19 Juni 2024



SmokersWorld

Penumpang dalam penerbangan Singapore Airlines yang dilanda turbulensi parah pada hari Selasa menggambarkan penurunan yang tiba-tiba dan dramatis ketika “kejadian kacau balau” di dalam pesawat Boeing yang membawa 229 penumpang dan awak.

Pada awalnya, “penerbangan berjalan normal,” kata penumpang Andrew Davies, yang melakukan perjalanan ke Selandia Baru untuk urusan bisnis. Dia menggambarkan penerbangan itu “cukup mulus… Saya tidak ingat adanya turbulensi sama sekali.”

Penerbangan SQ321 sedang berlayar pada ketinggian 37.000 kaki dari London ke Singapura ketika data pelacakan penerbangan menunjukkan pesawat turun tajam sebelum naik beberapa ratus kaki, kemudian mengulangi penurunan dan pendakian, selama sekitar satu menit.

Saat kejadian, banyak penumpang yang sedang sarapan.

Kemudian, sekitar sembilan atau 10 jam setelah kira-kira 13 jam penerbangan, dia sedang menonton film dan melihat tanda sabuk pengaman menyala – jadi dia mengenakan sabuk pengamannya. “Syukurlah saya melakukannya karena sesaat setelah melakukan hal itu, kekacauan terjadi,” katanya kepada “Erin Burnett OutFront” di SmokersWorld.

“Pesawatnya terasa seperti jatuh. Mungkin hanya berlangsung beberapa detik, tapi saya ingat dengan jelas melihat sepatu, iPad, iPhone, bantal, selimut, peralatan makan, piring, dan cangkir terbang di udara dan jatuh ke langit-langit. Pria di sebelah saya meminum secangkir kopi, yang langsung meresap ke seluruh tubuh saya hingga ke langit-langit,” kata Davies.

Gambar dari pesawat setelahnya menunjukkan kabin berantakan, dengan kertas, gelas dan teko air berserakan di lantai, dan panel langit-langit serta pipa tergantung longgar.

Interior pesawat Singapore Airlines penerbangan SQ321 difoto setelah pendaratan darurat di Bandara Internasional Suvarnabhumi Bangkok, Thailand, pada 21 Mei.

Davies sedang duduk di bagian depan pesawat dan menyaksikan beberapa luka yang dialami puluhan penumpang – termasuk Geoff Kitchen, seorang warga Inggris berusia 73 tahun yang meninggal dalam penerbangan tersebut.

“Pria itu duduk tepat di belakang saya,” katanya. “Banyak orang membutuhkan bantuan, namun kami merawat pria ini, dan saya membantu menggendongnya, mengeluarkannya dari kursi, dan kami membaringkannya di lantai sehingga beberapa profesi medis dapat melakukan CPR.”

Dapur diberi CPR sekitar 20 menit, kata Davies. Sementara itu, katanya, “ada begitu banyak teriakan,” dan terlihat jelas adanya korban luka; ketika dia berbalik, dia melihat seorang penumpang dengan “luka besar di kepala dan darah mengucur di wajahnya,” dan seorang penumpang lanjut usia lainnya dalam “syok parah.”

Penumpang lain, pelajar berusia 28 tahun Dzafran Azmir, mengatakan kepada Reuters bahwa pesawat mulai “miring” dan bergetar.

“Tiba-tiba terjadi penurunan yang sangat drastis sehingga semua orang yang duduk dan tidak mengenakan sabuk pengaman langsung terlempar ke langit-langit,” katanya kepada Reuters. “Beberapa orang kepalanya terbentur kabin bagasi di atas dan penyok, mereka menabrak tempat lampu dan masker berada dan langsung menerobosnya.”

Azmir menambahkan bahwa semuanya “sangat, sangat cepat – itulah sebabnya menurut saya tidak ada yang bisa meresponsnya.” Orang-orang tidak punya waktu untuk bereaksi, katanya – ada penumpang di kamar mandi pesawat dan awak pesawat masih berdiri ketika turbulensi terjadi.

Pesawat tersebut dialihkan ke Bangkok setelah insiden tersebut, yang melukai 104 penumpang, menurut kabar terbaru pada Rabu waktu makan siang dari Rumah Sakit Samitivej Srinakarin, yang merawat banyak penumpang.

Mereka yang terluka dalam penerbangan tersebut termasuk warga negara Australia, Malaysia, Inggris, Selandia Baru, Spanyol, Amerika Serikat, dan Irlandia, kata rumah sakit dalam pembaruan sebelumnya.

Mereka yang membutuhkan bantuan medis dikirim ke beberapa rumah sakit di ibu kota Thailand, sementara yang lain dirawat di klinik di bandara. Rumah Sakit Samitivej Srinakarin mengatakan 20 pelancong masih berada di unit perawatan intensif pada hari Rabu.

Josh Silverstone, salah satu penumpang penerbangan Singapore Airlines, menggambarkan perasaan “senang masih hidup” saat meninggalkan Rumah Sakit Samitivej Srinakarin pada Rabu malam.

Berbicara kepada wartawan dalam perjalanan keluarnya, warga negara Inggris berusia 24 tahun itu mengatakan dia menderita luka di matanya dan gigi patah akibat turbulensi tersebut.

Dia juga mengatakan bahwa setelah kejadian itu terjadi, dia memberi tahu ibunya bahwa dia baik-baik saja dengan membeli paket Wifi dalam penerbangan untuk pertama kali dalam hidupnya.

Silverstone menggambarkan dampak pendaratan darurat di Bangkok, mengatakan dia mulai muntah-muntah, yang mendorongnya untuk mencari perawatan medis.

Menurut Silverstone, masih ada beberapa penumpang yang dirawat di rumah sakit, banyak yang mengalami cedera tulang belakang dan kondisi fisik yang jauh lebih buruk daripada dirinya.

Silverstone mengatakan kepada wartawan bahwa dia “pergi ke Bali untuk menemui anak-anak saya” ketika kengerian di SQ321 terjadi, namun dia masih berharap untuk akhirnya sampai di sana.

Dari 211 penumpang dan 18 awak di penerbangan awal, 143 diangkut melalui penerbangan bantuan ke Singapura, tempat mereka mendarat pada Rabu pagi, menurut CEO Singapore Airlines Goh Choon Phong dalam pesan video yang dirilis di Facebook.

Sisanya 79 penumpang dan 6 awak masih berada di Bangkok, termasuk mereka yang mendapat perawatan medis, dan anggota keluarganya.

Kittipong Kittikachorn, manajer umum bandara Bangkok, mengatakan pada hari Selasa bahwa penyelidikan awal menunjukkan bahwa Kitchen menderita penyakit jantung, dan proses otopsi sedang berlangsung.

Beberapa penumpang mengalami patah lengan, namun sebagian besar korban luka adalah luka dan memar, tambahnya.

Goh, sang CEO, menyampaikan belasungkawa kepada keluarga dan orang-orang terkasih Kitchen, dengan mengatakan bahwa maskapai tersebut “sangat sedih atas kejadian ini” dan “sangat menyesal atas pengalaman traumatis” yang dialami penumpang.

Maskapai ini bekerja sama dengan pihak berwenang dalam penyelidikan, tambahnya.

Kementerian Transportasi Singapura sedang menyelidiki insiden tersebut, dan mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya telah menghubungi mitranya di Thailand dan akan mengirim penyelidik ke Bangkok. Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS juga mengirimkan personel ke Singapura untuk membantu penyelidikan, termasuk perwakilan dewan dan empat penasihat teknis.

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan.

KOREKSI: Cerita ini telah diperbarui untuk mengoreksi ejaan nama belakang seorang penumpang yang berbicara kepada wartawan di luar Rumah Sakit Samitivej Srinakarin di Bangkok.

Info Kosan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *