19 Juni 2024


Hongkong
SmokersWorld

Seorang jurnalis warga Tiongkok yang telah dipenjara selama empat tahun karena liputannya mengenai wabah awal Covid-19 di Wuhan akan dibebaskan pada hari Senin setelah menjalani hukumannya, menurut para pendukungnya dan putusan pengadilan.

Zhang Zhan, seorang mantan pengacara, adalah salah satu dari sedikit jurnalis independen Tiongkok yang meliput di Wuhan setelah kota metropolitan berpenduduk 11 juta orang itu dikunci sepenuhnya, menawarkan gambaran langka dan tanpa filter mengenai kenyataan di lapangan ketika otoritas Tiongkok memberlakukan sensor ketat terhadap liputan media.

Dia ditahan pada bulan Mei 2020 dan beberapa bulan kemudian dijatuhi hukuman empat tahun penjara karena “menimbulkan pertengkaran dan memprovokasi masalah” – sebuah tuduhan yang biasa digunakan oleh pemerintah Tiongkok untuk menargetkan para pembangkang dan aktivis hak asasi manusia.

Zhang akan menyelesaikan hukumannya pada hari Senin, menurut putusan pengadilan atas kasusnya yang diperoleh dan dipublikasikan oleh kelompok hak asasi manusia.

Para pendukung dan kelompok hak asasi manusia telah meminta pemerintah Tiongkok untuk membebaskan Zhang sesuai jadwal.

“Sejauh ini saya belum menerima konfirmasi apa pun bahwa Zhang Zhan telah meninggalkan penjara dan berada di rumah bersama keluarganya. Kami semua masih menunggu,” kata Jane Wang, seorang advokat kampanye Bebaskan Zhang Zhan yang berbasis di Inggris.

“Saya memahami bahwa orang tua dan saudara laki-lakinya berada di bawah tekanan yang sangat besar dan diperingatkan dengan keras untuk tidak memberikan wawancara kepada media. Telepon dari teman-teman juga tidak dijawab… ini adalah tanda-tanda yang sangat mengkhawatirkan,” tambahnya.

Reporters Without Borders (RSF), yang memberikan Zhang Penghargaan Kebebasan Pers pada tahun 2021, menyerukan “komunitas internasional untuk memberikan tekanan pada pihak berwenang untuk memastikan pembebasan tanpa syarat pada hari Senin,” dalam sebuah postingan di platform sosial X Friday.

Pada awal bulan Februari 2020, hanya beberapa hari setelah lockdown di Wuhan, Zhang melakukan perjalanan sekitar 400 mil dari Shanghai ke kota di Tiongkok tengah untuk melaporkan penyebaran virus dan upaya selanjutnya untuk membendungnya, sama seperti pihak berwenang memperketat sensor pada perusahaan dan perusahaan yang dikelola negara. media swasta Tiongkok.

Selama lebih dari tiga bulan, ia mendokumentasikan cuplikan kehidupan di bawah lockdown di Wuhan dan kenyataan pahit yang dihadapi para penghuninya, mulai dari rumah sakit yang penuh sesak hingga toko-toko yang kosong, ketika dunia bersiap menghadapi penyebaran virus. Dia memposting pengamatan, foto, dan videonya di WeChat, Twitter, dan YouTube – dua yang terakhir diblokir di Tiongkok.

“Saya tidak dapat menemukan apa pun untuk dikatakan karena semuanya ditutup-tutupi. Ini adalah masalah yang dihadapi negara ini saat ini: setiap pendapat yang berlawanan dari kami mungkin akan (dianggap sebagai) ‘rumor’,” katanya dalam sebuah video dua minggu setelah tiba di Wuhan, sambil mengenakan masker.

“Bahkan suara kami sendiri berada di luar kendali kami. Mereka memenjarakan kami atas nama pencegahan pandemi dan membatasi kebebasan kami…Jika kami tidak dapat memperoleh kebenaran, jika kami tidak dapat mematahkan monopoli mereka atas kebenaran, dunia tidak akan ada artinya bagi kami.”

Postingannya tiba-tiba dihentikan pada pertengahan Mei, dan dia kemudian diketahui telah ditahan oleh polisi dan dibawa kembali ke Shanghai.

‘Pelecehan dan pengawasan yang berkelanjutan’

Kementerian Luar Negeri Tiongkok menolak untuk mengkonfirmasi apakah Zhang telah dibebaskan dari penjara pada konferensi pers reguler pada Senin sore.

“Saya tidak mengetahui informasi relevannya, namun yang dapat saya sampaikan kepada Anda adalah bahwa Tiongkok adalah negara yang diatur berdasarkan supremasi hukum. Siapapun yang melanggar hukum harus dihukum sesuai hukum,” kata juru bicara kementerian Wang Wenbin.

“Pada saat yang sama, Tiongkok sepenuhnya melindungi hak-hak hukum terdakwa dan tahanan sesuai dengan hukum,” tambahnya.

Para pembela hak asasi manusia yang telah lama bekerja di Tiongkok mengatakan Zhang kemungkinan besar akan hidup di bawah pengawasan ketat pihak berwenang bahkan jika dia keluar dari penjara.

“Meskipun Zhang dibebaskan dari penjara, itu tidak berarti dia akan bebas,” kata Yaqiu Wang, direktur penelitian Tiongkok di kelompok advokasi Freedom House.

“Jika catatan masa lalu pemerintah Tiongkok menjadi indikasi, dia akan terus menghadapi pelecehan dan pengawasan oleh pihak berwenang. Namun jika tindakan Zhang Zhan di masa lalu bisa menjadi indikasi, dia akan terus berjuang melawan upaya untuk membungkamnya.”

Sarah Brooks, direktur Amnesty International di Tiongkok, mengatakan dia khawatir bahwa kemampuan Zhang untuk melakukan perjalanan atau melakukan kontak dengan kerabat dan orang lain, terutama mereka yang berada di luar Tiongkok, mungkin sangat dibatasi.

“Zhang Zhan seharusnya tidak pernah dipenjara; sekarang, setelah menjalani masa hukumannya, harapan kami ada pada dia dan keluarganya untuk reuni yang aman dan jalan kembali ke kesehatan dan, jika dia mau, pekerjaan penting hak asasi manusianya,” katanya.

“Pemenjaraan Zhang Zhan oleh pemerintah Tiongkok merupakan serangan yang memalukan terhadap hak asasi manusianya, dan pembebasannya harus menandai awal yang baru.”

Para pendukung dan kelompok hak asasi manusia juga mengkhawatirkan akses Zhang terhadap perawatan medis setelah dia dibebaskan, mengingat kondisi kesehatannya yang buruk selama di penjara.

Pria berusia 40 tahun ini telah melakukan beberapa kali mogok makan sejak ditahan dan sempat dirawat di rumah sakit. Pada tahun 2021, ibu Zhang mengatakan putrinya sangat lemah sehingga dia tidak dapat mengangkat kepalanya karena kekurangan kekuatan dan sangat membutuhkan perawatan medis.

Selama aksi mogok makan sebelumnya, Amnesty International menuduh Zhang dibelenggu dan diberi makan secara paksa, perlakuan yang menurut kelompok tersebut sama dengan penyiksaan.

Kementerian Luar Negeri Tiongkok sebelumnya tidak menanggapi SmokersWorld atas tuduhan penganiayaan Zhang dalam tahanan.

Dalam pernyataan panjang lebar yang dikeluarkan pada bulan Juli 2020, Kementerian Luar Negeri membantah pemerintah Tiongkok telah menindak jurnalis yang “menggunakan hak kebebasan berpendapat di Internet” selama pandemi.

“Di Tiongkok, tidak ada seorang pun yang dihukum atau dihukum hanya karena membuat pernyataan,” kata pernyataan itu. “Pemerintah Tiongkok selama ini melakukan respons terhadap Covid-19 secara terbuka dan transparan, dan telah mencapai prestasi yang diakui secara luas.”

Zhang adalah salah satu dari sejumlah reporter independen yang ditahan atau dihilangkan pada awal pandemi ini, ketika pihak berwenang Tiongkok membatasi liputan mengenai virus tersebut dan media propaganda berusaha keras untuk menggambarkan tanggapan Beijing sebagai tindakan yang efektif dan tepat waktu.

Tiongkok adalah negara yang paling banyak memenjarakan jurnalis di dunia, menurut Reporters Without Borders, yang menempatkan Tiongkok pada peringkat 172 dari 180 negara di seluruh dunia dalam Indeks Kebebasan Pers tahunannya.

Pihak berwenang mengontrol ketat pers di dalam negeri sambil memblokir sebagian besar media asing melalui Great Firewall, alat sensor dan pengawasan online yang sangat luas.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *