19 Juni 2024



SmokersWorld

Sedikitnya 300 orang tewas akibat banjir bandang yang melanda Afghanistan utara dalam beberapa hari terakhir, kata Word Food Program pada Minggu.

Provinsi Badakhshan, Ghor, Baghlan, dan Herat semuanya dilanda banjir besar, yang juga merusak hampir 2.000 rumah, kata petugas komunikasi dari badan PBB, Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), dalam sebuah pernyataan sehari sebelumnya.

“Banjir bandang melanda Afghanistan, menewaskan lebih dari 300 orang di Baghlan dan menghancurkan lebih dari 1.000 rumah,” kata WFP dalam sebuah postingan di X. “Ini adalah salah satu dari banyak banjir selama beberapa minggu terakhir, karena curah hujan yang luar biasa deras. WFP kini mendistribusikan biskuit yang telah difortifikasi kepada para penyintas.”

Komite Penyelamatan Internasional (IRC), yang sedang mempersiapkan tanggap darurat terhadap banjir yang melanda tujuh provinsi, mengatakan “ribuan” orang terdampar tanpa akses terhadap layanan.

“Banjir terbaru ini telah menyebabkan keadaan darurat kemanusiaan besar di Afghanistan, yang masih belum pulih dari serangkaian gempa bumi pada awal tahun ini serta banjir besar pada bulan Maret,” kata direktur IRC Afghanistan Salma Ben Aissa.

“Masyarakat telah kehilangan seluruh keluarganya, dan sebagai dampaknya mata pencaharian pun hancur,” katanya.

Seorang pria Afghanistan berjalan di dekat rumahnya yang rusak setelah banjir besar di provinsi Baghlan hari Sabtu.

Lebih dari setengah dari 600.000 orang yang terkena dampak banjir adalah anak-anak, Save the Children melaporkan dalam sebuah pernyataan, dan menambahkan bahwa mereka mengirimkan “sebuah ‘klinik beroda’ dengan tim kesehatan keliling dan perlindungan anak untuk mendukung anak-anak dan keluarga mereka.”

Pada hari Sabtu, video yang diambil oleh kantor berita Reuters menunjukkan para pelayat menguburkan jenazah di provinsi Baghlan. Seorang pria bernama Gulbudeen menceritakan kehilangan beberapa anggota keluarganya akibat banjir.

“Saya kehilangan lima anggota keluarga saya, dua putra, dua putri, dan ibu mereka akibat banjir bandang yang dahsyat ini, kami berdiri di sisi lain banjir, namun kami tidak dapat membantu mereka, dan akhirnya banjir merenggut nyawa mereka. kehidupan orang-orang yang kita cintai,” kenangnya.

Warga di desa Laqayi, juga di Baghlan, mencoba membersihkan sungai lumpur di luar rumah mereka pada hari Sabtu, menurut video yang direkam oleh kantor berita AFP. Penduduk desa terlihat mengarungi genangan lumpur yang tampaknya telah menimbulkan kerusakan parah pada tempat tinggal mereka.

Pria Afghanistan menyekop lumpur dari sebuah rumah setelah banjir bandang.

Taliban yang berkuasa mengakui “jumlah korban jiwa yang menyedihkan” yang disebabkan oleh banjir dalam sebuah pernyataan yang diposting pada hari Sabtu di X oleh juru bicara Zabihullah Mujahid.

“Sangat disayangkan, ratusan warga kita telah menjadi korban bencana banjir ini, sementara banyak pula yang menderita luka-luka. Terlebih lagi, banjir telah menyebabkan kerusakan besar pada properti perumahan, yang mengakibatkan kerugian finansial yang signifikan,” kata Mujahid.

Taliban telah menugaskan kementerian dalam negeri, kementerian penanggulangan bencana, dan pejabat lokal untuk “menggunakan semua sumber daya yang tersedia” untuk menyelamatkan mereka yang terdampar, mengambil mayat, dan memberikan perawatan medis kepada yang terluka, tambah Mujahid.

Banjir bandang menambah serangkaian bencana alam yang baru-baru ini dialami wilayah tersebut.

Pada bulan April, curah hujan yang tidak sesuai musim dan banjir menewaskan lebih dari 100 orang di Afghanistan dan Pakistan, menurut pihak berwenang. Lebih dari 600 hewan juga mati.

Banjir bandang juga menyapu puluhan orang di Afghanistan pada bulan Juli, kurang dari tiga bulan sebelum ribuan orang tewas akibat gempa bumi berkekuatan 6,3 skala Richter yang melanda bagian barat negara itu.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *