19 Juni 2024



SmokersWorld

Pihak pembela menyerahkan kasusnya dalam persidangan pidana uang tutup mulut Donald Trump pada hari Selasa setelah sekitar 90 menit memberikan kesaksian – dan tanpa mantan presiden tersebut mengambil sikap.

Pengacara Trump memanggil dua saksi: seorang paralegal yang memasukkan catatan telepon sebagai bukti dan Robert Costello, seorang pengacara yang sedang melakukan pembicaraan dengan Michael Cohen untuk mewakilinya setelah FBI menggerebek rumah dan kantornya pada tahun 2018.

Di depan umum, Trump membuka kemungkinan bahwa ia dapat memberikan kesaksian untuk pembelaannya sendiri, namun pengacaranya sepertinya selalu mengabaikan kemungkinan tersebut.

Pada akhirnya, saksi yang paling penting bagi pembela adalah Cohen, yang memberikan kesaksian dalam kasus penuntutan namun harus menjalani pemeriksaan silang yang memakan waktu tiga hari dan total lebih dari delapan jam.

Kini juri akan mendapat libur seminggu berkat libur Memorial Day, dengan argumen penutup ditetapkan pada Selasa depan. Keputusan mungkin diambil pada akhir minggu depan.

Berikut adalah kesimpulan dari hari terakhir kesaksian dalam persidangan uang tutup mulut Trump:

Trump tidak mengambil sikap

Selama beberapa bulan terakhir, Trump berulang kali melontarkan sindiran bahwa ia akan mengambil sikap membela dirinya sendiri.

“Baiklah, saya akan melakukannya jika diperlukan,” kata Trump dalam wawancara tanggal 25 April di Newsmax.

“Mungkin begitu, saya ingin melakukannya, maksud saya, saya kira begitu,” kata Trump kepada stasiun televisi Wisconsin pada tanggal 7 Mei.

Namun pada hari Selasa, kesempatan bagi Trump untuk bersaksi datang dan pergi dengan cepat, dengan pengacara Todd Blanche mengatakan kepada hakim begitu Costello keluar dari persidangan, “Pembelaannya ada.”

Pada akhirnya, tidak ada ketegangan dalam keputusan tersebut: para pengacara dan hakim telah mengatur jadwal akhir persidangan selama seminggu terakhir seolah-olah Trump tidak akan memberikan kesaksian.

Salah satu alasan mengapa Trump tidak diperkirakan akan mengambil sikap adalah karena cakupan pemeriksaan silang yang dilakukan. Jaksa meminta hakim mengizinkan mereka untuk menanyai mantan presiden tersebut tentang serangkaian kesalahannya terkait dengan kasus lain untuk memakzulkan kredibilitas Trump sebagai saksi.

Setelah sidang rutin mengenai apa yang diperbolehkan – dikenal sebagai sidang Sandoval – hakim memutuskan bahwa jaksa akan diizinkan untuk menanyai Trump tentang putusan penipuan perdata senilai $464 dari kasus musim gugur lalu yang diajukan oleh jaksa agung New York, dua pelanggaran yang dilakukan Trump terhadap undang-undang tersebut. perintah pembungkaman hakim dalam kasus tersebut, putusan terhadap Trump dalam dua kasus pencemaran nama baik E. Jean Carroll, dan penyelesaian yang dicapai Trump dengan jaksa agung New York yang berujung pada pembubaran yayasan Donald J. Trump.

Selain itu, Trump tentu saja akan mendapat pertanyaan terkait kasus tersebut, termasuk dugaan perselingkuhannya dengan Stormy Daniels dan Karen McDougal.

Semua ini menambah perhitungan Trump dan pengacaranya bahwa dia sebaiknya tidak menjadi saksi.

Pemeriksaan silang terhadap Cohen, saksi terakhir dari pihak penuntut, berlangsung selama delapan jam – kira-kira empat kali lebih lama dari keseluruhan presentasi pembelaan.

Perbedaan ini menggarisbawahi pentingnya Cohen – baik dalam kasus penuntutan terhadap Trump maupun bagaimana upaya pembela untuk mendiskreditkan mantan petugas Trump sebagai saksi dapat menjadi kunci untuk pembebasan atau hukuman gantung juri.

Blanche mencoba melemahkan kredibilitas Cohen, menuduhnya mengarang percakapan dengan Trump, mencuri dari mantan bosnya, dan terus berbohong bahkan setelah mengaku bersalah atas sumpah palsu pada tahun 2018.

Momen paling dramatis dalam pemeriksaan silang terjadi ketika Blanche mengonfrontasi Cohen tentang panggilan telepon yang dia lakukan pada tanggal 24 Oktober 2016 dengan pengawal Trump, Keith Schiller, pada pukul 20.02, di mana Cohen bersaksi bahwa Schiller menelepon Trump dan Cohen. memberitahunya bahwa dia akan melanjutkan pembayaran kepada Daniels.

Tapi Blanche menunjukkan pesan teks Cohen yang dia tukarkan dengan Schiller sebelum dan sesudah panggilan itu, menunjukkan dia sedang berurusan dengan lelucon remaja yang meneleponnya dan meminta bantuan Schiller.

“Itu bohong,” tuduh Blanche mengenai kesaksian Cohen yang dia sampaikan kepada Trump tentang kelanjutan kesepakatan uang tutup mulut. “Anda sebenarnya sedang berbicara dengan Tuan Schiller tentang fakta bahwa Anda menerima panggilan telepon yang melecehkan dari seorang anak berusia 14 tahun; benar?

“Sebagian di antaranya adalah anak berusia 14 tahun, tapi saya tahu bahwa Keith sedang bersama Trump pada saat itu dan ada potensi yang lebih dari sekadar hal ini. Itu yang saya ingat berdasarkan dokumen yang saya ulas,” jawab Cohen.

Jaksa mencoba merehabilitasi kesaksian Cohen, dengan menampilkan tangkapan layar dari C-SPAN yang menunjukkan Trump meninggalkan panggung rapat umum di Florida bersama Schiller lima menit sebelum panggilan telepon.

Jaksa Susan Hoffinger juga mencoba mengingatkan para juri bahwa Trump – bukan Cohen – yang diadili dalam kasus ini.

“Sekarang, saya tahu sepertinya Anda sedang diadili di sini setelah pemeriksaan silang. Apakah kamu benar-benar diadili di sini?” Hoffinger bertanya pada Cohen.

“Tidak, Bu,” kata Cohen.

Setelah jaksa beristirahat, Blanche mengajukan mosi kepada Hakim Juan Merchan untuk membatalkan kasus tersebut – sebuah mosi yang biasa diajukan oleh terdakwa dan jarang berhasil. Blanche berpendapat bahwa Cohen telah berbohong dalam kesaksiannya dalam kasus ini dan kesaksian itu harus dibatalkan.

“Jadi, Anda ingin saya mengambil alih tanggung jawab juri dan memutuskan bahkan sebelum sampai ke juri bahwa, secara hukum, orang ini sangat tidak layak dipercaya sehingga tidak boleh dipertimbangkan oleh juri? Itu yang kamu tanyakan?” Mercan bertanya.

“Bahwa seluruh kesaksiannya tidak boleh dipertimbangkan oleh juri. Sangat. Itulah tepatnya yang kami minta pengadilan lakukan,” jawab Blanche.

Merchan skeptis, kemudian bertanya kepada Blanche: “Anda mengatakan kebohongannya ‘tidak dapat disangkal’, tetapi menurut Anda dia akan membodohi 12 warga New York agar mempercayai kebohongan ini?”

Dengan menentang upaya jaksa untuk menghalangi Costello memberikan kesaksian, pengacara Trump mengatakan bahwa Costello akan membantah saran jaksa bahwa Trump melakukan “kampanye tekanan” untuk mengintimidasi Cohen agar tetap diam pada tahun 2018.

Merchan memutuskan bahwa Costello dapat memberikan kesaksian tetapi mengatakan dia tidak akan membiarkan kesaksian tersebut menjadi persidangan kecil tentang apakah memang ada kampanye tekanan terhadap Cohen dan bagaimana hal itu mempengaruhi mantan pemecah masalah Trump pada saat itu.

Pengacara Trump, Emil Bove, berusaha menunjukkan bahwa Cohen menggunakan layanan hukum Costello – dan sebagai saluran pendukung Trump – meskipun ia tidak pernah menandatangani perjanjian penahan dan akhirnya memilih pengacara lain untuk menangani kasus federalnya.

Dalam pertemuan pertama mereka, Costello mengatakan Cohen “benar-benar gila” dan ingin bunuh diri setelah FBI menggerebek propertinya. Menurut Costello, Cohen mengatakan 10-12 kali selama pertemuan tersebut, “Saya bersumpah, Bob, saya tidak punya pendapat apa pun tentang Donald Trump.”

Kesaksian Costello di depan juri pada hari Senin dengan cepat berubah menjadi ketegangan antara Costello dan hakim. Merchan membersihkan ruang sidang untuk memarahi Costello karena memutar mata dan bergumam tentang keputusan hakim yang membatasi apa yang bisa dia katakan di mimbar.

Pada pemeriksaan silang, Hoffinger berusaha mendiskreditkan Costello, dengan menyatakan bahwa dia lebih sejalan dengan kepentingan Trump dibandingkan Cohen ketika dia menjadi penasihatnya pada musim semi 2018.

Hoffinger menyarankan Costello, yang sering berhubungan dengan teman dekatnya Rudy Giuliani, menjadi bagian dari kampanye tekanan untuk menjaga Cohen tetap sejalan. Costello mengakui bahwa ia menawarkan Cohen jalur belakang kepada Trump melalui Giuliani, namun ia mengatakan hal itu demi keuntungan Cohen.

Kedua belah pihak kembali ke pengadilan pada Selasa sore – tanpa kehadiran juri – untuk membahas instruksi yang akan diberikan hakim kepada juri sebelum musyawarah minggu depan.

Kemudian pengadilan akan gelap selama seminggu, keputusan penjadwalan yang dipilih Merchan sehingga tahap akhir persidangan tidak dipecah oleh empat hari akhir pekan Memorial Day.

Mercahn mengatakan kepada juri bahwa mereka akan kembali Selasa depan untuk argumen penutup, yang diperkirakan akan memakan waktu seharian penuh. Begitu juri mendapatkan instruksinya, nasib Trump ada di tangannya.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *