19 Juni 2024



SmokersWorld

Tiga anak yang kebingungan duduk di atap sebuah masjid di provinsi Baghlan, Afghanistan utara, mata mereka mengedipkan mata karena lumpur yang menutupi seluruh tubuh mereka.

Di samping mereka, seorang penyelamat menurunkan adik laki-laki mereka, Arian yang berusia 2 tahun, ke atap, dengan kain diikatkan di pinggangnya yang digunakan untuk menariknya dari amukan air banjir di bawah.

“Ambillah, ayo lepas tali dari tubuhnya,” kata penyelamat dalam video. “Bawalah ibunya untuk memeluknya dan menjadi hangat.”

Dalam beberapa hari terakhir, setidaknya 300 orang tewas dalam banjir di 18 distrik di setidaknya tiga provinsi di Afghanistan utara, menurut Program Pangan Dunia (WFP) PBB, dan sedikitnya 200 orang terluka.

Video menunjukkan aliran lumpur yang deras menghanyutkan rumah-rumah yang terbuat dari lumpur – dan orang-orang, anggota tubuh mereka terhuyung-huyung, terbawa arus deras berwarna coklat, sementara calon penyelamat menyaksikan dari tempat yang lebih tinggi, di luar jangkauan.

Anak-anak yang diselamatkan, berusia 3, 5 dan 6 tahun, termasuk di antara delapan bersaudara yang berada di rumah bersama orang tua mereka di Folo, di distrik Bulka di Baghlan, ketika banjir melanda.

Tiga anak, berusia 3, 5 dan 6 tahun, di atap sebuah masjid di provinsi Baghlan, Afghanistan setelah diselamatkan dari banjir dan aliran lumpur.

Paman mereka, Barakatullah, putra Haji Wakil Besmillah, kepala sekolah setempat, mengatakan kepada SmokersWorld bahwa sesuatu yang tidak menyenangkan tampaknya sedang terjadi akhir pekan lalu ketika angin kencang menyapu distrik tersebut dan daerah sekitarnya, sehingga menyelimuti segalanya dalam kegelapan.

“Jarak pandang sangat buruk sehingga kami bahkan tidak bisa melihat satu sama lain,” katanya.

Kemudian hujan mulai turun perlahan saat salat Jumat – sebuah peristiwa yang tidak biasa bagi penduduk setempat, yang mengatakan bahwa hujan tidak terlalu sering terjadi di wilayah pegunungan, yang dihuni sekitar 10.000 orang, tambahnya.

Saat hujan semakin deras, tiba-tiba situasi “menjadi mengerikan”.

“Orang-orang mengungsi ke tempat yang lebih tinggi, mencari perlindungan di gunung dan perbukitan. Sayangnya, beberapa warga yang tidak bisa keluar rumah menjadi korban banjir,” ujarnya.

Foto dari udara menunjukkan barang-barang yang ditumpuk dalam kantong plastik di atap rumah, di antaranya adalah sosok perempuan berkerudung yang terpaksa menutupi seluruh tubuh mereka bahkan pada saat terjadi bencana.

“Perempuan yang diselamatkan terpaksa mengenakan pakaian yang basah kuyup, bahkan bayi berusia 2 hingga 3 bulan pun dikenakan pakaian kotor serupa,” kata Barakatullah.

Di Folo, lebih dari 100 orang diyakini tewas, katanya – kebanyakan perempuan dan anak-anak.

Beberapa penguburan dimulai pada akhir pekan, namun diyakini masih banyak lagi yang terkubur jauh di bawah lumpur.

Mulai dari kekeringan, kelaparan hingga banjir

Arus deras tersebut menyapu hewan dan lahan pertanian di wilayah yang sudah menghadapi kekurangan pangan yang parah, menurut Timothy Anderson, kepala WFP di Afghanistan.

Dia mengatakan daerah-daerah yang dilanda banjir sudah ditandai rentan terhadap kelaparan setelah musim panas yang sulit ketika panas terik menyebabkan kekeringan.

“Kondisinya sudah cukup suram. Dan sekarang ini menjadi bencana besar,” katanya kepada SmokersWorld.

Hampir setiap tahun, penduduk setempat memperkirakan akan melihat banjir bandang, katanya. Namun tahun ini, keadaannya jauh lebih buruk.

Hilangnya rumah dan tanah sangat menyedihkan bagi para penyintas, yang merupakan salah satu masyarakat paling miskin di negara ini, kata Anderson.

“Ketika orang kehilangan sedikit ternaknya, itulah mata pencaharian mereka,” katanya.

Akses jalan menuju daerah yang paling parah terkena dampak banjir telah terputus, sehingga WFP terpaksa menggunakan keledai untuk mengirimkan bantuan.

Pada hari pertama, WFP telah mendistribusikan biskuit dan makanan berenergi tinggi untuk anak-anak. Mereka juga mendukung toko roti lokal untuk menyediakan roti gratis. Dalam beberapa hari ke depan, tim akan mulai mendistribusikan makanan untuk memberi makan keluarga selama sebulan – apa yang terjadi selanjutnya masih belum jelas.

Anderson mengatakan 17 tim penilai gabungan dikirim ke wilayah tersebut, bersama dengan mitra PBB lainnya. Dia mengatakan dibutuhkan waktu empat atau lima hari bagi tim untuk mengkaji dengan baik dampak banjir terhadap masyarakat, perumahan, dan infrastruktur mereka.

Pekerja memperbaiki jalan yang rusak akibat banjir di distrik Nahrin, provinsi Baghlan pada 12 Mei 2024.

Bencana alam terbaru ini terjadi setelah kekeringan di Afghanistan, dan dipandang sebagai contoh krisis iklim yang menimpa pihak-pihak yang paling tidak berkontribusi terhadap kenaikan suhu global.

“Mereka bukan penghasil emisi karbon,” kata Anderson dari WFP. “Ini adalah komunitas dan masyarakat pertanian subsisten. Jadi, merekalah yang menanggung beban terbesarnya, tanpa memberikan kontribusi yang besar terhadap masalah ini.”

Ia mengatakan selama bulan-bulan kemarau belakangan ini, upaya telah dilakukan untuk membantu masyarakat menangkap curah hujan di bendungan dan saluran irigasi untuk menopang tanaman. Kini upaya-upaya tersebut telah gagal, sehingga menimbulkan tantangan lain.

“Kebutuhannya sangat besar, tidak hanya di Afghanistan. Dunia sedang melihat dampak dari peristiwa yang jauh lebih besar dan lebih parah, baik itu kekeringan, curah hujan, angin topan,” kata Anderson.

Richard Bennett, pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia di Afghanistan mengatakan banjir baru-baru ini “adalah pengingat akan kerentanan Afghanistan terhadap krisis iklim.”

Dan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Teresa Anderson, Pemimpin Keadilan Iklim Global di ActionAid International, mengatakan: “Krisis iklim terus menunjukkan dampak buruknya.”

“Dengan kejadian terbaru ini, Afghanistan bergabung dengan daftar panjang negara-negara Selatan yang bergulat dengan banjir tahun ini,” katanya.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *