19 Juni 2024



SmokersWorld

Bangkai salah satu kapal selam Angkatan Laut AS yang paling bertingkat pada Perang Dunia II telah ditemukan di Laut Cina Selatan delapan dekade setelah patroli terakhirnya, kata Komando Sejarah dan Warisan Angkatan Laut pada hari Kamis.

USS Harder terletak di bawah 3.000 kaki (sekitar 900 meter) perairan di lepas pantai pulau Luzon, Filipina utara, dalam keadaan tegak dan utuh kecuali ada kerusakan di belakang menara komandonya akibat serangan kedalaman Jepang, kata NHHC dalam siaran persnya.

Harder kalah dalam pertempuran pada tanggal 24 Agustus 1944, bersama dengan seluruh awaknya yang terdiri dari 79 kapal selam, saat melakukan patroli keenam dalam perang tersebut, saat AS berusaha merebut kembali Filipina dari pasukan pendudukan Jepang.

“Lebih sulit hilang dalam perjalanan kemenangan. Kita tidak boleh lupa bahwa kemenangan ada harganya, begitu pula kebebasan,” kata Direktur NHHC Samuel J. Cox, pensiunan laksamana Angkatan Laut AS, dalam siaran persnya.

Menurut sejarah Angkatan Laut AS, Harder menenggelamkan dua kapal pengawal Jepang di lepas Semenanjung Bataan pada tanggal 22 Agustus 1944, dan kemudian menuju utara sepanjang pantai Luzon dengan dua kapal selam lainnya untuk mencari sasaran lebih banyak.

Foto arsip USS Harder Angkatan Laut AS.

Dalam pertempuran dengan kapal pengawal Jepang CD-22 pada pagi hari tanggal 24 Agustus, Harder menembakkan tiga torpedo yang meleset dan kemudian ditenggelamkan oleh serangan muatan dalam kelima kapal Jepang, menurut catatan Jepang yang dikutip oleh NHHC.

NHHC mengatakan bangkai kapal Harder dikonfirmasi oleh data yang disediakan oleh Lost 52 Project, sebuah upaya yang dipimpin oleh Tim Taylor, CEO Tiburon Subsea, untuk menemukan 52 kapal selam AS yang hilang dalam Perang Dunia II.

Kelompok ini sebelumnya telah menemukan setidaknya enam kapal selam Perang Dunia II, kata NHHC.

“Kami bersyukur Lost 52 telah memberi kami kesempatan untuk sekali lagi menghormati keberanian awak kapal selam ‘Hit ‘em Harder’,” kata Cox dari NHHC, mengacu pada moto kapal tersebut.

NHHC mengatakan bangkai kapal itu adalah “tempat peristirahatan terakhir para pelaut yang menyerahkan nyawa mereka demi membela negara dan harus dihormati oleh semua pihak sebagai kuburan perang.”

Filipina adalah wilayah AS yang diserang oleh Jepang tepat setelah serangannya di Pearl Harbor pada bulan Desember 1941. Pada musim semi tahun 1942, pasukan AS dan Filipina di Luzon menyerah kepada pasukan Tokyo dan Jepang menggunakan kepulauan yang direbut tersebut untuk melindungi jalur pasokannya dari Timur. Hindia dan Asia Tenggara.

Namun pada pertengahan tahun 1944, AS berhasil menggagalkan kemajuan Jepang di Pasifik, dan berencana melakukan pendaratan serupa di Filipina.

Harder yang memiliki motto “Hit ‘em Harder” dikapteni oleh Cmdr. Samuel Dealey, yang secara anumerta dianugerahi Medal of Honor, penghargaan tertinggi militer AS, atas tindakannya dalam patroli kelima Harder, dari Maret hingga Juli 1944.

Selama waktu itu Harder menenggelamkan tiga kapal perusak Jepang dan dua lainnya kemungkinan hancur atau rusak berat hanya dalam waktu empat hari, menurut National Medal of Honor Museum.

Halaman museum di Dealey menggambarkan satu pertemuan yang sangat mengerikan.

Karena diserang oleh kapal perusak Jepang, Dealey memerintahkan tembakan torpedo langsung ke haluan musuh yang menyerang, yang dikenal sebagai tembakan “ke tenggorokan”, menurut laporan museum.

“Pada jarak 1.500 yard, Dealey menembakkan tiga torpedo dan memerintahkan kapal selam itu untuk menyelam. Sebagai Lebih sulit melewati 80 kaki di bawah kapal perusak, dua torpedo menghantam kapal, mengirimkan gelombang kejut ke seluruh kapal selam.”

Pada empat patroli pertama setelah ditugaskan pada tanggal 2 Desember 1942, Harder menenggelamkan 14 kapal perang dan kapal dagang Jepang, menurut Medal of Honor Museum.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *