19 Juni 2024


Tokyo/Hongkong
SmokersWorld

Dengan sejarah yang mencakup lebih dari 1.200 tahun, “hadaka matsuri,” atau festival telanjang, adalah perwujudan maskulinitas Jepang. Secara harfiah.

Di seluruh Jepang, pada musim dingin yang membekukan, ribuan pria telanjang – kecuali cawat halus yang menutupi selangkangan – untuk berdesak-desakan di sekitar kuil setempat. Setiap peserta berusaha sedekat mungkin dengan pria yang berperan sebagai “shin-otoko”, manusia dewa yang menangkal nasib buruk.

Di satu sisi, ritual tersebut menggambarkan penghormatan Jepang yang teguh terhadap tradisi dan warisan budaya. Namun di sisi lain, desakan Jepang untuk mengecualikan perempuan – hanya laki-laki yang dianggap murni dalam budaya tradisional Jepang – mencerminkan salah satu perjuangan modern terbesar di negara ini: ketidaksetaraan gender.

Hingga saat ini, laki-laki memegang jabatan tertinggi di negara tersebut dan sebagian besar pekerjaan teratas di perusahaan swasta bergengsi.

Tahun lalu, Forum Ekonomi Dunia menempatkan Jepang pada peringkat 125 dalam laporan Indeks Kesenjangan Gender Global, jauh di bawah negara-negara G7 lainnya seperti Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat. Negara ini hanya unggul beberapa tingkat dibandingkan India dan Arab Saudi – keduanya terkenal memiliki kinerja yang buruk dalam hal kesetaraan gender.

Beberapa perempuan di Jepang masih berjuang melawan ekspektasi budaya yang mengakar yang mengharuskan mereka berperan sebagai “shufu,” atau ibu rumah tangga, kata para ahli. Sementara itu, jam kerja yang sangat panjang dan budaya kelembagaan yang berpusat pada laki-laki berkonspirasi lebih lanjut terhadap perempuan yang sudah dibebani secara tidak proporsional oleh lebih banyak tugas keluarga dibandingkan laki-laki.

Namun dalam festival telanjang, perempuan baru-baru ini menemukan harapan. Bahkan tradisi yang paling mengakar pada laki-laki di negara ini baru-baru ini ditumbangkan oleh masalah lain dalam tatanan nasional: menyusutnya populasi.

Para pria telanjang bulat – kecuali cawat putih halus yang menutupi selangkangan – untuk mengambil bagian dalam festival telanjang di Kuil Konomiya pada tanggal 22 Februari 2024.

Pada bulan Februari, ketika jumlah peserta laki-laki berkurang, hadaka matsuri tertua di negara itu, di Kuil Konomiya di Jepang tengah, menyambut 41 perempuan untuk ambil bagian untuk pertama kalinya.

“Salah satu alasan mengizinkan perempuan berpartisipasi dalam festival tradisional tersebut adalah karena kurangnya laki-laki,” kata Mikiko Eto, profesor emerita yang berspesialisasi dalam politik gender di Universitas Hosei di Tokyo.

“Jumlah pemuda menurun dengan cepat. Perempuan harus diterima karena kurangnya peserta laki-laki, jadi kami sangat menyambutnya.”

Haruhiko Nishio, 57, anggota klub alumni shin-otoko yang terlibat dalam penyelenggaraan hadaka matsuri di Kuil Konomiya, mengenang: “Tahun lalu, festival ini hanya dihadiri 1.700 orang, hanya seperlima dari jumlah pengunjung sebelum pandemi.”

Dia mengatakan perempuan tidak pernah secara eksplisit dilarang ikut ambil bagian, namun partisipasi massa seperti itu adalah yang pertama.

Kelompok perempuan, yang dikenal sebagai Enyukai, diberi peran kecil pada hari itu (dan para perempuan setuju bahwa mereka harus tetap mengenakan pakaian mereka). Namun bagi mereka yang ambil bagian, hal ini sangat simbolis.

“Jepang tidak bisa tidak menempatkan laki-laki di depan dan perempuan di belakang. Saya ingin melepaskan kekuatan perempuan mulai sekarang,” kata peserta Atsuko Tamakoshi, 56, kepada SmokersWorld.

Wanita – yang mengenakan happi, mantel perayaan tradisional – bertanggung jawab membawa persembahan bambu selama festival telanjang di Kuil Konomiya pada 22 Februari 2024.

Bagi penyelenggara, ini mungkin merupakan keputusan praktis. Namun wakil presiden Enyukai, Ayaka Suzuki, 36, mengatakan: “Ini tentang kesetaraan gender.”

Hal ini tidak berakhir di situ saja, kata para sarjana. Karena tidak adanya solusi mudah, penurunan populasi Jepang tidak hanya akan mengubah festival yang telah berusia ribuan tahun ini, namun juga mengubah negara dengan perekonomian terbesar keempat di dunia.

“Dampak masyarakat yang menua sangat penting bagi perekonomian Jepang. Anda memerlukan lebih banyak orang yang bekerja, lebih banyak orang yang aktif. Lalu mengapa perempuan masih di rumah? Biarkan perempuan berpartisipasi di pasar tenaga kerja,” kata Eto.

“Masyarakat yang menua adalah peluang bagi perempuan untuk mencapai kesetaraan gender karena masyarakat kita membutuhkan lebih banyak orang yang mampu,” katanya.

Jumlah kelahiran di Jepang turun selama delapan tahun berturut-turut pada tahun 2023, turun 5,1% dari tahun sebelumnya ke angka terendah sepanjang masa di 758.631, menurut Kementerian Kesehatan.

Dengan tingkat kesuburan yang berkisar sekitar 1,3 dalam beberapa tahun terakhir – jauh di bawah tingkat 2,1 yang diperlukan untuk mempertahankan populasi yang stabil (Jepang memiliki tingkat imigrasi yang sangat rendah) – pemerintah Jepang telah lama menggambarkan misinya untuk meningkatkan kelahiran sebagai sebuah pertanyaan “sekarang atau tidak sama sekali.”

Eto, dari Universitas Hosei, mengatakan dampak penurunan populasi tidak hanya terjadi di kota-kota kecil atau ritual tradisional.

Tenaga kerja Jepang berjumlah 66 juta orang pada tahun 2023, termasuk warga negara asing, menurut laporan yang dirilis pada bulan Januari tahun ini oleh Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD). Namun angka tersebut akan turun lebih dari setengahnya menjadi sekitar 32 juta pada pergantian abad ini jika tingkat kesuburan Jepang terus mengalami stagnasi, laporan tersebut memperkirakan.

Dan ketika krisis populasi meningkat, pemerintah dan banyak dunia usaha mulai bertanya-tanya mengapa perempuan masih terikat oleh ekspektasi sosial untuk tinggal di rumah, kata Eto.

Namun menurut Eto, telah terjadi perbaikan – seperti halnya perubahan pada hadaka matsuri – motifnya mungkin lebih pragmatis daripada progresif.

Banyak perusahaan yang mempromosikan kesetaraan gender di tempat kerja agar perempuan merasa lebih diterima. Pemerintah juga telah memperkenalkan serangkaian inisiatif untuk mengurangi beban ibu, termasuk visi untuk mendorong 85% pekerja laki-laki mengambil cuti melahirkan pada tahun 2030, demi pembagian kerja rumah tangga yang lebih merata.

Contoh pemimpin perempuan termasuk Mitsuko Tottori, yang memimpin Japan Airlines pada tanggal 1 April untuk menjadi presiden dan CEO perempuan pertama. Politisi kawakan Yoko Kamikawa diangkat menjadi menteri luar negeri pada September lalu, dan menjadi perempuan pertama yang menjabat posisi tersebut dalam dua dekade.

Namun secara umum, keterwakilan perempuan dalam politik dan manajemen masih sangat rendah, menurut para ahli. Hanya lima dari 20 anggota kabinet Perdana Menteri Fumio Kishida yang merupakan perempuan dan, pada tahun 2023, kurang dari 13% jabatan senior dan kepemimpinan di dunia usaha dipegang oleh perempuan, menurut laporan Global Gender Gap.



<p>Mitsuko Tottori mengakui bahwa Jepang memiliki banyak hal yang harus dilakukan untuk mendapatkan orang seperti dia menduduki kursi CEO.  Hanako Montgomery dari SmokersWorld menampilkan profil presiden wanita pertama dan kepala eksekutif Japan Airlines.</p>
<p>” class=”image__dam-img image__dam-img–loading” onload=”this.classList.remove(‘image__dam-img–loading’)” onerror=”imageLoadError(this)” height=”1080″ width=”1920″/></picture>
    </div>
</div></div>
</p></div>
</p></div>
<div class=

Pramugari yang menjadi CEO ini berharap semakin banyak perempuan yang berhasil mencapai puncak

Kurangnya kebijakan inovatif, seperti sistem kuota bagi perempuan yang diadopsi oleh beberapa negara Eropa, menghambat Jepang, kata Eto.

Kaori Katada, seorang profesor ilmu sosial di Universitas Hosei, mengatakan kemajuan Jepang dalam kesetaraan gender bersifat bertahap dan beragam. Meskipun perempuan diberi lebih banyak kesempatan, katanya, bias dan stereotip masih ada.

Perempuan sebagian besar hanya ditempatkan pada posisi junior dan pekerjaan pengasuhan, seperti merawat taman kanak-kanak dan perawat, dan mereka umumnya dibayar lebih rendah dibandingkan rekan laki-laki mereka, katanya.

“(Artinya) perempuan harus mengurus rumah dan anak-anak, yang memaksa mereka bekerja paruh waktu. Mereka tidak bisa menerima posisi manajemen dengan tanggung jawab tinggi karena mereka juga harus menjaga anak-anak,” katanya.

Dan tidak semua institusi sosial siap menerima perempuan seperti halnya hadaka matsuri di Kuil Konomiya, seperti yang disaksikan oleh segelintir perempuan yang mencoba menginjakkan kaki di ring gulat sumo, olahraga lain yang didominasi laki-laki.

Hiyori Kon, 26, pegulat sumo amatir papan atas dan tokoh protagonis dalam film dokumenter Netflix tahun 2018 “Little Miss Sumo,” mengatakan kepada SmokersWorld bahwa dia sering dihadapkan pada ketidaksetujuan, mengingatkannya bahwa jalan di Jepang masih panjang dalam mencapai kesetaraan gender. Suatu kali, katanya, rekan prianya mengatakan kepadanya: “Jika kamu melanjutkan sumo, kamu tidak akan bisa menikah, jadi sebaiknya kamu segera berhenti.”

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *