19 Juni 2024


Hongkong
SmokersWorld

Xi Jinping mungkin memulai lawatannya ke Eropa baru-baru ini dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan sulit di Prancis mengenai perdagangan dan perang Rusia di Ukraina, namun pemimpin Tiongkok tersebut mengakhiri kunjungannya pada akhir pekan lalu dengan memberikan pesan yang jelas: bahwa meskipun terdapat perselisihan dengan sebagian besar benua, Tiongkok masih tetap melakukan hal yang sama. memiliki penggemar di beberapa ibu kota Eropa.

Daya tarik Beijing terlihat di Beograd dan Budapest, di mana jalanan dipenuhi dengan bendera Tiongkok. Saat Xi dan istrinya Peng Liyuan mendarat di bandara kedua kota tersebut, para penari rakyat tampil di landasan dan, berbeda dengan sambutan tenang yang diterima pasangan tersebut di Paris, Presiden Serbia Aleksandar Vucic dan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban siap menyambut mereka. mereka.

Media pemerintah Tiongkok memainkan diplomasi hangat tersebut, dengan berita utama yang menyatakan ikatan “kuat” Tiongkok dengan Serbia dan “persahabatan emas” dengan Hongaria. Kedua negara tersebut, yang merupakan penerima utama investasi Tiongkok, mengumumkan peningkatan hubungan mereka dengan Tiongkok selama kunjungan tersebut – sebuah kemenangan simbolis bagi Xi yang menurut para analis dapat berperan dalam melunakkan kebijakan Eropa terhadap Tiongkok di bidang-bidang yang penuh tantangan seperti perdagangan, keamanan, dan hak asasi manusia.

Namun di negara-negara Eropa lainnya, sambutan karpet merah yang diberikan oleh Vucic dan Orban kepada Xi – keduanya secara luas dianggap tidak liberal dan ramah terhadap Rusia – mungkin tidak memberikan dampak yang baik, kata para analis, dan menekankan menyusutnya jumlah ibu kota Eropa di mana Xi akan bertemu. pelukan yang begitu hangat.

Hubungan Tiongkok-Eropa telah terkoyak oleh semakin banyaknya keluhan ekonomi Uni Eropa terhadap Tiongkok, yang dapat berubah menjadi perang dagang besar-besaran. Yang juga menjadi penyebabnya adalah kecurigaan di seluruh Eropa mengenai ambisi dan pengaruh global Beijing, terutama atas dukungannya terhadap Rusia – termasuk tuduhan bahwa Beijing memasok suku cadang yang dapat digunakan ganda untuk membantu perang Kremlin melawan Ukraina.

Dalam kunjungan pertamanya ke Eropa dalam lima tahun terakhir, Xi mendapat tekanan mengenai masalah ini awal pekan lalu oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen. Keduanya pasti akan mencermati setiap pertemuan puncak antara Xi dan Presiden Rusia Vladimir Putin di Tiongkok, yang diperkirakan akan segera terjadi.

Di Paris, Xi menekankan bahwa Tiongkok tidak memainkan peran apa pun selain “berkontribusi dalam mencapai perdamaian” di Ukraina, dan menyangkal adanya “kelebihan kapasitas” industri di Tiongkok yang membanjiri pasar Eropa.

Ketegangan tersebut hilang ketika Xi bertemu Vucic dan Orban.

Kunjungannya ke Serbia dan Hongaria “mengirimkan pesan yang sangat baik kepada masyarakat Tiongkok (domestik) bahwa ‘kami memiliki teman dekat di Eropa… Hongaria dan Serbia adalah teman sejati yang dapat kami ajak berbisnis,’” kata Philippe Le Corre, seorang senior rekan di Pusat Analisis Tiongkok di Institut Kebijakan Masyarakat Asia, berbicara di sebuah acara yang diselenggarakan oleh pusat tersebut ketika tur Xi dimulai minggu lalu.

Namun dimasukkannya negara-negara tersebut dalam rencana perjalanannya “memalukan” bagi Paris, karena Orban dan Vucic menghadiri Forum Belt and Road di Beijing Oktober lalu bersama Putin, Le Corre menambahkan.

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping disambut di bandara di Beograd pada 7 Mei untuk kunjungan kenegaraan dua harinya.

Kunjungan Xi ke Serbia dan Hongaria membantunya mencapai tujuan lain – menghilangkan tatanan dunia yang ia anggap didominasi oleh Amerika Serikat.

Dengan penandatanganan pernyataan bersama, Vucic dari Serbia menjadi pemimpin Eropa pertama yang berkomitmen untuk bergabung dengan Tiongkok dalam membangun “komunitas dengan masa depan bersama.” Konsep yang dirumuskan secara longgar ini menyerukan kolaborasi demi kepentingan bersama, dan menyarankan agar negara-negara tidak berinteraksi berdasarkan aliansi, atau dinilai berdasarkan politik dalam negeri dan catatan hak asasi manusia mereka.

“Itu adalah tingkat kerja sama tertinggi kedua negara dan saya bangga sebagai presiden Serbia saya mempunyai kesempatan untuk menandatangani deklarasi tersebut dengan Presiden Xi,” kata Vucic pada hari Rabu tentang perjanjian tersebut, yang datang bersamaan dengan perjanjian perdagangan bebas dan janji lain dari Xi mengenai perluasan impor pertanian dan penerbangan langsung.

Xi juga menyampaikan pandangan dunia yang sama selama pertemuannya dengan Orban di Hongaria, yang merupakan anggota UE dan NATO. Orban, yang pemerintahannya yang semakin otoriter telah menimbulkan kekhawatiran di dalam UE, menentang kekhawatiran yang meningkat di kedua blok tersebut untuk meningkatkan hubungan negaranya menjadi “kemitraan strategis komprehensif yang mampu mengatasi segala cuaca.”

Selain menjadi kemenangan simbolis lainnya bagi Xi, hal ini dapat mendorong Orban untuk melawan upaya di dalam UE untuk “mengurangi risiko” rantai pasokan dan mengenakan tarif pada barang-barang Tiongkok, kata para analis. Berbicara di Budapest pada hari Kamis bersama Orban, Xi tampaknya menyinggung hal tersebut, dengan mengatakan bahwa ia berharap Hongaria akan menggunakan jabatan presiden bergilir UE yang dimulai pada bulan Juli untuk “mendorong perkembangan hubungan Tiongkok-UE yang stabil dan sehat.”

Kedua pemimpin juga menandatangani sekitar 18 perjanjian kerja sama, yang menurut Orban mencakup sektor-sektor seperti kereta api, teknologi informasi, dan energi nuklir. Xi menyatakan kedua negara akan “memperdalam kerja sama ekonomi, perdagangan, investasi, dan keuangan” dan memajukan “proyek-proyek utama,” termasuk jalur kereta api Budapest-Belgrade.

Serbia dan Hongaria sudah menjadi tujuan utama investasi Tiongkok, dan Hongaria kini menjadi pusat produksi yang semakin penting di Eropa bagi pemasok otomotif Tiongkok, termasuk pembuat kendaraan listrik (EV). Di Prancis awal pekan ini, Menteri Keuangan Bruno Le Maire mengatakan kepada wartawan bahwa perusahaan Tiongkok BYD “dipersilakan” untuk membuka pabrik di Prancis; Namun raksasa EV tersebut tampaknya telah memilih pijakan pertamanya untuk produksi mobil di Eropa, dan pada akhir tahun lalu berjanji untuk membuka pabrik di Hongaria.

Beijing mungkin juga berharap negara-negara lain di benua ini memperhatikan hal ini, dan para analis mengatakan semua hal ini berperan dalam upaya Xi untuk menggambarkan sebagian Eropa sebagai pihak yang mendapat manfaat dari pandangan jernih mengenai Tiongkok, dibandingkan negara-negara lain yang meniru upaya Amerika untuk membendung hal tersebut.

“Kedekatan dengan negara-negara ini sesuai dengan narasi domestik Tiongkok bahwa ada ‘negara-negara pintar’ di Eropa yang sangat memahami Tiongkok dan tidak mendukung Amerika Serikat – dan Tiongkok bekerja sama dengan negara-negara ini demi kebaikan Eropa,” kata Liu Dongshu, seorang asisten profesor urusan publik dan internasional di City University Hong Kong.

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping berbicara dengan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban di Budapest pada 9 Mei.

Namun rencana perjalanan Xi juga menggarisbawahi keterbatasannya di Eropa, termasuk di Eropa Tengah dan Timur, tempat Beijing sebelumnya melakukan upaya ekstensif untuk memperdalam hubungan dan memenangkan niat baik, termasuk melalui program infrastruktur Belt and Road yang menjadi andalan Xi.

Mekanisme Tiongkok untuk meningkatkan hubungan dengan 16 negara Eropa Tengah dan Timur perlahan-lahan kehilangan dukungan, sebagian karena investasi tidak terwujud sesuai skala yang diharapkan, dan juga karena dukungan Tiongkok terhadap Rusia memperburuk hubungan di kawasan yang baru-baru ini berada di bawah dominasi Soviet. .

“Kemitraan tanpa batas serta dukungan moral dan material Beijing kepada Moskow telah membuat marah banyak pemimpin dan masyarakat di banyak negara (Eropa Tengah dan Timur),” kata Tamas Matura, peneliti senior di Pusat Analisis Kebijakan Eropa. “Hal ini jelas melemahkan posisi Tiongkok di Eropa.”

Sementara itu, ketegangan yang sudah berlangsung lama dengan negara-negara Nordik dan keluarnya Italia dari Belt and Road pada awal tahun ini, serta kunjungan Perdana Menteri Belanda Mark Rutte dan Kanselir Jerman Olaf Scholz ke Tiongkok baru-baru ini, membuat tidak ada satupun negara-negara tersebut yang ideal untuk dikunjungi Xi. Matura menambahkan. Perancis, katanya, kemungkinan besar dipandang oleh Beijing sebagai potensi bagi keterbukaan diplomatik mengingat negara tersebut mendukung otonomi strategis Eropa dari AS.

Namun hanya ada sedikit tanda nyata dari perjalanan tersebut bahwa perselisihan dengan negara-negara Eropa Barat dan UE akan mereda, meskipun Macron dan Von der Leyen menekankan pentingnya dialog dan kunjungan dua hari Xi dengan presiden Prancis, yang mencakup perjalanan yang lebih pribadi. ke Pyrenees dan penandatanganan 18 kesepakatan kerja sama.

Dan meskipun kekuatan ekonomi mereka terbatas – dengan populasi 16 juta orang, dan PDB gabungan sekitar sepersepuluh PDB Perancis, menurut angka IMF – Serbia dan Hongaria, anggota UE, mungkin menjadi semakin berharga bagi Beijing seiring dengan berlanjutnya ketegangan dengan blok tersebut, dan ancaman terhadap negara-negara tersebut. kemungkinan perang dagang akan terjadi.

“Orban dan Vucic adalah tipe pemimpin tidak liberal yang memposisikan negaranya di antara blok geo-politik yang saling bersaing, dengan harapan menghindari ketergantungan yang terlalu kuat pada salah satu dari mereka,” kata mantan anggota Parlemen Hongaria Gabor Scheiring, asisten profesor di bidang politik. politik komparatif di Universitas Georgetown di Qatar. “Mereka tidak peduli dengan demokrasi atau hak asasi manusia. Bagi mereka, kebijakan luar negeri secara pragmatis berkaitan dengan kepentingan ekonomi.”

Dan hal ini bisa menjadi keuntungan bagi Tiongkok.

“Hongaria dan Serbia adalah pintu gerbang strategis bagi Beijing menuju Eropa… nilai kedua negara sebagai pintu gerbang ke Eropa akan meningkat seiring dengan meningkatnya perang dagang,” katanya.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *