19 Juni 2024

Versi cerita ini pertama kali muncul di buletin Before the Bell SmokersWorld Business. Bukan pelanggan? Anda dapat mendaftar disini. Anda dapat mendengarkan buletin versi audio dengan mengeklik tautan yang sama.


New York
SmokersWorld

Para pemimpin bisnis dan ekonom besar khawatir dengan meningkatnya masalah utang Amerika.

Pekan lalu, CEO JPMorgan Jamie Dimon mengungkapkan kekhawatirannya bahwa krisis akan segera terjadi dan belanja defisit yang tidak terkendali bisa meledak.

“Negara mana pun bisa meminjam uang dan mendorong pertumbuhan, tapi hal itu tidak selalu menghasilkan pertumbuhan yang baik,” katanya dalam wawancara dengan Sky News. “Saya pikir Amerika harusnya sadar bahwa kita harus lebih fokus pada masalah defisit fiskal, dan ini penting bagi dunia.”

Dimon melanjutkan, defisit adalah “penyebab inflasi lebih tinggi” dan ia berharap pemerintah AS “benar-benar fokus” pada pengurangan defisit. “Pada satu titik hal ini akan menimbulkan masalah, dan mengapa Anda harus menunggu?” dia berkata.

Masalah itu “akan disebabkan oleh pasar, dan kemudian Anda akan dipaksa untuk menghadapinya dan mungkin dengan cara yang jauh lebih tidak nyaman dibandingkan jika Anda menghadapinya sejak awal.”

Apa yang terjadi: Pendiri dana lindung nilai Bridgewater, Ray Dalio, juga mengatakan kepada Financial Times pekan lalu bahwa investor harus “khawatir mengenai gambaran utang AS.”

Ekonom dan mantan dekan Columbia Business School Glenn Hubbard mengatakan kepada Before the Bell minggu lalu bahwa ada minat “Pembayaran utang negara, yang pada dasarnya nol beberapa tahun lalu, kini sama besarnya dengan belanja pertahanan.” Presiden berikutnya, katanya, harus mengatasi masalah ini.

“Dia mungkin tidak berkampanye mengenai hal itu, tapi siapa pun dia, dia harus melakukan sesuatu,” katanya.

Jadi mengapa tiba-tiba muncul kekhawatiran?

Gambar besar: Antara pemotongan pajak era Trump dan program stimulus era Covid, utang negara telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir. Pengeluaran melalui Undang-Undang Pengurangan Inflasi yang dicanangkan Presiden Joe Biden terus menambah utang.

Pemerintah Amerika Serikat membelanjakan lebih banyak uang dibandingkan pemasukannya – negara ini mengalami defisit anggaran selama enam dari tujuh bulan pertama tahun fiskal ini. Sejauh tahun fiskal ini, defisit telah terakumulasi menjadi sekitar $855 miliar – lebih dari 6% produk domestik bruto AS (ukuran perekonomian). Hal ini menambah beban utang kumulatif AS sebesar $34,6 triliun.

Masalahnya bukan hanya besarnya utang dan defisit, tapi Amerika mengalami defisit yang setara dengan hampir 7% PDB sementara perekonomian berada pada kondisi lapangan kerja penuh dan bekerja pada potensi penuhnya, Jason Thomas, kepala penelitian global & strategi investasi di Carlyle, kepada SmokersWorld.

Hal ini menyiratkan bahwa jika Amerika mengalami resesi – yang mengharuskan pemerintah untuk meningkatkan belanja program stimulus bahkan ketika penerimaan pajak menurun – “kemungkinan besar Anda akan mengalami defisit sebesar sembilan atau 10% dari PDB,” kata Thomas. “Ini benar-benar tidak berkelanjutan.”

Mengapa ini penting: Ketika defisit meningkat, pemerintah federal harus menerbitkan lebih banyak surat berharga. Artinya, mereka harus meningkatkan imbal hasil untuk menarik lebih banyak investor. Hal ini juga meningkatkan biaya pinjaman di pasar keuangan, sehingga menghambat pertumbuhan ekonomi.

Bulan lalu, IMF mengatakan tingkat utang pemerintah AS yang tinggi dan terus meningkat berisiko meningkatkan biaya pinjaman di seluruh dunia dan merusak stabilitas keuangan global, lapor rekan saya Hanna Ziady.

Peringatan tersebut menyusul pesan yang lebih blak-blakan dari kepala Kantor Anggaran Kongres, pengawas fiskal independen Kongres AS, yang mengatakan bahwa Amerika Serikat berisiko mengalami krisis pasar obligasi seperti yang melanda Inggris di bawah pemerintahan mantan Perdana Menteri Liz Truss.

AS juga harus membayar bunga atas utang yang terus bertambah ini. Pemerintah saat ini menghabiskan $2,4 miliar untuk pembayaran bunga setiap hari, menurut Peterson Foundation. Pembayaran tersebut diperkirakan akan meningkat dua kali lipat dalam dekade berikutnya seiring dengan jatuh tempo obligasi Treasury yang diterbitkan pada periode suku bunga mendekati nol dan digantikan oleh obligasi dengan imbal hasil lebih tinggi.

Kenapa sekarang: 82% pemilih mengatakan mereka ingin presiden dan Kongres menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengatasi utang, dan 80% mengatakan tingkat kekhawatiran mereka meningkat selama beberapa tahun terakhir, namun pejabat pemerintah ingin menghindari pembicaraan mengenai kenaikan pajak atau pengurangan belanja dalam sebuah negara. tahun pemilu, kata Hubbard.

“Sejauh yang saya tahu, hal ini bukanlah topik utama kampanye,” ujar Thomas. “Hal ini menunjukkan kepada saya bahwa masalah ini mungkin tidak akan ditangani.”

Jika itu masalahnya, AS 10 tahun Imbal hasil Treasury bisa mencapai “5,5% sebelum Anda mendapat banyak tekanan politik [it currently sits at 4.4%]. Saat itu suku bunga KPR kami akan 8%,” ujarnya.

Trump Media & Technology Group kehilangan lebih dari $300 juta selama kuartal pertama dan menghasilkan pendapatan yang sangat sedikit, pemilik Truth Social mengumumkan dalam siaran pers hari Senin.

Hasilnya akan menimbulkan pertanyaan tambahan mengenai penilaian multi-miliar dolar pada perusahaan publik baru, yang mayoritas dimiliki oleh mantan Presiden Donald Trump, lapor rekan saya Matt Egan.

Trump Media (DJT) melaporkan kerugian sebesar $327,6 juta selama tiga bulan pertama tahun ini, dibandingkan dengan kerugian sebesar $210,300 pada tahun sebelumnya.

Dalam siaran persnya, Trump Media mengatakan bahwa pada “tahap awal” pengembangannya, perusahaan “tetap fokus pada pengembangan produk jangka panjang, daripada pendapatan triwulanan.” Perusahaan ini mengakui bahwa bisnis periklanannya baru saja mulai berjalan dan menyatakan keyakinannya bahwa produk baru seperti streaming akan meningkatkan kinerjanya di masa depan.

Perusahaan menyalahkan kerugian tersebut pada biaya non tunai akibat konversi surat promes dan penghapusan kewajiban sebelumnya.

“Setelah proses selama bertahun-tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya, kami telah menyelesaikan merger dan menghilangkan sebagian besar biaya terkait merger, menjadikan Perusahaan memiliki modal yang besar dan didukung oleh banyak pemegang saham ritel yang percaya pada misi kami untuk menyediakan layanan gratis. -pidato yang menjadi landasan melawan sensor Big Tech,” kata CEO Trump Media Devin Nunes dalam sebuah pernyataan. `

Trump Media melaporkan kerugian operasional sebesar $12,1 juta, yang sebagian besar disebabkan oleh pembayaran satu kali terkait dengan penutupan mergernya dengan perusahaan cek kosong awal tahun ini.

Perusahaan ini hanya menghasilkan pendapatan $770,500, menandai kuartal kedua berturut-turut di mana total pendapatannya kurang dari $1 juta.

Trump Media mengatakan bahwa mereka memiliki uang tunai yang “cukup” untuk mendanai bisnis tersebut “di masa mendatang.” Perusahaan mencatatkan saldo kas sebesar $274 juta pada akhir Maret – jumlah yang didorong oleh kesepakatannya untuk go public.

Martin Gruenberg, kepala Federal Deposit Insurance Corporation, akan mengundurkan diri menyusul penyelidikan independen yang merinci pelecehan seksual, diskriminasi dan intimidasi yang meluas di lembaga yang bertugas mengatur sektor perbankan, lapor rekan saya Elisabeth Buchwald.

“Mengingat kejadian baru-baru ini, saya siap untuk mundur dari tanggung jawab saya setelah penggantinya dikonfirmasi,” kata Gruenberg dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. “Hingga saat itu tiba, saya akan terus memenuhi tanggung jawab saya sebagai Ketua FDIC, termasuk transformasi budaya kerja FDIC.”

Pengumuman Gruenberg tentang niatnya untuk mengundurkan diri terjadi beberapa jam setelah Senator Sherrod Brown, seorang petinggi Partai Demokrat yang memimpin Komite Perbankan Senat, menyerukan “kepemimpinan baru” di FDIC.Gruenberg bergabung dengan dewan direksi FDIC hampir dua dekade lalu. Dia menjabat sebagai ketua badan tersebut selama hampir 10 dari 13 tahun terakhir.

FDIC menugaskan laporan dari firma hukum Cleary Gottlieb Steen & Hamilton, yang akhirnya mendorong pengunduran diri Gruenberg. Hal ini mengkonfirmasi temuan investigasi Wall Street Journal pada bulan November yang mengungkap budaya bermasalah yang sudah lama ada. Laporan tersebut tidak menemukan bahwa Gruenberg sendiri yang bertanggung jawab atas permasalahan yang dijelaskan secara mendalam dalam laporan berdasarkan wawancara dengan lebih dari 500 karyawan.

Namun, laporan tersebut mendokumentasikan beberapa contoh di mana Gruenberg menyerang bawahannya “terutama ketika mereka menyampaikan berita buruk atau menyampaikan pandangan yang tidak dia setujui.” Hal ini menyebabkan para staf menunda penyampaian berita yang mereka khawatirkan akan membuatnya kesal. Temperamen Gruenberg “mungkin menghalangi kemampuannya untuk membangun kepercayaan dan keyakinan dalam memimpin perubahan budaya yang berarti,” tambah laporan itu.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *