – meskipun masih belum jelas apa yang terjadi dalam diskusi tertutup tersebut. Berikut adalah tiga hal penting yang dapat diambil dari pertemuan tersebut.

Xi dan Putin menggunakan pertemuan dan pernyataan besar mereka untuk membidik apa yang mereka gambarkan sebagai sistem keamanan global yang ditentukan oleh aliansi militer yang didukung AS – dan berjanji untuk bekerja sama untuk melawannya. “[We] bermaksud untuk meningkatkan interaksi dan memperketat koordinasi untuk melawan tindakan Washington yang destruktif dan bermusuhan terhadap apa yang disebut ‘pengendalian ganda’ (dual tainment) di negara kita,” janji para pemimpin dalam pernyataan bersama mereka.

Pernyataan bersama tersebut juga meminta AS untuk tidak mempersenjatai sekutunya dengan sistem rudal, dan mengecam kerja sama AS dengan sekutunya sebagai hal yang “sangat mengganggu stabilitas.” AS menganggap Tiongkok sebagai “tantangan jangka panjang yang paling serius terhadap tatanan internasional,” dan Rusia sebagai “ancaman yang nyata dan nyata.” Deklarasi keras tersebut muncul ketika Rusia dan Tiongkok mengkritik dukungan AS terhadap Israel dan perangnya melawan kelompok militan Hamas dan berupaya untuk meningkatkan hubungan di negara-negara Selatan, dimana terdapat reaksi balik yang meningkat terhadap tindakan Israel di Gaza.

Mengenai konflik tersebut, mereka menyerukan pembentukan negara Palestina yang merdeka, sekaligus menyuarakan pendapat mereka mengenai berbagai isu geopolitik kontroversial lainnya termasuk Taiwan dan Korea Utara. Sambil mengecam aliansi militer AS, kedua pemimpin tersebut berjanji untuk “memperdalam” kepercayaan dan kerja sama militer, dengan mengatakan bahwa mereka akan memperluas latihan bersama dan pelatihan tempur, secara rutin melakukan patroli laut dan udara bersama, serta meningkatkan “kemampuan dan tingkat respons bersama terhadap serangan udara.” tantangan dan ancaman.”

Kedua negara telah meningkatkan latihan militer mereka di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir, dan berlanjut setelah Rusia melancarkan perangnya di Ukraina pada Februari 2022 – yang memicu kekhawatiran dari para pengamat Barat bahwa kedua negara yang bersaing di AS berupaya meningkatkan interoperabilitas militer mereka. Putin juga melakukan perjalanan ke Beijing bersama para pejabat tinggi keamanan yang menurut presiden Rusia pada hari Kamis akan bergabung dalam pembicaraan informal mengenai Ukraina. Menteri Pertahanan Rusia yang baru diangkat Andrey Belousov, dan pendahulunya Sekretaris Dewan Keamanan Rusia Sergey Shoigu, keduanya hadir.

Tidak jelas apakah para pejabat pertahanan Tiongkok ikut serta dalam perundingan tersebut, yang menurut media pemerintah Rusia, berlangsung selama empat jam perundingan informal di belakang gerbang kompleks Zhongnanhai yang dijaga ketat – tempat tinggal para pemimpin Partai Komunis Tiongkok. Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengutip Xi yang mengulangi seruan untuk “solusi politik” di Ukraina, serta dukungannya terhadap konferensi perdamaian yang diakui oleh kedua belah pihak.

Para pengamat mengatakan Putin kemungkinan tertarik untuk membahas dukungan material bagi industri perang atau pertahanan Rusia, termasuk barang-barang serbaguna yang menurut AS diekspor oleh Tiongkok ke Rusia, yang menggerakkan basis industri pertahanan Rusia. Beijing, yang mengatakan pihaknya netral dalam perang tersebut, telah berulang kali membela perdagangannya dengan Rusia sebagai bagian dari hubungan bilateral yang normal. Namun negosiasi semacam itu mungkin menunjukkan batas-batas kemitraan ini, setidaknya ketika Tiongkok meningkatkan dukungannya untuk memasukkan senjata. Xi, kata para analis, berusaha untuk mempertahankan Putin sebagai mitra dekat, namun tidak melanggar garis merah Barat.

“Putin pergi ke Tiongkok untuk meminta lebih banyak bantuan dari Tiongkok, kemungkinan besar dia tidak akan menerima bantuan tersebut… dia tidak akan mendapatkan senjata dan amunisi serta jenis dukungan langsung lainnya dari Tiongkok untuk upaya perang Rusia,” mantan duta besar AS untuk NATO Kurt Volker mengatakan kepada SmokersWorld.

Terlepas dari retorika yang tinggi, informasi mengenai kesepakatan besar apa pun yang ditengahi selama pertemuan tersebut sangat sedikit karena Putin meninggalkan Beijing untuk kunjungan hari kedua di Harbin, Tiongkok timur laut. Salah satu kesepakatan yang tampaknya belum ditandatangani adalah rencana pembangunan pipa “Power of Siberia 2”, yang akan menyalurkan gas alam Rusia ke Tiongkok. Beijing secara luas dipandang ragu-ragu dengan kesepakatan yang telah lama digembar-gemborkan, dimana Putin ingin mengganti pendapatan yang hilang karena Eropa mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar Rusia setelah invasi Ukraina.

Sebaliknya, para pemimpin tersebut berjanji untuk “bersama-sama mempromosikan implementasi proyek-proyek energi berskala besar,” sambil meningkatkan kerja sama energi di bidang minyak, gas alam cair, gas alam, batu bara, dan listrik. Mereka juga menyerukan penguatan kerja sama industri di berbagai bidang termasuk konstruksi penerbangan sipil, elektronik, industri kimia, pembuatan kapal dan peralatan industri. Janji-janji ini, meskipun samar-samar, menunjukkan lebih banyak koordinasi ekonomi di tahun-tahun mendatang.

“Bagi Putin, ini adalah momen yang membanggakan karena Rusia masih mampu berdiri sendiri (secara ekonomi) … terutama karena bantuan yang disediakan oleh Tiongkok,” kata Alexandra Prokopenko, peneliti di Carnegie Russia Eurasia Center.

Oleh karena itu, tambahnya, “dia baik-baik saja dengan ketergantungan yang terus berlanjut antara Rusia dan Tiongkok – dan dengan ketidaksetaraan dalam hubungan ini.”

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *