19 Juni 2024



SmokersWorld

Ungkapan “Reich yang bersatu”, yang muncul dalam video yang diposting oleh tim kampanye Trump dan menimbulkan badai kontroversi, tampaknya berasal dari teks pengganti dalam kumpulan templat video yang dibuat pada tahun 2023 oleh seorang pekerja lepas asal Turki berusia 30 tahun. perancang.

Video tersebut, yang diunggah dan kemudian dihapus oleh tim kampanye Trump awal pekan ini, memuat judul-judul yang mungkin dimuat di surat kabar jika mantan Presiden Donald Trump terpilih kembali. Diantaranya: “Apa yang akan terjadi selanjutnya bagi Amerika,” di mana artikel fiksi tersebut menampilkan bahasa yang banyak diasosiasikan dengan Nazi Jerman, termasuk frasa, “penciptaan negara Jerman yang bersatu.”

Referensi tersebut dikecam oleh Presiden Joe Biden, dan tim kampanye Trump mengatakan bahwa mereka bukanlah pembuat video tersebut – video tersebut diposkan ulang oleh seorang staf yang tidak melihat teks tersebut.

Anehnya, teks artikel palsu tersebut tampaknya berasal dari seorang desainer grafis bernama Enes Şimşek yang tinggal di dekat Istanbul.

Dalam wawancara eksklusif dengan SmokersWorld, Şimşek mengatakan bahwa iklan Trump tampaknya dibuat dari grafik video yang ia buat pada bulan Mei tahun lalu, yang dirancang untuk memberi pelanggan pilihan untuk membuat sesuatu yang tampak seperti film berita kuno. Şimşek mengatakan bahwa dia sebenarnya mencari teks tentang Perang Dunia I di Google – bukan Perang Dunia II – dan menyalin bahasa yang dia temukan dan menempelkannya ke dalam artikel surat kabar: “Kekuatan dan produksi industri Jerman telah meningkat secara signifikan setelah tahun 1871, didorong oleh penciptaan a negara bersatu.”

Seperti yang pertama kali dilaporkan oleh AP, frasa tersebut tampaknya diambil dari entri Wikipedia tentang Perang Dunia I. Menurut catatan Wikipedia, frasa tersebut dibuat pada 15 November 2022, dan sejak itu telah dihapus. Ungkapan tersebut tidak merujuk pada Nazi Jerman.

Seharusnya itu adalah teks tiruan – bahasa pengganti yang pada akhirnya dapat digantikan oleh pelanggan, katanya. Şimşek membuat templat untuk memungkinkan pelanggan yang membelinya bertukar dalam bahasa mereka sendiri. Namun Şimşek yakin video Trump menyimpan teks dari template aslinya. Şimşek mengatakan dia hanya menjual 16 salinan template tersebut dengan harga $21 per pop.

Ini telah muncul di setidaknya dua video online lainnya: video berbahasa Perancis yang diposting ke Facebook yang berisi teks tiruan dan video musik yang diposting ke YouTube. Tampaknya mereka tidak mempunyai konteks politik.

SmokersWorld menemukan template video di Video Hive, toko template grafis gerak. Setelah Şimşek dihubungi melalui formulir kontak di halaman template video, dia menjawab melalui email bahwa dialah pembuat template tersebut.

“Saya tidak tahu bahwa saya memiliki kekuatan untuk mengubah politik… Saya tidak tahu apa yang lebih gila dari itu,” kata Şimşek melalui panggilan video. “Bayangkan jika karya Anda mengguncang suatu negara.”

Cache web mengonfirmasi bahwa template tersebut berasal dari setidaknya satu tahun, jauh sebelum iklan Trump dibagikan secara online.

Enes Şimşek

Daripada membuat setiap video dari awal, editor video sering kali mencari templat di toko grafis online yang dapat mereka manipulasi dan masukkan ke dalam karya mereka. Mereka sering kali membayar biaya kepada desainer untuk mengakses template.

Templat grafik gerak adalah alat yang berguna dalam produksi video, kata Bill Byrne, seorang desainer grafis gerak dan Dosen Teknologi Seni dan Hiburan di Universitas Texas di Austin.

“Templat dirancang untuk mempercepat proses produksi dan melakukannya dengan cepat dan murah,” kata Byrne.

Menurut Byrne, penyertaan teks placeholder di video akhir tampaknya merupakan kekhilafan pembuat video. “Dan sangat disayangkan,” tambahnya.

Di luar Istanbul, Şimşek sedang berada di mejanya di kantornya ketika dia menyadari bahwa karyanya telah menjadi berita dalam politik Amerika.

Terkejut dengan ungkapan yang dikaitkan dengan Trump, Şimşek berusaha mengoreksi catatan tersebut. Menurut email yang dia bagikan dengan SmokersWorld, Şimşek mengirim surat ke Support@truthsocial.com dengan baris subjek email: “Dari Penulis template video ‘REICH’.”

“Hai. Saya adalah penulis awal template video ‘REICH’ itu. Jika Anda memerlukan pernyataan resmi, beri tahu saya,” tulis Şimşek. Dia tidak menerima balasan.

Bagi Şimşek, melihat karyanya menjadi sorotan politik Amerika – sebuah negara yang bahkan belum pernah ia kunjungi – adalah suatu hal yang tidak masuk akal.

“Ini benar-benar hal yang paling tidak terpikirkan yang pernah terjadi pada saya,” kata Şimşek, yang tidak mengikuti politik Amerika atau Turki.

Şimşek kembali terpana ketika melihat video Biden menanggapi video Trump.

Ketika ditanya apa pesannya kepada Biden mengenai video Trump, dia berkata: “Ini bukan salahnya.”

“Dan juga, aku Enes,” katanya. “Saya ingin datang ke Amerika.”

Şimşek mengatakan Envato, pasar yang menghosting template tersebut, pada hari Kamis menghubunginya dan memberikan arahan untuk menghapus frasa “unified Reich” dari template atau menghadapi penghapusannya. Şimşek mengganti frasa tersebut, dan menulis postingan blog dalam upaya untuk lebih memperjelas cerita tersebut. Perusahaan tidak membalas permintaan komentar.

“Saat saya melakukan pekerjaan ini, saya bahkan tidak pernah menyangka suatu saat kejadian seperti itu akan terjadi,” tulisnya. “Ngomong-ngomong, terima kasih kepada Trump karena telah memilih template saya.”

Trump telah melontarkan beberapa sindiran terhadap gambaran Nazi di masa lalu, termasuk menggunakan frasa “meracuni darah negara kita” ketika merujuk pada imigran, yang serupa dengan Mein Kampf karya Adolf Hitler.

Trump juga diduga memuji Hitler, menurut mantan kepala staf Gedung Putih John Kelly, yang dikutip oleh Jim Sciutto dari SmokersWorld dalam buku barunya “The Return of Great Powers.” Kelly berkomentar: “Dia berkata, ‘Yah, tapi Hitler melakukan beberapa hal baik.’ Saya berkata, ‘Nah, apa?’ Dan dia berkata, ‘Yah, (Hitler) membangun kembali perekonomian.’ Trump membantah komentar tersebut dan mengatakan percakapan itu memang terjadi.

Video baru-baru ini yang dibagikan oleh tim kampanye Trump membuat beberapa kritikus percaya bahwa penyertaan frasa tersebut dalam video memiliki tujuan – dimaksudkan sebagai peluit ideologis.

Tim kampanye Trump tidak menanggapi secara langsung pertanyaan tentang asal usul bahasa “Reich yang bersatu” dalam video tersebut, namun mengulangi pernyataan sebelumnya yang dikeluarkan awal pekan ini yang mengatakan bahwa iklan tersebut telah diposkan ulang oleh seorang staf.

“Ini bukan video kampanye, ini dibuat oleh akun online acak dan diunggah ulang oleh seorang staf yang jelas-jelas tidak melihatnya, saat Presiden berada di pengadilan,” Karoline Leavitt, juru bicara kampanye, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Namun tim kampanye Biden mengatakan hal ini adalah bagian dari pola retorika Trump yang meresahkan.

“Video minggu ini adalah bagian dari sebuah pola dan mencerminkan nilai-nilai Donald Trump serta dukungan terhadap supremasi kulit putih dan antisemitisme,” kata James Singer, juru bicara kampanye Biden. “Dia melakukannya berulang kali, secara eksplisit, dan dengan sangat jelas. Menyarankan sebaliknya atau memaafkan perilakunya hanya akan menambah dan mendukung kebenciannya.”

Menurut Bulwark, sumber asli video tersebut berasal dari akun meme Pro-Trump anonim yang diposting di X dengan nama samaran @ramble_rants. Tim Meme Dilley, kumpulan pembuat meme pro-Trump yang termasuk @ramble_rants, tidak membalas permintaan komentar.

Şimşek, yang menyadari kontroversi tersebut, mendesak masyarakat untuk tenang.

“Saya mencintai seluruh rakyat Amerika,” kata Şimşek. “Dan tolong tenang. Ini hanyalah templat. Dan, saya juga bukan seorang Nazi.”

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *