19 Juni 2024


New York
SmokersWorld

Bukan salah Zendaya Anda tidak bisa berhenti memikirkan tenis.

Penampilannya yang menarik dalam “Challengers,” sebuah film tentang ménage à trois yang kebetulan berlatar belakang tenis, mungkin tampaknya telah membuat olahraga ini menjadi pusat perhatian, namun olahraga ini menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir sehingga sulit untuk melarikan diri. .

Olahraga ini berkembang pesat dalam skala global, dengan nama-nama besar yang tampil di kampanye fesyen mewah mulai dari Louis Vuitton hingga Loewe dan bintang-bintang menghiasi sampul majalah Vogue. Tentu saja, ada sudut pandang TikTok, dengan munculnya video #tenniscore yang mengumpulkan puluhan juta penayangan, dan ya, bahkan itu film buzzy, yang menjadi nomor satu di box office pada akhir pekan debutnya.

Di dunia bintang olahraga megawatt, ESPN memilih tenis dan memilih pemenang grand slam 23 kali Serena Williams untuk menjadi tuan rumah ESPY Awards tahun ini, yang ditayangkan di ABC pada bulan Juli, mungkin sebagai bukti bahwa olahraga tersebut benar-benar seri lagi.

Tenis mencapai masa kejayaannya pada tahun 1970-an dan 80-an, tetapi kebangkitannya dimulai pada puncak pandemi Covid-19 ketika tenis menjadi salah satu dari sedikit aktivitas yang dapat dilakukan orang dengan aman sambil menjaga jarak. Popularitasnya semakin meningkat sejak saat itu, karena terjadi perubahan sikap di antara pemain-pemain peringkat teratas sehingga menarik perhatian baru dan kepentingan perusahaan, seperti mode dan Hollywood, sehingga memicu keuntungan.

Tidak hanya orang-orang yang hanya menontonnya, mereka juga ikut terjun ke lapangan: Asosiasi Tenis Amerika Serikat (USTA) mengatakan bahwa hampir 24 juta orang saat ini bermain tenis, menandai pertumbuhan selama empat tahun berturut-turut.

Merek sedang melayani

Berikut ini adalah dampaknya: Pada tahun lalu, jumlah sponsor melonjak 41% dan jumlah merek yang beriklan di tenis melonjak 40%, menurut SponsorUnited, sebuah platform penelitian olahraga dan hiburan, tumbuh lebih cepat dibandingkan banyak olahraga lain termasuk MLB, MLS dan NBA.

Hal ini merupakan hasil dari “konvergensi beberapa faktor penting,” menurut Bob Lynch, CEO SponsorUnited, termasuk peningkatan rating TV untuk Tennis Channel dan turnamen besar, serial dokumenter “Break Point” yang ditayangkan selama dua musim di Netflix. ditambah pertumbuhan akun media sosial para pemain tenis.

Tenis adalah salah satu olahraga langka yang dimainkan hampir sepanjang tahun dengan turnamen mingguan di seluruh dunia, sehingga “menarik basis penggemar yang beragam, global dan terlokalisasi, yang memberi merek kemampuan untuk menargetkan audiens yang sangat spesifik untuk alasan tertentu,” kata Lynch kepada SmokersWorld. .

Ingin mempromosikan pariwisata Swiss ke seluruh dunia? Negara ini memanfaatkan ekspor tenis terbesarnya, Roger Federer, untuk membintangi kampanye tersebut, dengan satu iklan viral yang dibintangi Anne Hathaway yang ditonton lebih dari 100 juta kali di YouTube. Atau ingin beriklan ke audiens yang kaya? Itu menjelaskan semua logo perbankan yang mengelilingi lapangan Roland Garros di Paris.

Rafael Nadal berlatih di Roland Garros di Paris dengan logo mengapit lapangan.

Tenis juga sedang mengalami pergantian pemain, terutama di sektor putra dengan Rafael Nadal kemungkinan akan memainkan musim terakhirnya dan Novak Djokovic, yang masih menjadi petenis nomor satu dunia. 1 pemain putra, akhir-akhir ini sedang kesulitan. Pemain populer di tur wanita seperti Williams bersaudara telah pensiun, berjuang dengan cedera atau telah mengambil cuti hamil seperti yang sebelumnya no. 1 Naomi Osaka.

Hal ini membuka peluang bagi banyak pemain, terutama pemain muda, termasuk pemenang Wimbledon 2023 Carlos Alcaraz, yang baru berusia 21 tahun, dan Iga Świątek, pemain berusia 22 tahun dari Polandia yang telah memenangkan empat gelar grand slam, untuk menjadi superstar global.

“Pemain muda yang paham digital dan paham konten seperti Coco Gauff kini semakin menonjol,” kata Lynch. “Penggemar memiliki lebih banyak akses terhadap atlet tenis dan kehidupan, minat, dan perjalanan mereka dibandingkan sebelumnya karena meningkatnya paparan sosial yang mereka terima, yang memungkinkan mereka menjadi lebih berpengaruh terhadap penggemar dan merek.”

Telusuri halaman Instagram Gauff, di mana pemenang final AS Terbuka putri 2023 itu memiliki hampir 2 juta pengikut, memperlihatkan berbagai sponsornya bercampur dengan foto-foto dari kehidupan pribadinya. Postingan di feed-nya berkisar dari Barilla (pembuat pasta mengontraknya pada tahun 2019 untuk menyertakan logonya di pakaiannya), hingga berbicara tentang bagaimana teknologi membantu praktiknya dalam iklan Microsoft.

Merek lain yang banyak ditampilkan di Instagram Gauff adalah New Balance, penjual eceran resmi di lapangan yang mengontraknya ketika dia baru berusia 14 tahun, yang sejak itu diperluas hingga mencakup jajaran sepatu yang membantu desain pemain berusia 20 tahun itu.

Ketika Gauff memenangkan gelar Grand Slam pertamanya tahun lalu, dia tidak hanya mengenakan pakaian New Balance yang dirancang untuk AS Terbuka, tetapi setelah menang, dia juga mengenakan “Call Me Kelapa Kaos Champion” yang terjual habis dalam beberapa jam.

Meskipun ia adalah pemain terbesar dalam merek tersebut, ia juga merupakan bagian dari beberapa atlet pilihan yang pernah ditangani oleh pembuat pakaian swasta tersebut, mengikuti jejak penjual eceran yang lebih besar seperti Nike dan Adidas.

Coco Gauff, dengan pakaian New Balance-nya yang dipamerkan, di final tunggal putri AS Terbuka pada tahun 2023. Dia kemudian mengalahkan Aryna Sabalenka dalam thriller tiga set.

“Kami banyak menolak,” aku Evan Zeder, direktur pemasaran olahraga global untuk unit tenis dan bisbol New Balance. “Kami tidak hanya ingin merekrut sekelompok atlet untuk memiliki banyak atlet.”

Para pemainnya, yang juga termasuk no. Pemain putra ke-14 Tommy Paul, mendapatkan berbagai bentuk pembayaran termasuk punggawa dan bonus dari New Balance serta pakaian dan alas kaki untuk dipakai di dalam dan di luar lapangan. Tenis berbeda karena atletnya mengenakan merek tersebut dari ujung kepala hingga ujung kaki dan menjadi pusat perhatian karena sebagian besar merupakan olahraga tunggal.

Memilih pemain tenis untuk disponsori membutuhkan kepercayaan dari kedua belah pihak, dengan New Balance harus membuktikan bahwa pakaian dan sepatunya berkinerja “pada tingkat tertinggi dalam olahraga” dan menghindari mimpi buruk hubungan masyarakat yang saat ini terjadi dalam bisbol, namun “pada akhirnya menunggu untuk peluang yang tepat untuk merek tersebut,” katanya kepada SmokersWorld.

“Kesempatan kita untuk bercerita dengan para atlet lebih unik dibandingkan cabang olah raga lain karena mereka tidak memakai tim atau jersey, mereka memakai New Balance,” ujarnya.

Meskipun New Balance adalah perusahaan pakaian yang relatif baru dalam olahraga ini, perusahaan lain telah terlibat selama beberapa dekade. Lacoste, merek mewah Perancis, lahir dengan mempertimbangkan tenis sejak didirikan pada tahun 1933. Bagaimanapun, pendiri René Lacoste menciptakan “kemeja polo” yang dibuat untuk tenis.

“Lacoste tidak diragukan lagi mendapatkan keuntungan dari legitimasi terbesar di dunia ini berkat akar olahraganya, khususnya tenis,” kata Wakil CEO Lacoste Catherine Spindler.

Merek berhiaskan buaya ini memiliki dua nama terbesar di dunia tenis yang saling berhadapan di final putra AS Terbuka 2023: Djokovic dan Daniil Medvedev, dengan Djokovic menang mudah.

Kaos polo Lacoste telah menjadi bagian utama dari “estetika tenis”, atau kemewahan atletis #tenniscore sedang tren di media sosial. Hal ini mungkin tidak mengejutkan bagi Spindler karena olahraga “selalu diasosiasikan dengan keanggunan, termasuk dari sudut pandang busana.”

Novak Djokovic membalas pukulannya melawan Daniil Medvedev di final putra AS Terbuka 2023. Keduanya dikontrak oleh Lacoste.

“Baru-baru ini, pengaruh tenis terhadap fesyen semakin menguat, dan banyak yang mengadopsi kode etik olahraga ini,” katanya kepada SmokersWorld. “Karya-karya dari dunia tenis sangat dipuji dan menjadi sumber inspirasi bagi semua orang.”

Zendaya baru-baru ini mengenakan ansambel siluet Lacoste yang dibuat khusus untuk press stop “Challenger” di Australia, yang merupakan “bukti lebih lanjut dari inspirasi yang dihasilkan oleh tenis,” kata Spindler.

Tenis tidak hanya meningkatkan profil pakaian, namun juga menjadi magnet bagi merek-merek premium. Australia Terbuka menyajikan Aperol Spritz. Roland Garros di Paris, yang dimulai hari Minggu, memiliki sampanye Moët & Chandon dan kunjungan ke Wimbledon, dekat London, belum lengkap tanpa Pimm’s.

Namun, koktail paling populer dalam tenis ada di AS Terbuka: Honey Deuce. Minuman seharga $22 ini memadukan vodka Grey Goose, limun, dan Chambord, serta di atasnya diberi bola melon. Pada tahun 2023, 450.000 minuman ini terjual memecahkan rekor.

Merek-merek minuman beralkohol yang mencoba mendobrak pasar AS melihat semakin populernya tenis sebagai peluang untuk memperkenalkan diri mereka kepada para peminum. Contohnya Maestro Dobel, merek tequila yang dijual di AS sejak 2008 namun kalah bersaing dengan pesaingnya yang didukung selebriti.

Dobel menjadi sponsor resmi tequila AS Terbuka tahun lalu, membawa serta koktail Ace Paloma yang dijualnya di turnamen tenis lain yang disponsorinya.

Namun ketertarikan merek tersebut terhadap tenis “bukanlah sesuatu yang terjadi dalam semalam,” kata Lander Otegui, kepala pemasaran Proximo, seraya mencatat bahwa merek tersebut telah mensponsori turnamen di Meksiko selama lebih dari satu dekade.

Dobel, dalam beberapa tahun terakhir, berekspansi ke utara untuk menjadi sponsor turnamen tingkat elit di Miami, Indian Wells dan Cincinnati – semua tempat di mana Otegui mengatakan Dobel melihat “peningkatan” dalam penjualan setelah turnamen tersebut.

Penggemar tenis yang tertarik “cukup luas” dalam hal usia, namun penonton kaya yang sering mengikuti acara tersebut “bergandengan tangan dengan merek tersebut,” kata Otegui.

Charlize Theron menonton AS Terbuka di suite Dobel, dengan Ace Paloma di tangan.

Otegui menolak mengungkapkan angka finansial spesifik untuk mensponsori sebuah turnamen, namun mengatakan bahwa ini adalah “investasi jutaan dolar” yang melibatkan pembayaran biaya besar dan uang tambahan untuk pertunjukan dan, di AS Terbuka, sebuah suite berbintang.

Tahun lalu, merek tersebut memiliki suite di Stadion Arthur Ashe, lapangan terbesar di AS Terbuka, yang menarik bintang papan atas seperti Charlize Theron dan Katie Holmes, yang sebagai imbalannya, memberikan merek tersebut lebih banyak publisitas.

“Ini merupakan waktu yang luar biasa bagi tenis dalam beberapa tahun terakhir, dan dengan rekor jumlah penonton yang hadir di hampir semua event di AS dan global,” katanya. “Olahraga ini berada dalam kondisi yang sangat bagus dan ini juga membantu kami memperkuat kehadiran kami di dalamnya.”

Untuk masa depan, pertumbuhan tidak akan salah jika USTA berhasil: Organisasi tersebut ingin meningkatkan jumlah orang yang bermain game menjadi 35 juta, atau 10% dari populasi AS, dalam dekade berikutnya.



Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *