19 Juni 2024


New Delhi
SmokersWorld

Saat ini, jurnalis Siddique Kappan menghindari berita kontroversial.

Terakhir kali dia mengejar sebuah cerita besar, kasus pemerkosaan dan pembunuhan yang mengejutkan, ayah tiga anak ini dipenjara selama lebih dari dua tahun, dan sangat merusak karir dan mata pencahariannya. Pria berusia 44 tahun ini menyalahkan penahanannya karena memburuknya iklim jurnalis di India, di mana penangkapan dan pelecehan semakin sering terjadi.

Dan dia bukan satu-satunya jurnalis yang merasa tersingkir dari industri jurnalistik selama pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi selama satu dekade.

Pemerintahan pemimpin yang populer namun memecah belah – yang belum pernah mengadakan konferensi pers tunggal selama menjabat – dituduh oleh para penentangnya menekan pluralisme media dan meningkatkan penggunaan undang-undang anti-teror terhadap wartawan.

Dan ketika Modi berupaya untuk memenangkan kekuasaan selama lima tahun lagi dalam pemilu nasional yang sedang berlangsung, para kritikus khawatir akan semakin terkikisnya perlindungan yang diberikan kepada kebebasan pers India.

“Saya berpikir berkali-kali sebelum menulis cerita,” kata Kappan kepada SmokersWorld. “Kapan pun, di mana pun, siapa pun dapat mengajukan tuntutan terhadap saya.”

Jurnalis Siddique Kappan, yang ditangkap pada Oktober 2020 di negara bagian utara Uttar Pradesh, keluar dari penjara setelah diberikan jaminan dalam kasus pencucian uang, di Lucknow pada 2 Februari 2023.

Pada Oktober 2020, Kappan bekerja sebagai pekerja lepas di situs berita berbahasa Malayalam. Dia sedang dalam perjalanan ke distrik Hathras, di negara bagian Uttar Pradesh utara, untuk melaporkan dugaan pemerkosaan beramai-ramai dan pembunuhan seorang remaja Dalit yang dilakukan oleh laki-laki dari kasta atas. Sistem kasta di India secara resmi dihapuskan beberapa dekade yang lalu, namun hierarki sosial yang dikenakan pada manusia sejak lahir masih ada dalam banyak aspek kehidupan. Kaum Dalit berada pada tingkat terbawah.

Sebelum dia tiba di tempat kejadian, dia ditahan polisi, dan didakwa berdasarkan undang-undang anti-teror dan pencucian uang. Polisi menduga dia adalah bagian dari konspirasi yang mengganggu kedamaian di wilayah tersebut, namun dia mengatakan penangkapannya merupakan upaya untuk mengurangi liputan berita tersebut.

Dia akan menghabiskan 28 bulan di penjara. Kappan diberikan jaminan oleh Mahkamah Agung pada Februari 2023, namun meski saat ini dia bebas, kasusnya masih diproses di pengadilan.

Menentang jaminannya, pemerintah Uttar Pradesh, yang dipimpin oleh Partai Bharatiya Janata (BJP) yang mengusung Modi, mengajukan pernyataan tertulis di Mahkamah Agung. Dalam dokumen tersebut, yang dilihat oleh SmokersWorld, mereka menentang jaminan dengan alasan Kappan telah “menulis artikel yang ditujukan untuk menyebarkan ketegangan komunal” dan merupakan bagian dari konspirasi yang lebih besar untuk “menyulut perselisihan agama dan menyebarkan teror di negara tersebut.”

SmokersWorld telah menghubungi BJP di tingkat lokal dan nasional untuk memberikan komentar mengenai kasus ini.

Sejak jaminannya, Kappan berjuang untuk mendapatkan pekerjaan tetap untuk menafkahi keluarganya. “Alasan utamanya adalah ketakutan para bos surat kabar, media, yang bergantung pada iklan pemerintah, yang tidak ingin mengecewakan pemerintah,” katanya kepada SmokersWorld.

Dia mengatakan dia khawatir akan lebih banyak kasus yang diajukan terhadapnya, dan mendapati dirinya bekerja pada isu-isu “zona aman” yang sepertinya tidak akan membuat bingung.

Perlakuan terhadap jurnalis seperti Kappan telah menimbulkan ketakutan bagi banyak reporter lainnya.

“Tidak ada yang bisa dilakukan Kappan untuk menghindari penangkapan, kecuali tidak melaporkannya,” kata Kaushik Raj, yang bekerja di beberapa publikasi dan menulis tentang kejahatan rasial. “Ini sangat mengerikan bagiku.”

India adalah salah satu pasar media terbesar di dunia, menurut kelompok Reporters Without Borders (RSF) yang berbasis di Paris, dengan lebih dari 20.000 surat kabar harian di seluruh negeri dan sekitar 450 saluran milik swasta yang didedikasikan untuk berita, yang disiarkan di puluhan negara. bahasa.

Namun terlepas dari ukuran dan keragamannya, para kritikus mengatakan industri media semakin tunduk pada pemerintahan Modi.

Perdana Menteri Narendra Modi pada presentasi Piala Dunia Kriket Putra ICC India pada 19 November 2023 di Ahmedabad, India.

“Terdapat perpaduan antara layanan publik, kepentingan publik, dan media swasta yang melayani kelas menengah perkotaan yang sedang berkembang, namun juga menunjukkan minat terhadap isu-isu pembangunan pedesaan. Jurnalis dihormati… Mekanisme regulasi lemah namun tidak sepenuhnya hilang,” kata Shakuntala Banaji, profesor media, budaya dan perubahan sosial di London School of Economics.

“Semuanya telah hancur dalam 10 tahun terakhir,” tambahnya.

Menurut RSF, negara ini turun 25 peringkat dalam Indeks Kebebasan Pers antara tahun 2015 dan 2023, ke peringkat 161 – di bawah negara tetangga Pakistan, Sri Lanka, dan Nepal. Dalam indeks terbaru tahun ini, negara ini naik sedikit ke peringkat 159 namun tetap berada di bawah negara tetangganya kecuali Bangladesh (peringkat 165).

“Ada kemerosotan tajam dalam status media selama sepuluh tahun terakhir,” kata perwakilan Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) India Kunal Majumder kepada SmokersWorld, menambahkan bahwa hal ini termasuk pemenjaraan dan penerapan undang-undang teror untuk mengkriminalisasi jurnalis.

Menurut CPJ, 21 jurnalis dipenjara di India antara tahun 2014 dan 2023, naik dari empat jurnalis antara tahun 2004 dan 2013.

Dikatakan juga terdapat peningkatan dalam penggunaan undang-undang anti-teror – yang memungkinkan penahanan tanpa pengadilan atau tuntutan hingga 180 hari – terhadap wartawan.

Polisi telah menggunakan undang-undang anti-teror yang sama terhadap situs web yang terkait dengan organisasi berhaluan kiri yang kritis terhadap pemerintah. Dalam lembar dakwaan yang diajukan ke pengadilan baru-baru ini dan dilihat oleh SmokersWorld, polisi mengklaim NewsClick bertanggung jawab memicu kerusuhan yang melanda New Delhi pada tahun 2020, menyebarkan disinformasi seputar Covid, dan mendanai kelompok teror. Dalam sebuah pernyataan, NewsClick mengatakan klaim tersebut tidak masuk akal dan tidak berdasar, dan dimaksudkan untuk “menargetkan jurnalisme independen.” Editornya, Prabir Purkayastha, dipenjara mulai tanggal 3 Oktober hingga Rabu, ketika Mahkamah Agung memberinya jaminan, dengan mengatakan bahwa penangkapan dan penahanannya “tidak sah di mata hukum.”

“Ketika negara menggunakan undang-undang anti-teror untuk menutup kebebasan berekspresi jurnalis yang meminta pertanggungjawaban lembaga-lembaga tersebut, maka kita berada dalam pemerintahan otoriter,” kata Banaji dari LSE.

Ketika ditanya tentang meningkatnya permusuhan terhadap jurnalis, Kanchan Gupta, penasihat senior Kementerian Informasi dan Penyiaran, mengatakan kepada SmokersWorld bahwa pekerja media tidak kebal hukum.

“Jika jurnalis melanggar hukum, mereka terbuka untuk penuntutan dan tindakan hukum,” ujarnya.

Dugaan pelecehan terhadap wartawan juga semakin memburuk, menurut kelompok kebebasan pers. Rilisan Amnesty 2022 mengatakan kaum nasionalis Hindu merasa berani untuk mengancam dan melecehkan jurnalis yang kritis terhadap pemerintah.

Ravish Kumar, salah satu jurnalis paling terkenal di negara itu, mengatakan dia tidak merasa aman selama bertahun-tahun ketika orang-orang dari berbagai organisasi nasionalis Hindu menghujaninya dengan ancaman pembunuhan dan pelecehan.

Sebagai wajah New Delhi Television (NDTV) selama lebih dari dua dekade, Kumar mengatakan dia memilih untuk mengundurkan diri ketika dia diberitahu bahwa dia harus mengikuti garis pemerintah. Dia mengatakan dia terdorong untuk mengambil keputusan ini ketika saluran tersebut diambil alih oleh miliarder Gautam Adani pada akhir tahun 2022.

Jurnalis India Ravish Kumar berbicara pada Festival Sastra Jaipur pada 26 Januari 2020.

SmokersWorld telah menghubungi NDTV untuk memberikan komentar.

Kumar mengatakan kepada SmokersWorld bahwa dia mengundurkan diri karena kedekatan Adani dengan Modi dan BJP akan membuatnya tidak dapat terus mengajukan pertanyaan sulit kepada pemerintah.

Segera setelah itu, ia memulai saluran YouTube-nya sendiri dengan tim kecil yang memiliki sekitar 10 juta pelanggan. Dia mengatakan dia menggunakan YouTube – di mana videonya ditonton setidaknya satu juta kali dalam 24 jam pertama – karena tidak ada pilihan lain.

“Tidak ada lagi tempat bagi orang-orang seperti kami di media India,” katanya.

Kritikus mengatakan berita TV telah dikuasai oleh suara-suara pro-pemerintah. Dengan sedang berlangsungnya pemilu terbesar di dunia, sebuah penelitian terhadap acara prime-time yang dilakukan oleh pengawas media Newslaundry – yang memantau lebih dari 400 segmen antara 1 Februari dan 12 April – menunjukkan bahwa 52% dari jam tayang dihabiskan untuk mengkritik oposisi, sementara 27% lainnya mendukung pro Narasi -Modi.

Petugas keamanan usai penggerebekan di kantor NewsClick di New Delhi, India, Selasa, 3 Oktober 2023.

Bagi Kumar, pluralisme di masa lalu India dengan cepat menghilang. “Hanya ada sedikit waktu dan ruang yang tersisa, jadi kami menjalani saat-saat terakhir kami,” katanya.

Namun Gupta, dari Kementerian Penerangan, mengatakan “tidak benar” bahwa media mengikuti garis pemerintah. “Ada 903 saluran satelit di negara ini,” katanya. “Jika Anda melihat berita utama di surat kabar dan saluran televisi, Anda akan melihat bahwa generalisasi ini tidak benar.”

“Semua pernyataan yang mengatakan bahwa media atau jurnalis dimanipulasi oleh pemerintah, itu tidak benar.”

Kendala yang dihadapi bukan hanya wartawan lokal. Kepala biro Australian Broadcasting Corporation Asia Selatan Avani Dias baru-baru ini meninggalkan negara itu, begitu pula Vanessa Dognac, koresponden regional untuk empat media Perancis.

Dias mengatakan pemerintah memberitahunya bahwa perpanjangan visanya akan ditolak seperti halnya pelaporannya “melewati batas,” meskipun pemerintah telah membantahnya. Dikatakan bahwa dia diberikan perpanjangan pada hari dia membayar biaya visanya, pada tanggal 18 April, namun memutuskan untuk pergi pada tanggal 20 April.

Dognac, seorang warga negara India di luar negeri (OCI) yang bekerja di negara tersebut selama 23 tahun, meninggalkan negaranya pada bulan Februari. Pada bulan Januari, katanya, dia menerima pemberitahuan dari Kementerian Dalam Negeri yang menyatakan bahwa aktivitas jurnalistiknya “berbahaya” dan “kritis sehingga menciptakan persepsi negatif yang bias tentang India.”

Dia mengajukan permohonan izin jurnalistiknya – seperti yang disyaratkan untuk OCI sejak tahun 2022 – tetapi ditolak. “Mereka tidak memberikan alasan atau pembenaran apa pun mengapa mereka menolak izin saya,” katanya kepada SmokersWorld dari Paris.

Kementerian Dalam Negeri India tidak menanggapi permintaan komentar SmokersWorld mengenai situasi Dognac.

Dan pada bulan Februari tahun lalu, kantor BBC di India digerebek oleh otoritas pajak, beberapa minggu setelah lembaga penyiaran tersebut menayangkan film dokumenter yang sangat kritis terhadap Modi.

Film dokumenter, yang digambarkan sebagai “sampah anti-India” oleh penasihat senior Kementerian Informasi dan Penyiaran, kemudian diblokir di platform media sosial.

Berbicara kepada wartawan tak lama setelah penggerebekan BBC, juru bicara BJP Gaurav Bhatia tidak merujuk pada film dokumenter tersebut, dan mengatakan perusahaan, termasuk lembaga media, harus “mengikuti dan menghormati hukum India.” BBC sejak itu membagi operasinya di India menjadi beberapa perusahaan terpisah dalam upaya memenuhi peraturan investasi asing di negara tersebut.

Dognac mengatakan dia tidak terkejut dengan tindakan terhadap media internasional.

“Ini dimulai dengan jurnalis lokal dan perlahan-lahan koresponden asing menyadari bahwa merekalah yang berikutnya,” katanya.

“Itulah yang terjadi sekarang.”

Meski menyaksikan apa yang terjadi di sekitar dirinya, Kappan mengatakan dia tidak kehilangan kepercayaan terhadap jurnalisme di India. Ia menganggap bahwa mendukung hal tersebut merupakan sebuah “keharusan moral.”

“Meskipun ada risiko pribadi yang terlibat, pencarian kebenaran tetaplah hal yang terpenting,” katanya.



Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *