19 Juni 2024

SmokersWorld — Atlet Rusia telah berkompetisi dalam berbagai samaran berbeda sepanjang 128 tahun sejarah Olimpiade, dan mereka akan dikenal dengan nama baru lainnya di Paris 2024. Menyusul invasi Rusia ke Ukraina – yang didukung oleh Belarus – pada Februari 2022, Komite Olimpiade Internasional (IOC) merekomendasikan agar atlet Rusia dan Belarusia dilarang berkompetisi di acara olahraga internasional.

Pada bulan Januari 2023, IOC mengumumkan niatnya untuk mengizinkan para atlet ini berkompetisi secara netral. Dengan cara yang mirip dengan bagaimana pemain tenis Rusia dan Belarusia ditampilkan di acara ATP, WTA, dan Grand Slam tanpa mengacu pada kewarganegaraan mereka. Komite Olimpiade Rusia kemudian ditangguhkan seluruhnya oleh IOC pada Oktober 2023 ketika IOC menyerap organisasi olahraga regional Ukraina di Donetsk, Kherson, Luhansk, dan Zaporizhzhia. Ada banyak perdebatan mengenai apakah atlet Rusia dan Belarusia harus diizinkan untuk ambil bagian dalam Olimpiade, dan atlet Ukraina khususnya menyuarakan keprihatinan mereka. Namun, Dewan Eksekutif IOC memutuskan bahwa tidak adil jika menghukum atlet hanya berdasarkan paspor mereka, sehingga mengizinkan beberapa atlet berkompetisi di Paris, meski dalam kondisi yang sangat ketat.

Igor Kobzar dari Rusia melakukan servis dalam pertandingan bola voli putra antara Prancis dan Rusia selama Olimpiade Tokyo 2020 – tidak akan ada perwakilan Rusia di nomor beregu tahun ini.

Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang partisipasi atlet Rusia dan Belarusia di Olimpiade 2024.

Atlet Netral Perorangan adalah nama yang digunakan untuk merujuk pada atlet dengan paspor Rusia atau Belarusia yang akan berkompetisi pada Olimpiade tahun ini pada bulan Juli dan Agustus. Atlet-atlet ini disebut dengan singkatan AIN, yang berasal dari terjemahan Perancis Athlètes Individuels Neutres.

Atlet-atlet ini akan diizinkan bertanding jika memenuhi persyaratan kelayakan.

Tidak ada referensi mengenai negara mana pun yang akan dibuat pada Olimpiade melalui partisipasi para atlet.

“Sanksi terhadap mereka yang bertanggung jawab atas perang, negara bagian dan pemerintah Rusia dan Belarusia, tetap berlaku hingga Olimpiade Paris 2024,” kata IOC dalam sebuah pernyataan.

“Tidak ada bendera, lagu kebangsaan, warna, atau identifikasi lain apa pun dari Rusia atau Belarus yang akan ditampilkan di Olimpiade Paris 2024 di tempat resmi atau acara resmi apa pun,” lanjut pernyataan itu.

Perlengkapan kompetisi untuk AIN belum diumumkan, jadi tidak jelas apakah mereka akan menggunakan warna biru kehijauan dari bendera AIN yang baru, atau mereka akan mengenakan pakaian olahraga dasar. Sebuah lagu kebangsaan – tanpa lirik – juga telah ditugaskan untuk digunakan dalam upacara medali.

Versi final bendera AIN yang ditetapkan oleh IOC pada 19 Maret 2024.

Meskipun AIN memenuhi syarat untuk berkompetisi dan memenangkan medali Olimpiade, mereka tidak akan ditampilkan dalam tabel medali negara.

AIN juga akan dikecualikan dari parade delegasi pada Upacara Pembukaan dengan alasan bahwa mereka adalah atlet individu dan bukan tim, meskipun IOC mengatakan “akan diberikan kesempatan bagi mereka untuk menyaksikan acara tersebut.”

Pada bulan Desember 2023, Dewan Eksekutif IOC memutuskan bahwa atlet Rusia dan Belarusia yang lolos melalui sistem kualifikasi federasi internasional yang ada harus memenuhi persyaratan ketat jika ingin terpilih menjadi AIN.

Tidak akan ada perwakilan Rusia atau Belarusia dalam acara beregu, dengan partisipasi terbatas pada kompetisi individu.

Menurut IOC, atlet yang secara aktif mendukung perang atau yang terikat kontrak dengan militer Rusia atau Belarusia atau badan keamanan nasional tidak akan memenuhi syarat untuk diikutsertakan atau berkompetisi. Ketentuan yang sama juga berlaku bagi personel pendukung.

Seperti semua atlet lainnya, AIN harus memenuhi persyaratan anti-doping agar dapat dipertimbangkan dalam seleksi.

Kelayakan para atlet ini akan ditentukan oleh Panel Peninjau Kelayakan Atlet Netral Perorangan yang baru dibentuk.

Juara NBA dua kali dan All-Star enam kali Pau Gasol adalah bagian dari panel, mewakili Komisi Etik IOC.

Pembalap Spanyol itu akan duduk bersama Wakil Presiden IOC dan mantan perenang artistik Nicole Hoevertsz, dan mantan peraih medali emas tenis meja Olimpiade Ryu Seung-min, yang akan mewakili Komisi Atlet.

Federasi olahraga internasional perlu menyerahkan daftar atlet mereka yang memenuhi syarat ke panel untuk ditinjau.

Pada Olimpiade 2020 di Tokyo (ditunda hingga 2021 karena pandemi Covid-19) dan Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing, para atlet Rusia berkompetisi di bawah nama Komite Olimpiade Rusia (ROC) akibat doping yang disponsori negara. program.

Atlet dari ROC memasuki stadion di Beijing, Tiongkok pada Februari 2022.

Para atlet dapat berkompetisi di bawah bendera ROC jika mereka dapat membuktikan bahwa mereka tidak terkait dengan skandal tersebut.

Namun, dengan ROC yang menyandang nama dan warna Rusia – serta penangguhan ROC pada bulan Oktober – maka atlet Rusia tidak lagi dapat berkompetisi dengan nama tersebut di Paris.

Penting juga untuk dicatat bahwa ROC bukanlah badan netral, melainkan sebuah delegasi atlet Rusia yang secara teknis tidak berkompetisi atas nama Rusia, namun tetap memiliki hak untuk mewakili negara dalam semua hal kecuali kapasitas resmi.

IOC menyatakan bahwa, pada 28 Maret, 12 AIN dengan paspor Rusia dan tujuh AIN dengan paspor Belarusia telah lolos ke Paris 2024 tetapi mengatakan bahwa jumlah akhir atlet yang benar-benar akan bertanding di Olimpiade tidak akan dikomunikasikan sampai seleksi. proses telah diselesaikan.

“Jumlah maksimum, yang kemungkinan besar tidak akan tercapai, masing-masing adalah 55 dan 28 orang,” kata IOC kepada SmokersWorld.

Sebagai perbandingan, Rusia mengirimkan 330 atlet ke Tokyo pada 2021, sedangkan Belarusia mengirimkan 104 atlet.

Mariya Lasitskene dari ROC memenangkan medali emas dalam lompat tinggi putri di Olimpiade Tokyo.

Ada juga pertanyaan apakah Moskow akan benar-benar menerima persyaratan yang ditetapkan oleh IOC.

Rusia berencana menjadi tuan rumah “Pertandingan Persahabatan” pada akhir tahun ini, sebuah acara yang dikutuk oleh IOC.

Identitas para atletnya juga belum diungkap, namun ada kemungkinan mantan petenis peringkat 1 dunia asal Rusia Daniil Medvedev akan ikut ambil bagian di lapangan. Mantan juara AS Terbuka itu mengatakan dirinya akan senang berpartisipasi sebagai pemain netral.

“Saya memutuskan sendiri bahwa kapan pun saya bisa bermain di Olimpiade, saya ingin berada di sana. Saya ingin mewakili apa yang bisa saya wakili,” katanya kepada wartawan bulan lalu. “Jika tidak di bawah bendera, saya tahu siapa saya, saya tahu mengapa saya bermain tenis dan saya bermain seperti ini sepanjang hidup saya.

Rusia telah berkompetisi di bawah bendera netral pada dua kesempatan sebelumnya.

ROC ditangguhkan pada tahun 2017 akibat skandal doping menjelang Olimpiade Musim Dingin di Pyeongchang, Korea Selatan pada tahun berikutnya, namun atlet Rusia terpilih yang memenuhi persyaratan pra-kompetisi masih diberi kesempatan untuk berkompetisi sebagai “Atlet Olimpiade dari Rusia ” dan diwakili oleh bendera Olimpiade.

Rusia dan Belarus juga merupakan bagian dari “Tim Terpadu” pada Olimpiade Musim Panas 1992 di Barcelona setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun sebelumnya.

Delegasi tersebut terdiri dari negara-negara bekas republik Soviet – selain negara-negara Baltik seperti Lituania, Latvia, dan Estonia – yang telah memilih untuk bersaing sebagai satu kesatuan. Tim Terpadu juga mengibarkan bendera Olimpiade, namun para pemenang diberi penghargaan di bawah bendera negaranya masing-masing.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *